Kiamat 15 Ramadhan Tahun Ini? Begini Pendapat Para Ustaz Kondang

loading...
Kiamat 15 Ramadhan Tahun Ini? Begini Pendapat Para Ustaz Kondang
Jika seorang budak wanita telah melahirkan tuannya jika engkau melihat orang yang bertelanjang kaki, tanpa memakai baju serta pengembala kambing telah saling berlomba dalam mendirikan bangunan megah yang menjulang tinggi. Ilustrasi/Ist
DAI kondang Ustaz Abdul Somad, Ustaz Adi Hidayat, sampai kader Nahdlatul Ulama KH Ahmad Muwafiq alias Gus Muwafiq berbicara tentang kiamat. Pendapat mereka sama: Kiamat sudah pasti terjadi dan itu harus diimani. Soal kapan hari akhir itu datang, hanya Allah yang tahu.

Para dai itu bicara dalam jaringan atau daring di sejumlah saluran Youtube saat ceramah dalam pengajian, di berbagai kesempatan. "Kita sudah berada di gerbong pintu kiamat," ujar Ustaz Rahmat Baequni.

Hanya saja, Gus Muwafiq mengingatkan fenomena kiamat akan selalu muncul dalam situasi sulit seperti saat ini di tengah wabah corona atau Covid-19. Biasanya, dalam kondisi seperti itu muncul dua sikap di tengah masyarakat: optimistis dan pesimistis. "Kalau yang optimis, mau kiamat kiamatlah karena kiamat itu sudah pasti terjadi," kata Gus Muwafiq dalam Gusmuwafiqchannel. (Baca juga: Kiamat Sudah Dekat, Dajjal Sudah Muncul di Masa Nabi? )

Dia menjelaskan, yang kita hadapi saat ini adalah kehidupan. Kehidupan yang masih punya harapan besar. Corona hanyalah cubitan kecil. Walau imbasnya bagi kehidupan besar. "Andai pun kita tahu besok kiamat, hari ini kita harus tetap menanam. Urusan besok kiamat adalah urusan besok. Tugas kehidupan itu adalah menjalankan kehidupan, sepantasnya kita hidup," katanya.

Tema masalah kiamat menjadi sorotan setelah viral video yang yang memberi informasi bahwa kiamat akan datang pada hari Jumat 15 Ramadhan tahun ini. Tanda-tanda tentang itu juga disampaikan. Wabah corona, masjid-masjid yang ditutup, Ka'bah terkunci, serta kemungkinan tidak ada penyelenggaraan haji pada tahun ini menjadi dalih.

Pengasuh Pondok Pesantren Ora Aji, KH Miftah Maulana Habiburrahman atau yang populer dipanggil Gus Miftah mengaku mendapat banyak pertanyaan seputar kiamat belakangan ini. Pada pengajian online di IG akun @gusmiftah, Jumat lalu, Kyai nyetrik ini juga mendapat pertanyaan yang sama. "Bener nggak Gus, kiamat akan terjadi 15 Ramadhan tahun ini?" tanya peserta.

Gus Miftah kembali menegaskan, bahwa kiamat sudah pasti akan terjadi, namun soal kapan waktunya, hanya Allah yang tahu. "Apakah benar terjadi 15 Ramadhan besok, kita lihat saja nanti. Pada tanggal itu kita adakan pengajian lagi kayak begini. Jadi andai kiamat benar-benar terjadi pada hari itu, kita tenang. Kita sedang beribadah ketika hari akhir itu datang," ujar Gus Miftah serius. (Baca juga: 15 Ramadhan Tahun Ini Kiamat atau Tidak, Terpenting Siapkan Bekal )

Sedangkan Gus Muwafiq mengingatkan bahwa cerita tentang kiamat itu sudah sering diprediksi. "Tapi kan selalu meleset," ujarnya.

Ustaz Rahmat Baequni menyebut ada tiga tanda-tanda bahwa kita berada di pintu gerbang kiamat. Pertama, orang-orang yang berkata jujur didustakan. Kedua, para pendusta dibenarkan. Ketiga, para penghianat diangkat jadi pemimpin satu bangsa, satu kaum. "Kalau itu semua sudah terjadi maka kita berada di pintu gerbong kiamat," katanya.

Rasulullah, kata Ustaz Rahmat, di mana hari-hari itu akan muncul tiga hal. Diangkatnya ilmu dari bumi dengan meninggalnya para ulama.

