Inilah Keutamaan Tafakur yang Dijelaskan Al-Qur'an dan Hadis

loading...
Inilah Keutamaan Tafakur yang Dijelaskan Al-Quran dan Hadis
Tafakur merupakan syariat dalam Islam, karena di dalam tafakur ada doa, ada istighfar atau mohon ampun, ada syukur merenungi semua nikmat Allah Taala. Foto ilustrasi/ist
Tafakur adalah orang yang berzikir kepada Allah Subhanahu wa ta'ala dan berdiam diri merenungkan kebesaran Allah Ta'ala. Merenungkan penciptaan arsy, langit beserta isinya, dan bumi. Seseorang yang bertafakur dengan menundukkan jiwa dan hatinya untuk meng-esa kan Allah Ta'ala.

Tafakur juga merupakan syariat dalam Islam, karena di dalam tafakur ada doa, ada istighfar atau mohon ampun, ada syukur merenungi semua nikmat Allah Ta'ala. Ketika seseorang bertafakur maka hatinya selalu fokus dan terkoneksi kepada Allah Ta'ala. Banyak ayat Al-Qur’an dan hadis yang menganjurkan dan menjelaskan keutamaan tafakur.

Baca juga: Pentingnya Tafakuri Diri

Dalam surat Ali Imran ayat 190 menyebut keutamaan orang yang berzikir dan bertafakur dalam situasi apa pun, baik dalam duduk, berdiri, maupun berbaring.

الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَى جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ


Artinya, “Mereka adalah orang yang berzikir kepada Allah dalam keadaan berdiri, duduk, dan berbaring. Mereka merenungkan penciptaan langit dan bumi,” (Ali Imran ayat 190).

Syekh M Nawawi Banten mengatakan bahwa para ulama mencoba memberikan penjelasan perihal jenis tafakur yang disinggung oleh ayat tersebut. Menurut para ulama, tafakur itu terdiri atas lima jenis, yakni :“Mayoritas ulama menyebut lima jenis tafakur,” (Lihat Syekh M Nawawi Banten, Kasyifatus Saja, [Indonesia, Daru Ihyail Kutubil Arabiyyah], halaman 6).

Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) memasukkan kata “tafakur” dengan makna renungan, perenungan, perihal merenung, memikirkan, menimbang dengan sungguh-sungguh, dan pengheningan cipta. Adapun lima jenis tafakur yang dikutip oleh Syekh M Nawawi Banten dari mayoritas ulama adalah sebagai berikut:

1. Tafakur dalam rangka merenungi ayat-ayat Allah

Dalam tafakur ini, seseorang harus bertawajuh dan meyakininya.

2. Tafakur dalam rangka merenungi nikmat-nikmat Allah.

Tafakur ini dapat melahirkan mahabbah atau cinta pada diri seseorang kepada-Nya.

Baca juga: Amalan Muslimah dengan Ganjaran Surga yang Tercantum dalam Al-Qur'an dan Hadis

3. Tafakur dalam rangka merenungi janji-janji Allah.

Tafakur ini dapat menyalakan atau menambah semangat beramal saleh di hati seseorang.

4. Tafakur dalam rangka merenungi peringatan Allah

Tafakur ini dapat melahirkan rasa takut di hati seseorang kepada (siksa)-Nya.

5. Tafakur dalam rangka merenungi kelalaian diri dalam menjalankan perintah-Nya.

Tafakur ini dapat menumbuhkan rasa malu di hati seseorang.

Menanggapi poin kelima, Syekh M Nawawi Banten mengutip satu hikmah Syekh Ibnu Athaillah dalam Al-Hikam-nya ketika seseorang tidak lagi merasa malu atas kelalaiannya dalam menjalankan perintah Allah,

“Salah satu tanda kematian batin adalah ketiadaan rasa sedih pada dirimu atas perbuatan taat yang luput dan ketiadaan rasa sesal atas kesalahan yang kaulakukan.” Selain hikmah ini, Syekh M Nawawi Banten juga mengutip hikmah lain dari Al-Hikam yang terjemahannya, “Rasa sedih atau rasa sesal atas luputnya perintah Allah di saat ini atau di masa lalu tanpa disertai semangat perbaikan diri di masa mendatang adalah satu ciri keterpedayaan.”

Baca juga: Sejarah Hari Asyura Disebut Lebaran Anak Yatim di Indonesia

Wallahu A‘lam.
(wid)
preload video