Kisah Nabi Nuh: Nama Asli Abdul Ghaffar, Sering Menangis Setelah Menghina Anjing

loading...
Kisah Nabi Nuh: Nama Asli Abdul Ghaffar, Sering Menangis Setelah Menghina Anjing
Nama asli Nabi Nuh adalah Abdul Ghaffar. Karena sering menangis namanya berubah menjadi Nuh. (Foto/Ilustrasi: Ist)
Namanya adalah ‘Abdul Ghaffar atau Yasykur bin Lamik bin Matusyilakh bin Idris as. Dia diberi nama Nuh sebab menurut sebuah riwayat dia sering menangis setelah menghina seekor anjing yang memiliki empat mata yang kudisan. Abdul Ghaffar berkata menghina, “anjing ini jelek.”

Mendengar perkataan tersebut, anjing itu berkata kepadanya, “Hai ‘Abdul Ghaffar, apakah engkau menghina ciptaan ataukah engkau menghina Pencipta? Seandainya hinaan itu ditujukan kepada ciptaan, seandainya urusannya ada padaku, tentu aku tidak akan memilih menjadi anjing; dan seandainya hinaan itu ditujukan kepada Pencipta, maka sebetulnya Dia tidak berhak mendapat hinaan. Sebab Dia mengerjakan sekehendak-Nya.”

Setelah mendengar jawaban anjing tersebut, dia meratap dan menangis atas kesalahan dan dosanya. Karena seringnya meratap (nahaa), maka dia diberi nama Nuh. Demikian diriwayatkan oleh Ahli Fiqih dan Ahli Tafsir, As-Sa'di atau As-Si'di (1889–1956 M) mengutip Al-Kisa’i (119 H/737- 189 H/809).

Baca juga: Kisah Nabi Isa Menghidupkan Kembali Putra Nabi Nuh

Seorang pemuka Tabi'in dan ahli dalam bidang sejarah, Wahab bin Munabbih mengatakan, ketika Nuh telah mencapai umur 480 tahun, Malaikat Jibril datang kepadanya. Nuh bertanya kepadanya, “Siapakah engkau, hai laki-laki yang menarik?”

Jibril menjawab, “Aku adalah utusan Tuhan semesta alam datang kepadamu membawa risalah-Nya. Allah telah mengutusmu untuk kaummu.”

Allah SWT berfirman:

إِنَّا أَرْسَلْنَا نُوحًا إِلَىٰ قَوْمِهِ أَنْ أَنْذِرْ قَوْمَكَ مِنْ قَبْلِ أَنْ يَأْتِيَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ


"Sesungguhnya Kami telah mengutus Nuh kepada kaumnya (dengan memerintahkan), “Berilah kaummu peringatan sebelum datang kepadanya azab yang pedih.” ( QS Nuh [71] : 1).

Kemudian Jibril mengenakan kepada Nuh pakaian mujahidin, menyerbankan serban pertolongan, dan menyandangkan pedang keteguhan.

Jibril berkata kepada Nuh, “Pergilah kepada musuh Allah, Duramsyil bin Fumail bin Jaij bin Qabil bin Adam.”

Duramsyil adalah seorang raja yang sewenang-wenang dan kejam. Dia adalah orang pertama yang memeras anggur dan meminumnya, orang pertama yang bermain undian, dan orang pertama yang membuat pakaian yang ditenun dengan emas

Baca juga: Surat Nuh: Kisah Nabi Nuh Lengkap dalam Satu Surat

Menurut M Quraish Shihab , dakwah Nabi Nûh kepada mereka secara sembunyi-sembunyi, kemudian secara sembunyi-sembunyi dan terang-terangan.

Diceritakan pula tentang keluhan Nuh kepada Allah karena sikap kaumnya yang tidak menerima dan membangkang serta sikap mereka yang terus-menerus menyembah patung sehingga mereka pantas menerima azab Allah.

Ketika Nuh merasa putus asa bahwa mereka tidak menerima ajakannya, ia berdoa agar mereka dihancurkan. Dan ia juga berdoa memohon ampunan untuk dirinya, kedua orangtuanya dan orang-orang yang beriman, baik laki-laki maupun perempuan.

Penyembah Berhala
Duramsyil bersama kaumnya menyembah 5 berhala yaitu, Wud, Siwa’, Yaghuts, Ya’uq, dan Nasr yang disinggung oleh Allah di dalam al-Qur’an.

Di sekitar 5 berhala tersebut terdapat 1.700 berhala yang mempunyai ruangan khusus yang terbuat dari batu marmer. Setiap ruangan itu tinggi dan lebarnya sekitar 1.000 siku.

Berhala-berhala ini diletakkan di atas kursi yang terbuat dari emas yang berisikan bermacam-macam permata yang indah.

Baca juga: Nabi Nuh Membagi Bumi Kepada Ketiga Anaknya
halaman ke-1
preload video