"Sesungguhnya Allah tidak mengangkat ilmu dari muka bumi dicabut begitu saja. Allah mencabut ilmu dari muka bumi dengan wafatnya para ulama yang lurus. Dibunuh diwafatkan karakternya dipersekusi dan semacamnya. Setelah itu ulama yang muncul di tengah umat adalah ulama-ulama yang su'u. Ciri-ciri mereka memberikan petunjuk bukan dari Al-Quran. dan mereka memberikan sunah bukan dari sunahku," ujar Ustaz Ahmat mengutip sebuah hadis. (Baca juga: Tanda-Tanda Sudah Ada, Benarkah Kiamat Akan Datang Pada Hari Jumat? )

5 Hak Prerogatif Allah
Sementara itu, Ustaz Adi Hidayat mengatakan bahwa soal kiamat banyak disampaikan Allah di dalam Al-Quran. "Hanya saja, soal saatnya kapan hanya Allah yang tahu," katanya.

Bahkan malaikat Jibril saja tidak tahu sehingga bertanya hal itu kepada Nabi Muhammad SAW. "Itu hadis qudsi," katanya.

Senada dengan Gus Miftah, Ustaz Adi mengingatkan yang perlu disiapkan adalah kalau nanti diwafatkan, bekal apa yang akan dibawa.

Kapan kiamat terjadi adalah hak prerogatif Allah SWT.

إِنَّ اللَّهَ عِنْدَهُ عِلْمُ السَّاعَةِ وَيُنَزِّلُ الْغَيْثَ وَيَعْلَمُ مَا فِي الْأَرْحَامِ ۖ وَمَا تَدْرِي نَفْسٌ مَاذَا تَكْسِبُ غَدًا ۖ وَمَا تَدْرِي نَفْسٌ بِأَيِّ أَرْضٍ تَمُوتُ ۚ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ

Sesungguhnya Allah, hanya pada sisi-Nya sajalah pengetahuan tentang Hari Kiamat; dan Dialah Yang menurunkan hujan, dan mengetahui apa yang ada dalam rahim. Dan tiada seorangpun yang dapat mengetahui (dengan pasti) apa yang akan diusahakannya besok. Dan tiada seorangpun yang dapat mengetahui di bumi mana dia akan mati. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal. (QS Al Lukman : 34)

Dari ayat itu ada 5 hak prerogatif Allah yang tidak bisa diganggu gugat. Hanya Allah sendiri yang menurunkannya, dan mengetahui kapan turunnya.

Setelah Allah Subhaanahu wa Ta'aala menyebutkan secara khusus lima perkara gaib, maka Dia mengumumkan pengetahuan-Nya, bahwa pengetahuan-Nya meliputi segala sesuatu.

Dia mengenal yang tersembunyi sebagaimana Dia mengenal yang zahir (tampak). Di antara hikmah-Nya yang sempurna adalah Dia menyembunyikan kelima perkara ini karena dalam menyembunyikannya terdapat maslahat sebagaimana telah diketahui dengan jelas bagi orang yang memikirkannya.
halaman ke-1
cover top ayah
اِعۡلَمُوۡۤا اَنَّمَا الۡحَيٰوةُ الدُّنۡيَا لَعِبٌ وَّلَهۡوٌ وَّزِيۡنَةٌ وَّتَفَاخُرٌۢ بَيۡنَكُمۡ وَتَكَاثُرٌ فِى الۡاَمۡوَالِ وَالۡاَوۡلَادِ‌ؕ كَمَثَلِ غَيۡثٍ اَعۡجَبَ الۡكُفَّارَ نَبَاتُهٗ ثُمَّ يَهِيۡجُ فَتَرٰٮهُ مُصۡفَرًّا ثُمَّ يَكُوۡنُ حُطٰمًا‌ؕ وَفِى الۡاٰخِرَةِ عَذَابٌ شَدِيۡدٌ ۙ وَّمَغۡفِرَةٌ مِّنَ اللّٰهِ وَرِضۡوَانٌ‌ؕ وَمَا الۡحَيٰوةُ الدُّنۡيَاۤ اِلَّا مَتَاعُ الۡغُرُوۡرِ
Ketahuilah, sesungguhnya kehidupan dunia itu hanyalah permainan dan sendagurauan, perhiasan dan saling berbangga di antara kamu serta berlomba dalam kekayaan dan anak keturunan, seperti hujan yang tanam-tanamannya mengagumkan para petani; kemudian (tanaman) itu menjadi kering dan kamu lihat warnanya kuning kemudian menjadi hancur. Dan di akhirat (nanti) ada azab yang keras dan ampunan dari Allah serta keridhaan-Nya. Dan kehidupan dunia tidak lain hanyalah kesenangan yang palsu.

(QS. Al-Hadid:20)
cover bottom ayah
preload video