Jangan Paksakan Istri untuk Seperti Bidadari

loading...
Jangan Paksakan Istri untuk Seperti Bidadari
Suami tidak boleh melihat istri yang selalu mendampingi dirinya harus seperti bidadari surga, yang tidak memiliki cacat atau kurang sedikit pun, entah fisiknya maupun akhlaknya, yang harus terlihat sempurna dan sesuai keinginannya. Foto ilustrasi/ist
Seorang suami pasti mendambakan istrinya adalah seorang wanita sempurna. Dia harus cantik, baik, pintar dan semua keinginan seorang suami harus ada padanya. Bila perlu, potret bidadari tercetak atau terbalut pada istri mereka. Haruskah demikian? Bagaimana syariat memandangnya?

Menurut Ustadz Saed as-Saedy, Lc, seorang suami harus mengerti, bahwa seorang istri yang selalu mendampingi dirinya bukanlah bak bidadari surga, yang tidak memiliki cacat atau kurang sedikit pun, entah fisiknya maupun akhlaknya, yang harus terlihat sempurna dan sesuai keinginannya.

Baca juga: Inilah Potret Muslimah Pemimpin Bidadari Surga

Jika bidadari surga digambarkan sebagai profil yang super cantik dengan segala keindahan dan kesempurnaan dirinya, maka sebagai manusia, seorang istri atau muslimah tentu banyak kekurangan. Seorang istri adalah manusia biasa, yang menyimpan banyak kekurangan dan kelemahan, yang selayakanya ditutupi dan dilengkapi oleh kelebihan suaminya.

Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam bersabda : “Janganlah seorang mukmin (suami) membenci mukminah (istri), apabila ia tidak suka dengan salah satu akhlaknya, ia tentu akan ridha dengan akhlak yang lainnya.” (HR. Muslim)

Dai yang rutin mengisi kajian sunnah ini mengingatkan, sedari awal, suami harus sadar, karakter seorang istri tidaklah sama dengan karakternya. Memaksa karakter seorang istri harus searus dengan dirinya adalah awal prahara. Bukan kebaikan yang didapat, justru konfliklah yang akan kerap muncul dan menghiasai rumah tangganya. Ketika ada hal yang perlu diputuskan, bermusyawarahlah dengannya, timbanglah sisi baik dan buruknya, sampaikanlah argumentasi dengan baik dan tanggapilah saran-sarannya dengan bijak.

Allah Ta'ala berfirman :

وَشَاوِرْهُمْ فِي الْأَمْرِ فَإِذَا عَزَمْتَ فَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ


“Dan bermusyawarahlah dengan mereka dalam urusan itu. Kemudian, apabila engkau telah membulatkan tekad, maka bertawakallah kepada Allah.” (QS. Ali Imran: 159)

Benar, seorang suami adalah kepala rumah tangga, pemimpin bagi istri dan anakanaknya. Tapi bukan berarti kediktatoran menjadi pilihannya. Pemimpin yang bijak adalah pemimpin yang mengerti keadaan rakyatnya, mendengarkan keluhannya, memperhatikan kondisi mereka dan melindunginya dari segala keburukan yang mengancam.

Lihat firman Allah Ta'ala :

وَعَاشِرُوهُنَّ بِالْمَعْرُوفِ فَإِنْ كَرِهْتُمُوهُنَّ فَعَسَى أَنْ تَكْرَهُوا شَيْئًا وَيَجْعَلَ اللَّهُ فِيهِ خَيْرًا كَثِيرًا


“Dan bergaulah dengan mereka (istri-istri) menurut cara yang patut. Jika kamu tidak menyukai mereka, (maka bersabarlah) karena boleh jadi kamu tidak menyukai sesuatu, padahal Allah menjadikan kebaikan yang banyak padanya.” (QS. an-Nisa’: 19)

Hendaklah seorang suami menjadi pemimpin bijak yang dicintai anggota keluarganya. Ia harus paham, seorang istri adalah wanita yang diciptakan dari tulang rusuk yang paling bengkok.

Karena itu seorang suami, dituntut untuk bersikap yang adil, lembut, penyabar dan perhatian kepada istrinya. Janganlah dipaksakan karakternya, selama itu baik dan tidak keluar dari rambu-rambu agama, biarkanlah karakter itu menjadi identitasnya. Seorang suami cukup memoles dan mengarahkannya sesuai tuntunan syariat, dengan cara yang baik dan penuh kelembutan.

Sebuah hadis menjelaskan: “Hendaklah kalian saling menasihati kepada para wanita (istri) dengan kebaikan, karena sesungguhnya wanita itu diciptakan dari tulang rusuk, dan tulang rusuk yang paling bengkok ialah yang paling atas. Apabila engkau memaksa untuk meluruskannya, maka ia akan patah, dan jika engkau biarkan apa adanya, ia akan tetap bengkok. Karena itu hendaklah kalian saling menasihati kepada para wanita (istri) dengan kebaikan.” (HR. Bukhari)

Baca juga: Hukuman Maksiat akan Membuat Sulit Taat Kepada Allah Ta'ala

Wallahu A'lam
(wid)
preload video