alexametrics

Hakikat Tawakkal dan Doa yang Diajarkan Rasulullah

loading...
Hakikat Tawakkal dan Doa yang Diajarkan Rasulullah
Para ulama mengatakan sangat sedikit manusia yang berserah diri sepenuhnya kepada Allah Taala. Foto ilustrasi/Ist
Banyak yang bertanya bagaimana sebenarnya tawakkal yang diajarkan oleh syariat. Secara bahasa, tawakkal atau tawwakkul (توكُل‎‎) artinya menyerahkan. Secara umum tawakkal adalah berserah diri sepenuh hati dan menyandarkan segala urusan hanya kepada Allah Ta'ala.

Dalam Al-Qur'an, Allah Ta'ala berfirman: "Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, maka bertawakkallah kepada Allah" (QS Ali Imran: 159).(Baca Juga: Mengubah Takut dan Bimbang Dengan Tawakkal Kepada Allah)

Dalam kajian Majlis Ta'lim Darul Murtadza beberapa waktu lalu, Ulama Malaysia Habib Ali Zaenal Abidin Al Hamid menukil pendapat Imam Hathim Al-Ashan terkait tawakkal. Imam Hathim Al-Asham (wafat pada tahun 237 H), seorang ulama besar asal Khurasan dikenal mempunyai tawakkal yang tinggi. Beliau pernah ditanya: "Wahai Hathim, apa pemahamanmu tentang tawakkal?" Beliau menjawab:



1️. Saya yakin kalau rezeki saya sudah dijamin Allah, maka saya tak risau tentang rezeki.
2️. Saya yakin amal perbuatan yang patut saya buat, tak mungkin orang lain buat, maka saya sibuk dengan amal saya.
3️. Saya yakin kalau kematian itu datang secara mengejutkan, maka saya mendahului sebelum dia (ajal) tiba. (mempersiapkan diri setiap waktu).
4️. Saya yakin pandangan Allah Ta'ala senantiasa melihat saya, maka saya senantiasa mengawasi 'pandangan' Allah.

Dalam Kitab Al-Hikam, Syeikh Ibnu 'Athoillah As-Sakandariy (wafat 1309) menukil satu doa yang diajarkan Rasulullah SAW kepada putri tercintanya, Fathimah Az-Zahra radhiallahu 'anha.(Baca Juga: Ustaz Muchlis: Jangan Mengandalkan Diri, Libatkan Selalu Allah Ta'ala)

Nabi Muhammad SAW mengajarkan tawakkal kepada Sayyidah Fatimah RA dengan berdoa di setiap pagi dan petang:
يَا حَيُّ يَا قَيُّوْمُ بِرَحْمَتِكَ أَسْتَغِيْثُ! أَصْلِحْ لِي شَأْنِيَ كُلَّهُ، وَلاَ تَكِلْنِي إِلَى نَفْسِي طَرْفَةَ عَيْنٍ

Artinya:
Wahai (Dzat) yang Maha Hidup dan Maha Berdiri! Dengan rahmat-Mu aku memohon pertolongan. Perbaikilah urusanku seluruhnya, dan jangan Engkau serahkan aku kepada diriku walau hanya sekejap mata. (HR Imam An-Nasai, Imam Al-Hakim).

Syeikh Syeikh Ibnu 'Athoillah mengatakan, kebanyakan manusia mengandalkan urusannya kepada dirinya, kepintarannya, amal perbuatannya. Dan sangatlah sedikit manusia yang menginginkan berserah diri sepenuhnya kepada Allah. Sementara dalam Al-Qur'an dikatakan bahwa sebaik-baik agama seseorang adalah yang 'aslama wajhahu' (menyerahkan wajahnya), seluruh eksistensinya, seluruh jiwa-raganya, hidup dan matinya, hanya kepada Allah Ta'ala.(Baca Juga: Beginilah Tawakkal yang Diajarkan Habib Jindan (2))

Wallahu Subhanahu wa Ta'ala A'lam
(rhs)
cover top ayah
وَمَا كَانَ لِبَشَرٍ اَنۡ يُّكَلِّمَهُ اللّٰهُ اِلَّا وَحۡيًا اَوۡ مِنۡ وَّرَآىٴِ حِجَابٍ اَوۡ يُرۡسِلَ رَسُوۡلًا فَيُوۡحِىَ بِاِذۡنِهٖ مَا يَشَآءُ‌ؕ اِنَّهٗ عَلِىٌّ حَكِيۡمٌ
Dan tidaklah patut bagi seorang manusia bahwa Allah akan berbicara kepadanya kecuali dengan perantaraan wahyu atau dari belakang tabir atau dengan mengutus utusan (malaikat) lalu diwahyukan kepadanya dengan izin-Nya apa yang Dia kehendaki. Sungguh, Dia Mahatinggi, Mahabijaksana.

(QS. Asy-Syura:51)
cover bottom ayah
preload video
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak