alexametrics

Pesan Rasulullah untuk Pejabat dan Ganjaran Bagi Pemimpin Adil

loading...
Pesan Rasulullah untuk Pejabat dan Ganjaran Bagi Pemimpin Adil
Pesan Rasulullah untuk Pejabat dan Ganjaran Bagi Pemimpin Adil
Kepemimpinan dalam Islam adalah perkara serius karena di dalamnya ada tanggung jawab besar. Barangsiapa yang memimpin dengan adil dan menjaga manah yang dibebankan padanya maka ia akan mendapat naungan Allah Ta'ala.a

Rasulullah SAW pernah bersabda dalam satu hadits, "Tidak beriman orang yang tidak bisa menjaga amanah yang dibebankan padanya. Dan tidak beragama orang yang tidak bisa menepati janjinya. (HR Ahmad)

Hadits ini merupakan peringatan keras kepada manusia agar tidak sekali-kali mengingkari janji dan amanah. Apalagi saat ini ramai pemanggilan pejabat untuk mengisi kursi kementerian kabinet Presiden Joko Widodo-KH Ma'ruf Amin.



Dari Ibnu Umar RA berkata, saya telah mendengar Rasulullah SAW bersabda: "Setiap orang adalah pemimpin dan akan diminta pertanggungjawaban atas kepemimpinannnya. Seorang kepala negara akan diminta pertanggungjawaban perihal rakyat yang dipimpinnya. Seorang suami akan ditanya perihal keluarga yang dipimpinnya. Seorang istri yang memelihara rumah tangga suaminya akan ditanya perihal tanggung jawab dan tugasnya. Bahkan seorang pembantu/pekerja rumah tangga yang bertugas memelihara barang milik majikannya juga akan ditanya dari hal yang dipimpinnya. Dan kamu sekalian pemimpin dan akan ditanya (diminta pertanggung jawaban) darihal hal yang dipimpinnya. (HR Al-Bukhari, Muslim)

Larangan Meminta Jabatan
Dari Abu Musa Al-Asy'ari RA, ia berkata bersama dua orang saudara sepupu, saya mendatangi Nabi SAW kemudian salah satu di antara keduanya berkata: 'Wahai Rasulullah, berilah kami jabatan pada sebagian dari yang telah Allah kuasakan terhadapmu. Dan yang lain juga berkata begitu. Lalu beliau bersabda: "Demi Allah, aku tidak akan mengangkat pejabat karena memintanya, atau berambisi dengan jabatan itu."

Ma'qil bin Yasar RA ketika sakit dijenguk oleh Gubernur Ubaidillah bin Ziyad, maka Ma'qil berkata: Aku akan menyampaikan kepadamu suatu hadits yang telah aku dengar dari Rasulullah SAW, Beliau bersabda: "Siapa yang diamanati Allah untuk memimpin rakyat, lalu ia tidak memimpinnya dengan tuntunan yang baik, maka ia tidak akan dapat merasakan bau surga. (HR Al-Bukhari dan Muslim).

Dari Abdurrahman ibn Smurah RA, ia berkata Rasulullah bersabda kepada saya: "Wahai Abdurrahman Ibn sammurah, janganlah kamu meminta jabatan. Apabila kamu diberi dan tidak memintanya, kamu akan mendapat pertolongan Allah dalam melaksanakannya. Tapi jika kau diberi jabatan karena memintanya, maka akan diserahkan ke atas bahumu atau kebijaksanaanmu sendiri. Apabila kamu bersumpah terhadap satu perbuatan, kemudian kamu melihat ada perbuatan yang lebih baik, maka tebuslah sumpah itu dan kerjakanlah perbuatan yang lebih baik itu." (HR Bukhari-Muslim)

Dari Aisjah Ra berkata, saya telah mendengar Rasulullah SAW bersabda: "Ya Allah siapa yang menguasai sesuatu dari urusan umatku, lalu mempersulit mereka, maka persulitlah baginya. Dan siapa yang mengurusi umatku lalu berlemah lembut pada mereka, maka permudahlah baginya. (HR Muslim)

Pemimpin Adil Akan Dinaungi Allah
Dari Abu Hurairah RA, Rasulullah SAW bersabda: "Ada tujuh golongan yang akan mendapat naungan Allah pada hari yang tiada naungan kecuali naungan-Nya, yaitu: pemimpin yang adil, pemuda yang senantiasa beribadah kepada Allah Ta'ala, seseorang yang hatinya terpaut dengan masjid, dua orang saling mencintai karena Allah, laki-laki yang ketika diajak bermaksiat oleh seorang wanita bangsawan lalu ia menjawab: 'saya takut kepada Allah. Kemudian seorang yang mengeluarkan sedekah dan merahasiakannya dan seseorang yang mengingat Allah di tempat yang sepi sampai meneteskan air mata."

Dalam hadits ini diungkapkan keutamaan seorang pemimpin adil mendapat posisi pertama orang yang mendapatkan naungan dari Allah pada hari kiamat. Ini menunjukkan betapa beratnya mengemban amanah pemimpin untuk selalu bersikap adil dan menyelesaikan urusan rakyat.
(rhs)
cover top ayah
يٰمَعۡشَرَ الۡجِنِّ وَالۡاِنۡسِ اِنِ اسۡتَطَعۡتُمۡ اَنۡ تَنۡفُذُوۡا مِنۡ اَقۡطَارِ السَّمٰوٰتِ وَالۡاَرۡضِ فَانْفُذُوۡا‌ؕ لَا تَنۡفُذُوۡنَ اِلَّا بِسُلۡطٰنٍ‌ۚ
Wahai golongan jin dan manusia! Jika kamu sanggup menembus (melintasi) penjuru langit dan bumi, maka tembuslah. Kamu tidak akan mampu menembusnya kecuali dengan kekuatan (dari Allah).

(QS. Ar-Rahman:33)
cover bottom ayah
preload video
KOMENTAR
loading gif
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak