Kisah Keberkahan Halimah setelah Menyusui Muhammad SAW

Jum'at, 30 September 2022 - 15:08 WIB
loading...
Kisah Keberkahan Halimah setelah Menyusui Muhammad SAW
Banyak keberkahan yang didapat Halimah begitu ia memutuskan menyusui bayi Muhammad. Foto/Ilustrasi: Ist
A A A
Saat masih bayi Nabi Muhammad SAW disusui Halimah as-Sadiyah . Pada mulanya, Halimah tidak tertarik untuk menyusui bayi yang yatim itu. Namun karena tidak mendapatkan bayi lain, Halimah pun akhirnya menerima. Keputusan Halimah ini membawa berkah yang berlimpah.

Muhammad Husain Haekal dalam bukunya berjudul "Sejarah Hidup Muhammad" menyebutkan bahwa pada waktu itu bangsawan Arab selalu menyerahkan bayi-bayi mereka kepada perempuan dari pedalaman untuk disusui. Tujuannya agar bayi-bayi itu terhindar dari penyakit yang biasa menyebar di perkotaan dan agar fisiknya bisa tumbuh sehat di tengah-tengah hawa pedalaman yang segar.

"Juga agar bayi-bayi mereka terlatih berbahasa Arab yang fasih sejak kecil. Abdul Muththalib pun mencari perempuan pedalaman yang mau menyusui cucunya," tulisnya.

Baca juga: 11 Keutamaan Memperingati Maulid Nabi Muhammad

Martin Lings menyebutkan keistimewaan hidup di pedesaan di antaranya: memiliki udara segar untuk pernafasan, bahasa Arab yang fasih untuk lidah, dan kebebasan bagi jiwa.

Haekal menulis pada hari kedelapan sesudah dilahirkan bayi anak bangsawan Mekkah biasanya dikirim ke pedalaman dan baru kembali pulang ke kota sesudah ia berumur delapan atau sepuluh tahun. Di kalangan kabilah-kabilah pedalaman yang terkenal dalam menyusukan ini di antaranya ialah kabilah Banu Sa'ad.

Fuad Abdurahman dalam bukunya berjudul "Jalan Damai Rasulullah: Risalah Rahmat bagi Semua" menceritakan sebelum diserahkan kepada tukang susu itu secara bergantian Aminah dan Tsuwaibah menyusui Muhammad. Thuwaiba adalah budak perempuan Abu Lahab.

Di sisi lain, perempuan yang biasa menyusui bayi masyarakat perkotaan mulai berdatangan mencari bayi-bayi yang akan disusui dengan sejumlah imbalan, dan mencari bayi yang ayahnya orang kaya.

Begitu datang rombongan para wanita yang biasa menyusui bayi dari Bani Sa'ad ke Mekkah maka Abdul Muthalib memberi tahu Halimah binti Abu Du’aib dari Bani Saad ibn Bakar atau Halimah Sa'diyah tentang cucunya yang baru beberapa hari lahir.

Pada mulanya, Halimah enggan menerima bayi Muhammad karena yatim. Perempuan-perempuan dari pedalaman itu tentu mengharapkan upah yang memadai untuk jasa menyusui selama dua tahun. Oleh sebab itu biasanya mereka menghindari bayi dengan status yatim seperti Muhammad.

Halimah tidak berminat membawa bayi Muhammad, tetapi karena dia tidak mendapat bayi yang lain, maka dia akhirnya membawa bayi tersebut.

Baca juga: Keutamaan Maulid Nabi Muhammad yang Jarang Diketahui Orang

Saat Paceklik
Abdullah bin Ja'far bin Abu Thalib meriwayatkan, "Halimah As Sa'diyah bercerita, bersama suami dan anak yang masih kecil yang masih disusuinya, dia pergi meninggalkan kampung halamannya mencari bayi-bayi untuk disusui. Bersama kami, ada sejumlah wanita dari Bani Sa'ad bin Abu Bakar."

"Kepergian ini terjadi pada musim kemarau. Tanaman-tanaman mengering, hewan-hewan ternak mati, sampai tak sedikit pun ada yang yang tersisa bagi kami. Ia menuturkan, aku pergi dengan membawa unta yang sudah tua dan tidak bisa lagi mengeluarkan air susu setetes pun."

