Qithfir bin Rawhib Suami Zulaikha dan Kisah Cinta Nabi Yusuf

Senin, 29 November 2021 - 13:13 WIB
loading...
Qithfir bin Rawhib Suami Zulaikha dan Kisah Cinta Nabi Yusuf
Suami Zulaikha sebelum dinikahi Nabi Yusuf adalah Qithfir bin Rawhib. Zulaikha sempat mengajak selingkuh Nabi Yusuf, namun Nabi Yusuf menolak. (Foto/Ilustrasi : Ist)
A A A
Suami Zulaikha sebelum dinikahi Nabi Yusuf adalah Qithfir bin Rawhib. Dia salah seorang pembesar Mesir. Dalam kisah lain ia bernama Ra’il binti Ra’ayil (Ra’el binti Ra’ael). Nama ini diriwayatkan oleh Ibnu Jarir Ath Thabari dan Ibnu Abi Hatim dari Muhammad bin Ishaq.

Sedangkan kebanyakan ulama yang berhati-hati lebih suka menyebutnya seperti yang disebutkan Allah dalam Al-Qur’an yaitu Imra’atul Aziz.

Hanya saja, Al-Quran tidak menyebut soal pernikahan Nabi Yusuf ataupun sosok perempuan yang menjadi istrinya. Bahkan, hadits Nabi Muhammad SAW juga tidak mengungkapkannya.

Baca juga: Menakjubkan! Begini Kisah Cinta Zulaikha kepada Nabi Yusuf

Penolakan Yusuf
Al-Quran menyampaikan bagaimana Zulaikha jatuh cinta kepada Nabi Yusuf dan mengajaknya selingkuh. Namun Nabi Yusuf menolak.

Mendengar penolakan dari Yusuf, Zulaikha langsung bangun dari tempatnya mengejar Yusuf dan menarik bajunya dari belakang hingga sobek.

Hal ini sebagaimana yang diabadikan oleh Allah dalam QS Yusuf ayat: 23-24 .

وَرَاوَدَتْهُ الَّتِي هُوَ فِي بَيْتِهَا عَنْ نَفْسِهِ وَغَلَّقَتِ الْأَبْوَابَ وَقَالَتْ هَيْتَ لَكَ ۚ قَالَ مَعَاذَ اللَّهِ ۖ إِنَّهُ رَبِّي أَحْسَنَ مَثْوَايَ ۖ إِنَّهُ لَا يُفْلِحُ الظَّالِمُونَ


Dan Wanita (Zulaikha) yang Yusuf tinggal di rumahnya menggoda Yusuf untuk menundukkan dirinya (kepadanya) dan dia menutup pintu-pintu, seraya berkata: “Marilah ke sini”. Yusuf berkata: “Aku berlindung kepada Allah, sungguh telah mempelakukan aku dengan baik”. Sesungguhnya orang-orang zalim tiada akan beruntung.( QS Yusuf : 23 ).

Tafsir Ibnu Katsir menjelaskan ayat ini, bahwa Allah SWT menceritakan perihal istri Aziz (Qitfir) yang Yusuf tinggal di dalam rumahnya di Mesir.

Suaminya telah berpesan kepadanya agar memperlakukan dan melayani Yusuf dengan baik. Maka pada suatu hari, istri Aziz merayu Yusuf, yakni menggodanya untuk melakukan perbuatan mesum.

Istri Aziz sangat cinta kepada Yusuf karena telah menjadi seorang laki-laki yang sangat tampan dan berwibawa. Hal inilah yang mendorongnya untuk mempercantik dirinya buat Yusuf, lalu ia menutup semua pintu rumah yang Yusuf ada di dalamnya.

Kemudian ia mengajak Yusuf untuk berbuat mesum. Dan ia berkata, “Marilah ke sini.” Yusuf menolak ajakan itu dengan tolakan yang keras, dan ia mengatakan: “Aku berlindung kepada Allah, sungguh tuanku telah memperlakukan aku dengan baik.”

Dalam penjelasannya, bahwa mereka menyebut kata Rabb untuk tuan dan orang besar di kalangan mereka. Dengan kata lain, maksudnya adalah sesungguhnya suamimu adalah tuanku, dia telah memperlakukan diriku dengan perlakuan yang baik dan menempatkan diriku pada kedudukan yang baik, maka aku tidak akan membalas kebaikan ini dengan melakukan perbuatan keji (zina) terhadap istrinya’.

وَلَقَدْ هَمَّتْ بِهِ ۖ وَهَمَّ بِهَا لَوْلَا أَنْ رَأَىٰ بُرْهَانَ رَبِّهِ ۚ كَذَٰلِكَ لِنَصْرِفَ عَنْهُ السُّوءَ وَالْفَحْشَاءَ ۚ إِنَّهُ مِنْ عِبَادِنَا الْمُخْلَصِينَ


Sesungguhnya wanita itu telah bermaksud (melakukan perbuatan itu) dengan Yusuf dan Yusuf pun bermaksud (melakukan pula) dengan wanita itu andaikata dia tidak melihat tanda (dari) Rabbnya. Demikianlah, agar Kami memalingkan daripadanya kemungkaran dan kekejian. Sesungguhnya Yusuf itu termasuk hamba-hamba Kami yang terpilih.” ( QS Yusuf: 24 ).

Baca juga: Surat Yusuf Ayat 19-20: Nabi Yusuf Dijual dengan Harga Murah, Ini Sebabnya

Dalam penjelasannya, sebenarnya dalam hati Yusuf terbesit untuk melakukannya, karena Yusuf secara manusiawi juga senang kepada Zulaikha dan Zulaikha juga suka sama Yusuf.

Mereka berdua saling suka. Akan tetapi, Yusuf ketika itu melihat larangan Allah dengan perantara ayahnya (Ya’qub). Sang ayah melambai-lambaikan tangan kepada Yusuf seolah-olah melarang Yusuf untuk melakukan perbuatan keji tersebut.

Qithfir Meninggal Dunia
Ulama sejarah, Muhammad bin Ishaq memberi penjelasan dengan kemungkinan besar menukil perkataan seorang Ahli Kitab seperti yang dilakukan Ibn al-Qayyim dalam menjelaskan istri Nabi Yusuf.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3496 seconds (11.210#12.26)