Besok Gerhana Bulan Total, Berikut Tata Cara Sholat Khusuf dan Niatnya

Senin, 07 November 2022 - 17:32 WIB
loading...
Besok Gerhana Bulan Total, Berikut Tata Cara Sholat Khusuf dan Niatnya
Umat muslim diimbau melaksanakan sholat Khusuf saat gerhana bulan terjadi besok 8 November 2022. Selain sholat, dianjurkan memperbanyak dzikir, berdoa dan sedekah. Foto/dok ennahar tv
A A A
Gerhana bulan atau khusuful qamar diprediksi terjadi besok Selasa, 8 November 2022. Umat muslim diperintahkan mengerjakan sholat gerhana ini secara berjamaah.

Informasi dari Kemenag, Gerhana Bulan Total (GBT) akan terjadi di seluruh wilayah Indonesia. "Insya Allah, pada 8 November 2022, akan terjadi gerhana bulan total di seluruh wilayah Indonesia," kata Dirjen Bimas Islam Kementerian Agama Kamaruddin Amin Kamaruddin Amin di Jakarta.

Imam ar-Rafi'i menerangkan sabda Nabi, apabila kamu melihat gerhana, maka sholatlah sampai selesai gerhana menunjukkan arti bahwa sholat tidak dilakukan sesudah selesainya gerhana. Sholat yang dilakukan saat gerhana bulan disebut sholat Khusuuf (الخُسُوفِ). Sedangkan saat gerhana matahari disebut dengan sholat Kusuf (الكُسُوْفِ).

Adapun dalil untuk melaksanakan sholat gerhana bulan ini diterangkan dalam Hadis berikut. Dari 'Aisyah radhiyallahu 'anha, Nabi shollallahu 'alaihi wasallam bersabda:

إِنَّ الشَّمْسَ وَالْقَمَرَ آيَتَانِ مِنْ آيَاتِ اللَّهِ ، لاَ يَنْخَسِفَانِ لِمَوْتِ أَحَدٍ وَلاَ لِحَيَاتِهِ ، فَإِذَا رَأَيْتُمْ ذَلِكَ فَادْعُوا اللَّهَ وَكَبِّرُوا ، وَصَلُّوا وَتَصَدَّقُوا

Artinya: "Sesungguhnya matahari dan bulan adalah dua tanda di antara tanda-tanda kekuasaan Allah. Gerhana ini tidak terjadi karena kematian seseorang atau lahirnya seseorang. Jika melihat hal tersebut maka berdoalah kepada Allah, bertakbirlah, kerjakanlah shalat dan bersedekahlah." (HR Al-Bukhari No 1044)

Tata Cara Sholat Gerhana Bulan:
1. Berniat dalam hati.
Mazhab Syafii niatnya bersamaan dengan Takbiratul Ihram. "Aku sholat sunnah khusuuf (gerhana bulan) dua rakaat sebagai imam/makmum karena Allah Ta'ala."
2. Takbiratul ihram, yaitu bertakbir sebagaimana sholat biasa.
3. Membaca doa iftitah dan Taawudz. Kemudian membaca Surat Al-Fatihah dilanjutkan membaca surat panjang (seperti Surat Al-Baqarah) sambil dijaharkan (suara dikeraskan) sebagaimana dalam Hadis Aisyah RA: "Nabi Muhammad SAW menjaharkan (mengeraskan) bacaannya ketika shalat gerhana." (HR Al-Bukhari 1065 dan Muslim 901)
4. Ruku' sambil memanjangkannya.
5. Bangkit dari Ruku' (iktidal) sambil mengucapkan "Sami'allahu Liman Hamidah, Rabbana wa Lakal Hamd".
6. Setelah Iktidal tidak langsung sujud, namun dilanjutkan membaca Surat Al-Fatihah dan surat yang panjang. Berdiri yang kedua ini lebih singkat dari yang pertama.
7. Kemudian Ruku' kembali (rukuk kedua) yang panjangnya lebih pendek dari rukuk sebelumnya.
8. Kemudian bangkit dari Ruku' (iktidal).
9. Kemudian Sujud yang panjangnya sebagaimana rukuk, lalu duduk di antara dua sujud kemudian sujud kembali.
10. Bangkit dari sujud lalu mengerjakan rakaat kedua sebagaimana rakaat pertama. Hanya saja bacaan dan gerakan-gerakannya lebih singkat dari sebelumnya.
11. Salam.

Setelah itu imam menyampaikan khutbah gerhana kepada para jamaah yang berisi anjuran untuk berdzikir, berdoa, beristighfar, dan memperbanyak sedekah.

Niat Sholat Gerhana Bulan

أُصَلِّي سُنَّةَ الخُسُوفِ رَكْعَتَيْنِ إِمَامً/مَأمُومًا لله تَعَالَى

Ushollii sunnatal Khusuufi rak'ataini Imaaman/Makmuuman Lillaahi Ta'ala.

Artinya: "Aku sholat sunnah Khusuuf dua rakaat sebagai imam/makmum karena Allah Ta'ala."

Baca Juga: Gerhana Bulan Diprediksi Jatuh 8 November, Kemenag Serukan Salat Khusuf
(rhs)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3084 seconds (10.101#12.26)