"Setiap malamnya kami tidak bisa tidur meski sesaat karena tangisan anak kami yang kelaparan. Lantaran air susuku tidak bisa mencukupi. Kantung susu unta kami juga tidak menghasilkan susu untuk anak kami. Kami berharap ada ada bantuan dan jalan keluar."

"Ketika tiba di Mekkah dan mencari bayi-bayi untuk kami susui, suatu hal di luar dugaan terjadi. Setiap wanita dalam rombongan kami ditawari menyusui Rasulullah SAW, tapi mereka semua enggan menerimanya saat diberi tahu kalau beliau anak yatim karena mereka mengharapkan kebaikan dari ayah si anak."

Dua hari berlalu, setiap wanita di rombongan tersebut sudah mendapatkan bayi untuk disusui. “Tidak senang aku pulang bersama dengan teman-temanku tanpa membawa seorang bayi. Biarlah aku pergi kepada anak yatim itu dan akan kubawa juga,” ujar Halimah kepada suaminya Harits ibn Abdul Uzza yang biasa dipanggil Abu Kabsyah:

“Baiklah” kata suaminya:”Mudah-mudahan karena itu Tuhan akan memberi berkah kepada kita.”

Baca juga: Kisah Pemuda Jadi Waliyullah karena Peringatan Maulid Nabi

Air Susu yang Berkah
Dalam buku Harta Nabi karya Abdul Fattah as-Saman dijelaskan, sejak Halimah mengambil Muhammad yang masih bayi untuk disusui, dia membawa beliau pulang dengan menggunakan kendaraannya. Bayi itu diletakkan Halimah di pangkuannya untuk kemudian disusui.

Seketika, susu yang deras keluar dan beliau dapat minum hingga kenyang. Saudara sepersusuannya juga minum bersama beliau hingga kenyang. Lalu, keberkahan demi keberkahan pun meliputi Halimah dan suaminya.

Suatu hari ketika suami Halimah hendak memerah susu keledai betinanya, susu segar melimpah dari keledai betina tersebut. Halimah beserta suaminya pun minum dengan cukup dan merasa diselimuti dengan kebaikan sepanjang malam.

Menjelang pagi, suami Halimah berkata, “Tahukah kamu, wahai Halimah? Kamu telah mengambil bayi yang penuh dengan berkah.”

Halimah pun menjawab, “Demi Allah, sungguh aku mengharapkan hal itu terjadi (dan terjadi).”

Dalam kisah lainnya, Halimah pergi dengan keledai betina sambil menggendong si kecil Muhammad. Namun, jika diukur dari batas nalar logika, Halimah sadar bahwa seharusnya keledai betinanya tak akan mampu menempuh jarak dari perjalanan yang menurut dia jauh tersebut.

Halimah pun diingatkan teman-temannya agar berhati-hati dalam menempuh perjalanan. Sebab, batas kemampuan si keledai betina kemungkinan tak akan sekuat itu. Halimah pun menjawab, “Demi Allah, sungguh keledai betina itu menyimpan rahasia.”

Haekal juga menulis, bayi Muhammad membawa berkah kepada keluarga Halimah. Ternak kambingnya gemuk-gemuk dan susunya pun bertambah.

Selama dua tahun Muhammad tinggal di Thaif, disusukan oleh Halimah dan diasuh oleh puterinya yang bernama Syaima. Sesudah dua tahun Muhammad disapih dan dibawa kembali kepada ibunya di Mekkah.

Setelah itu Muhammad dibawa kembali oleh Halimah ke pedalaman atas permintaan Aminah menurut satu keterangan dan atas permintaan Halimah menurut keterangan yang lain untuk menghindari wabah penyakit yang dikhawatirkan berkembang di Mekkah waktu itu. Muhammad kembali tinggal di pedalaman menikmati udara pegunungan yang jernih dan segar.

Baca juga: Sambut Rabiul Awal, Ini Keutamaan Merayakan Maulid Nabi
(mhy)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2119 seconds (11.97#12.26)