18 Amalan Sunnah Penyempurna Wudhu yang Sayang Dilewatkan

loading...
18 Amalan Sunnah Penyempurna Wudhu yang Sayang Dilewatkan
Melaksanakan amalan sunah dalam wudhu akan menjadikan ibadah semakin sempurna, selain itu akan mendapat ganjaran pahala. Foto ilustrasi/ist
Amalan sunah dalam wudhu adalah amalan yang apabila seseorang melakukannya maka akan mendapatkan pahala lebih dari sekadar melakukan fardhu-fardhu wudhu saja. Amalan sunah dalam wudhu ini akan menjadikan ibadah semakin sempurna.

Secara istilah sunah adalah perkara yang diminta oleh syara’ dengan permintaan yang tidak penuh. Sedangkan hukumnya, orang yang melakukan sunah akan mendapatkan pahala dan orang yang meninggalkan sunah tidak akan disiksa.

Baca juga: Cara Wudhu yang Benar Berdasarkan Al-Qur'an dan Sunnah

Lantas apa saja amalan sunah dalam wudhu ini? Dirangkum dari berbagai sumber, berikut amalan-amalan sunah penyempurna wudhu, di antaranya:

1.Bersiwak
2. Membaca basmalah.
3. Mencuci dua telapak tangan.
4. Berkumur-kumur
5. Memasukkan air ke dalam hidung (istinsyaq).
6. Mengeluarkan air dari hidung (istintsar).
7. Membasuh anggota wudhu masing-masing tiga kali.
8. Mengusap seluruh kepala (dalam mazhab Syafi’i).
9. Mengusap dua daun telinga dan dua lobang telinga.
10.Menyela-nyela jenggot tebal.
11. Menyela-nyela jari (tangan maupun kaki).
12. Memijat-mijat aggota wudhu.
13. Memulai dari yang kanan.
14. Memanjangkan basuhan anggota wudhu.
15. Berkesinambungan (tidak dijeda dengan amalan lain).
16. Tidak meminta tolong dalam menuangkan air.
17. Tidak mengeringkan bekas basah wudhu.
18. Membaca doa setelah wudhu, dan lain sebagainya.

Selain itu ada beberapa amalan lain yang disunahkan dalam wudhu. Menurut DR. Muhammad Az-Zuhaili dalam kitab Al-Mu’tamad, beberapa amalan lain yang disunahkan dalam wudhu, yaitu:

1. Berwudhu menghadap kiblat; sebab kiblat adalah arah yang paling mulia.
2. Memosisikan tempat air di sebelah kanannya.
3. Mengerak-gerakkan cincin; hukumnya akan menjadi wajib jika jari yang dilingkari cincin tidak dapat tersentuh oleh air.
4. Berwudhu di tempat yang tinggi; supaya tidak berada dalam genangan air.
5. Menggabungkan niat dalam hati dan niat lisan.
6. Memastikan basahnya anggota wudhu yang dibasuh.
7. Dan meninggalkan amalan-amalan makruh dalam wudhu.

Baca juga: Nasihat Sahabat Ibnu Mas'ud bagi yang Dilanda Kegelisahan

Wallahu a’lam.
(wid)
preload video