Temui yang Punya Dunia

loading...
Temui yang Punya Dunia
Temui yang Punya Dunia
Temui Yang Punya Dunia...Cari, kejar, dan minta dunia sama yang Punya, lewat Cara-cara-Nya. Dan bagi lagi ke yang Punya. Sedep dah. Jangan pake malu, sungkan, apalagi malas.

Jangan jauhi yang pada pengen dunia, dari Yang Punya. Ntar pada salah jalan. Kasih motivasi bahwa Allah itu Maha Pemurah dan Pengasih.

Kalo ada yang dhuha atau sedekah pengen kaya, salah ga? He he, yang salah mah yang korupsi. Terus giatin dah kerja atau usaha, hidup lurus, terus belajar, dan belajar sabar dan istiqomah.

Bila kita sudah malu untuk berdoa? Ngga malu aja udah jarang doa, apalagi malu. Bila kita ngga boleh doa? Disuruh-suruhin aja juarang doa, he he.



Ikhlas bukan i-k-h-l-a-s. Itu ikhlas bahasa Indonesia. Tanpa pamrih. Jangan semua disikat. Doa itu bukan menjadikan kita riya atau ga ikhlas. Doa itu sunnah.

Niatnya apa pas dhuha? Ya niat shalat dhuha. Doanya? Minta kaya, jodoh, rizki cukup, diampuni, punya anak, bisa usaha, lulus, bisa lanjut studi ke Luar Negeri, dan lain-lain.

Niatnya apa pas sedekah? Ya niat sedekah, Doanya? Doa mah ya terserah. Minta punya 10 Milyar juga boleh plus rumah, mobil, plus jodoh, plus anak, dan lain-lain. Ngga sedekah? Boleh koq doa.

Islam itu agama yang gampaaaaaannnngggg banget. Ngga nyusahin pemeluknya. Hanya perlu lapangkan dada, dan terus belajar. Jangan satu guru, tapi banyak guru.

Dan dunia itu asli kudu dicari, dikejar, diminta. Asal jangan lalai, dan jangan jadi budak dunia. Mau ya susah? He he. Tambahin ilmu syukurnya.

Nyari dunia, jika pake cara-cara-Nya Allah, ya ibadah. Apaan aja? Di antaranya kerja, usaha, dagang, belajar. Dan juga lewat semua amalan sunnah.

Di balik semua amalan sunnah, ada kejayaan, kemenangan, kebahagiaan, kesuksesan, ketenangan. Semua itu 0,000 sekian persen aja yang dikasih di dunia.

Allah Maha Kaya. Kaya buanget-buanget. Ngga bakal kehabisan pahala gara-gara kita minta dunia-Nya di dunia ini. Masa iya Allah segitu pelitnya?

Ada anak, panas. Ibunya sedekah. Masa ngga boleh minta sembuh? "Sedekah yang ikhlas Bu! jangan minta-minta sembuh. Sembuh urusan Allah!"

Ada remaja nganggur. Ada gitar. Gitarnya dijual. Sedekah. Terus ngga boleh gitu berdoa supaya ngga nganggur? Ngga usah sedekah dong?

Ada orang, udah 40 tahun umurnya. Tergerak dhuha. Pengen banget jodoh. Dah pegel nerima undangan. Pengennya ngundang, he he. So?

So? Dhuha gi dah. Biarin aja orang kata ngga ikhlas. Emang mau sampe 50 sendiri? Sedekah dah. Silakan pamrih sepamrih-pamrihnya sama Allah.

Yang lain bilang ngga ikhlas, kita bilang: Bukan. Ini namanya yakin. Allah nyuruh, kita sambut. Allah ngejanjiin, kita ngejalanin. Demen dah.

Yang bilang riya, kita bilang, engga. Riya itu sama orang. Sama Allah mah namanya manja. Ngasih tau yang Allah pastinya udah tau. Jadi deket banget.
"Ya Allah, saya dah sedekah gaji nih.... Bikin saya banyak duit ya.... Masa ngga kasian.... Ini udah resiko niiihhh.... Resiko diomelin bini..."

"Ya Allah, saya dhuha 8 rokaat nih saban hari. Mudahin saya skripsi. Ntar kalo lulus, saya jaga dah dhuhanya. Biar mudah kerja atau usaha."

Yang marah-marah mah, manusia. Allah dimintain kayak apa aja, kalem. Ngga pernah nolak, ngga pernah ngelarang. "Siapa kamu?! Minta,!!" Engga tuh.

Allah malah kangen situ pada minta... Mau kaya...? Jangan cari jalan lain ya... Ntar situ pada susah...

Saya nulis bukan karena ada yang kontra, tapi supaya jadi tambahan ilmu dan jawaban.

Kalo dah ada hasil, jangan sombong. Bukan karena amal saleh. Tetap karena Kemurahan Allah. Doain saya juga, biar kagak ada kesombongan di dalam tulisan ini. (Sumber : www.pppa.or.id )
(bbk)
cover top ayah
سَنَدۡعُ الزَّبَانِيَةَ
Kelak Kami akan memanggil Malaikat Zabaniyah, (penyiksa orang-orang yang berdosa),

(QS. Al-'Alaq:18)
cover bottom ayah
preload video