8 Peristiwa Gerhana Bulan dan Matahari pada Masa Rasulullah SAW

Selasa, 08 November 2022 - 21:17 WIB
loading...
8 Peristiwa Gerhana Bulan dan Matahari pada Masa Rasulullah SAW
Puncak gerhana bulan total yang teramati oleh tim BMKG di Ternate, pukul 18.23 Selasa 8 November 2022. Foto/dok Twitter @infoBMKG
A A A
Peristiwa gerhana pada masa Rasulullah SAW perlu diketahui umat Islam. Dulu sebelum Islam hadir, masyarakat Arab Jahiliyah meyakini bahwa peristiwa gerhana baik bulan atau matahari berkaitan erat dengan kematian tokoh pembesar.

Setelah Islam datang dibawa Rasulullah SAW, beliau pun mematahkan mitos tersebut dengan bersabda: "Sesungguhnya matahari dan bulan tidak akan mengalami gerhana disebabkan karena mati atau hidupnya seseorang. Jika kalian melihat gerhana, maka sholat dan berdoalah kalian kepada Allah." (HR Al-Bukhari 985)

Baca Juga: Amalan dan Doa Gerhana Bulan Lengkap Arab, Latin dan Artinya

Muncul pertanyaan, berapa kali Nabi Muhammad shollallahu 'alaihi wasallam (SAW) melaksanakan sholat gerhana dan berapa kali terjadi gerhana pada masa Beliau? Pengasuh Rumah Fiqih Indonesia Ustaz Ahmad Sarwat mengatakan, pertanyaan itu sudah pernah dijawab oleh salah satu tokoh ahli falak di Indonesia, Ahmad Izzuddin.

Dilansir dari rumahfiqih, Ustaz Ahmad Sarwat menjelaskan pada masa Rasulullah SAW setidaknya terjadi 8 kali gerhana baik gerhanan matahari maupun gerhana bulan. Rinciannya adalah tiga kali gerhana matahari dan lima kali gerhana bulan, sehingga total ada 8 peristiwa gerhana.

Tetapi kalau merujuk riwayat, kita hanya menemukan Nabi sekali melakukan sholat gerhana matahari (sholat kusuf) dan sekali sholat gerhana bulan (sholat khusuf). Berikut 8 peristiwa gerhana pada masa Rasulullah SAW :

1. Gerhana Bulan 20 November 625
Inilah awal mula sholat gerhana pada masa Rasulullah SAW. Tanggal itu bertepatan dengan 10 atau 11 Jumadal Akhir Tahun ke-4 Hijriyah.

عن عائشة - رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا - قالت: جهر النبي - صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ - في صلاة الخسوف بقراءته

Artinya: Dari Aisyah radhiyallahu 'anha berkata: "Rasulullah SAW menjaharkan (mengeraskan) suaranya dalam sholat khusuf (gerhana bulan)." (HR Al-Bukhari dan Muslim)

2. Gerhana Bulan 17 Mei 626
Gerhana bulan terjadi pada waktu Subuh pada 17 Mei 626. Kalau kita konversikan pakai komputer tanggal tersebut itu pada hari Sabtu 22 DzulHijjah tahun ke-4 Hijriyah.

Menurut Ahmad Izzudin, gerhana bulan itu terjadi hanya parsial (sebagian) menjelang waktu subuh hingga subuh berakhir. Bahkan ketika bulan tenggelam masih dalam keadaan gerhana. Belum lagi, waktu gerhana ini sangat luas dengan waktu tenggelamnya sekitar 2 jam. Waktu tersebut merupakan waktu di mana kaum muslimin lebih banyak di rumah atau masjid untuk melakukan qiyamul lail. Bahkan umat biasanya masih melakukan zikir setelah subuh. Sehingga fenomena ini terabaikan.

3. Gerhana Matahari Mini 21 April 627
Gerhana yang kedua adalah gerhana matahari mini yang jatuh bertepatan 26 Dzul-Qa'idah tahun ke-5 Hijriyah. Namun sangat kecil dan jelas tidak mungkin terasa, karena persentase piringan matahari yang tertutup bulan hanya 2 persen saja.Meski gerhana ini berdurasi 32 menit 4 detik, namun nyaris tidak akan terasa.

Menurut Ahmad Izzudin, kita tidak mendapatkan riwayat bahwa di tahun itu Nabi melaksanakan sholat gerhana. Boleh jadi kita tidak mendapatkan riwayat bahwa Nabi melakukan sholat gerhana saat fenomena ini karena terlalu parsial hanya 2% saja.

4. Gerhana Bulan 25 Maret 628
Gerhana bulan sebagian ini terjadi dalam durasi 2 jam 7 menit 1 detik. Meski besar gerhana saat itu sudah 31 persen, namun waktunya terjadi saat magrib tiba, di mana umat muslim tengah menjalankan sholat Magrib di masjid. Kalau kita konversikan diperkirakaan jatuh pada hari Selasa, 10 Dzul Qa'idah tahun ke-6 Hijriyah.

5. Gerhana Matahari Mini 3 Oktober 628
Kalau kita konversikan gerhana ini terjadi pada hari Jumat 26 Jumadil Awal tahun ke7 Hijriyah dengan durasi gerhana 59 menit 46 detik. Nampaknya kita pun juga tidak mendapat riwayat bahwa Nabi menjalankan sholat gerhana pada saat itu. Alasannya barangkali karena gerhana ini tidak dapat dilihat dengan mata telanjang sebab piringan matahari yang tertutup hanya 12 persen.

6. Gerhana Bulan 15 Maret 629
Gerhana itu merupakan gerhana bulan total yang terjadi selama 1 jam 40 menit 31 detik. Kalau kita konversikan tanggal itu jatuh pada tanggal 10 atau 11 Dzul Qa'idah tahun ke-7 Hijriyah. Namun karena terjadi pada Maret di mana menjadi waktu mulai berakhirnya musim dingin, aktivitas masyarakat Arab kala itu masih rendah.

7. Gerhana Bulan Sebagian 4 Maret 630
Gerhana ini bertepatan dengan 10 atau 11 Dzul Qa'idah tahun ke-8 Hijriyah. Durasi gerhana ini mencapai 2 jam 42 menit 47 detik dengan besar gerhana 68 persen saat waktu Maghrib. Tapi, Nabi tidak menjalankan salat gerhana karena kemungkinan awal gerhana terjadi sebelum bulan terbit. Sehingga saat terbit bulan sudah dalam keadaan gerhana. Lalu 23 menit setelah matahari terbenam (waktu Maghrib) gerhana sudah berakhir. Gerhana ini mungkin juga tidak tersadari oleh masyarakat Madinah saat itu.

8. Gerhana Matahari 27 Januari 632
Inilah gerhana dimana Rasulullah SAW diriwayatkan melakukan sholat gerhanan secara berjamaah. Tanggal 27 Januari 632 bertepatan dengan 25 atau 26 Syawwal tahun ke-10 Hijriyah. Saat itu jalur gerhana melewati sejumlah negara di antaranya, Afrika, Arab Selatan, India, dan Asia Tengah.

Baca Juga: Keutamaan Sholat Gerhana Bulan dan Manfaat Mengerjakannya

Wallahu A'lam
(rhs)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3382 seconds (11.252#12.26)