Menghindari Riya', Bolehkan Menyembunyikan Amal Kebaikan?

loading...
Menghindari Riya, Bolehkan Menyembunyikan Amal Kebaikan?
Salah satu amalan yang bisa kita rahasiakan adalah melaksanakan sholat-sholat sunnah. Foto ilustrasi/istimewa
Dalam Islam, menyembunyikan amal kebaikan adalah salah satu cara untuk menghindari riya’ dan mendekatkan pada keikhlasan . Meskipun tidak menutup kemungkinan bahwa saat amal saleh disembunyikan, ada orang lain yang mengetahui lalu menyebarkan atau adanya godaan setan ke dalam hati kita untuk terus menerus membelokkan kita dari keikhlasan.

Di dalam Al-Qur'an, Allah SWT menyuruh manusia untuk melakukan kebaikan/ibadah hanya karena-Nya saja, bukan yang lain.
وَمَا أُمِرُوا إِلَّا لِيَعْبُدُوا اللَّهَ مُخْلِصِينَ لَهُ الدِّينَ حُنَفَاءَ

"..Padahal mereka tidak disuruh kecuali supaya beribadah kepada Allâh dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama yang lurus (QS Al-Bayyinah :5)

Baca juga: Amalan Sebelum Memulai Aktivitas Harian di Pagi Hari yang Penuh Pahala

Banyak manfaat lainnya dari menyembunyikan amal ibadah ini. Seperti kita akan dapat menyamakan pujian dengan celaan. Artinya bahwa ketika amal kebaikan kita sembunyikan, kita tidak mengharap pujian dari orang lain karena memang tujuan kita melakukan kebaikan itu adalah karena Allah SWT saja. Dengan demikian, saat kita dicelapun, seharusnya kita tidak perlu merasa kecewa karena semua yang kita lakukan hanya karena Allah SWT.

Dan terpenting, menyembunyikan amal saleh melatih kita untuk meningkatkan kualitas ibadah kita di mana kita tidak lagi memerlukan orang lain saat melakukan amal saleh karena tujuan utama kita adalah Allah SWT. Jika dilakukan secara terus menerus, merahasiakan amal kebaikan dapat digunakan sebagai sarana menyempurnakan ibadah kita agar terhindar dari sifat riya’ dan sombong.

Lantas apa saja amalan yang bisa kita sembunyikan ini? Dalam sebuah hadis, Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam bersabda;

"Sesungguhnya Allah mencintai hamba yang bertakwa, hamba yang hatinya selalu merasa cukup dan yang suka mengasingkan diri." - (HR. Muslim)

Mengasingkan diri berarti amalannya sering tidak ditampakkan pada orang lain. Imam Asy Syafi’i mengatakan, “Sudah sepatutnya bagi seorang alim memiliki amalan rahasia yang tersembunyi, hanya Allah dan dirinya saja yang mengetahuinya" - (Ta’thirul Anfas min Haditsil Ikhlas, Sayyid bin Husain Al ‘Afaniy).

Contoh amalan yang bisa kita rahasiakan, misalnya:

1. Amalan sholat sunnah

Banyak sholat sunnah yang bisa kita amalkan dan tidak perlu ditampakkan pada orang lain. Kita sholat sunnah seperti sholat sunnah dhuha, atau shalat malam atau tahajud misalnya. Ada beberapa sahabat yang mencontohkan soal amalan ini, yakni:

- Ar Robi bin Khutsaim –murid ‘Abdullah bin Mas’ud- tidak pernah mengerjakan sholat sunnah di masjid kaumnya kecuali hanya sekali saja. - (Az Zuhud, Imam Ahmad, Mawqi’ Jami’ Al Hadis).
- Ayub As Sikhtiyaniy memiliki kebiasaan bangun setiap malam. Ia pun selalu berusaha menyembunyikan amalannya. Jika waktu shubuh telah tiba, ia pura-pura mengeraskan suaranya seakan-akan ia baru bangun ketika itu. (Hilyatul Auliya’, Abu Nu’aim Al Ash-bahaniy,)

2. Amalan sedekah

Di antara golongan yang mendapatkan naungan Allah di hari kiamat nanti adalah,
“Seseorang yang bersedekah kemudian ia menyembunyikannya sehingga tangan kirinya tidak mengetahui apa yang disedekahkan oleh tangan kanannya.” - (HR Bukhari dan Muslim)

3.Amalan puasa sunnah

Daud bin Abi Hindi berpuasa selama 40 tahun dan tidak ada satupun orang, termasuk keluarganya yang mengetahuinya. Ia adalah seorang penjual sutera di pasar. Di pagi hari, ia keluar ke pasar sambil membawa sarapan pagi. Dan di tengah jalan menuju pasar, ia pun menyedekahkannya.

Kemudian ia pun kembali ke rumahnya pada sore hari, sekaligus berbuka dan makan malam bersama keluarganya. Jadi orang-orang di pasar mengira bahwa ia telah sarapan di rumahnya. Sedangkan orang-orang yang berada di rumah mengira bahwa ia menunaikan sarapan di pasar. (Shifatus Shofwah, Ibnul Jauziy)

4. Bacaan Al Qur'an dan Zikir

"Orang yang mengeraskan bacaan Al Qur’an sama halnya dengan orang yang terang-terangan dalam bersedekah. Orang yang melirihkan bacaan Al Qur’an sama halnya dengan orang yang sembunyi-sembunyi dalam bersedekah" - (HR. Abu Daud dan At Tirmidzi, dari ‘Uqbah bin ‘Amir Al Juhaniy)

Selain amalan di atas masih banyak amal ibadah lain yang tidak perlu dipamerkan. Manfaat dari merahasikan atau menyembunyikan amal ibadah adalah agar kita melaksanakan ibadah tersebut hanya karena Allah Ta'ala semata. Menjaga hati agar Ikhlas semata-mata karena Allah Ta'ala saja.

Baca juga: Inilah Jawaban Al-Qur'an Bagi Keluhan-keluhan Manusia

Wallahu A'lam
(wid)
cover top ayah
وَّاسۡتَغۡفِرِ اللّٰهَ‌ ؕ اِنَّ اللّٰهَ كَانَ غَفُوۡرًا رَّحِيۡمًا‌
Mohonkanlah ampunan kepada Allah. Sungguh, Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang.

(QS. An-Nisa:106)
cover bottom ayah
preload video