alexametrics

5 Musibah Wabah Paling Besar dalam Sejarah Islam

loading...
5 Musibah Wabah Paling Besar dalam Sejarah Islam
5 Musibah Wabah Paling Besar dalam Sejarah Islam
Al-Imam Nawawi dalam sarah Muslim menjelaskan panjang lebar tentang wabah Tho'un (sejenis wabah penyakit yang mematikan). Beliau mengulang pembahasan lebih ringkas dalam satu bab khusus tentang wabah Tho'un dalam Kitabnya Al-Adzkar yang meriwayatkan perkataan Abul Hasan Al-Mada'iny.

Ada lima peristiwa Wabah Tho'un yang masyhur dan paling besar dalam sejarah peradaban Islam:

1. Wabah Tho'un Syirawaih.
Wabah ini terjadi di Kota Madinah pada masa Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam (SAW) pada tahun keenam Hijriyah.



2. Wabah Tho'un 'Amawas.
Wabah ini terjadi di Syam (Syria) pada masa Khalifah Umar bin Khaththab radiyallahu 'anhu pada tahun 16 Hijriyah atau 640 Masehi. Wabah ini menyebabkan 25 ribu orang meninggal dunia termasuk beberapa para sahabat Nabi di antaranya Abu Ubaidah ibnu Al-Jarrah, Muadz bin Jabal, Yazid bin Abi Sufyan, Suhail bin Amr, Abu Jandal bin Suhail, Dhoror bin al Azwar, dan lainnya.

3. Wabah Tho'un pada Masa Ibnu Zubair.
Wabah ini terjadi pada bulan Syawal tahun 69 Hijriyah yang menyebabkan kematian selama tiga hari. Dalam setiap harinya 7.000 orang meninggal dunia. Temasuk di dalamnya kematian putra Sahabat Anas bin Malik sebanyak 83 orang. Pendapat lain mengatakan 70 orang. Selain itu putra Abdurrahman bin Abi Bakar sebanyak 40 orang juga wafat dalam peristiwa wabah itu.

4. Wabah Tho'un Fatayat.

Wabah ini terjadi pada Syawwal tahun 87 Hijriyah. Wabah ini disebut Tho'un Fatayat karena yang terkena wabah tersebut mayoritas para gadis.

5. Wabah Tho'un pada Tahun 131 Hijriyah.

Wabah ini terjadi di bulan Rajab dan kian parah pada bulan Ramadhan. Terhitung di perkampungan Al-Mirbad setiap harinya terdapat seribu jenazah. Kemudian di Kufah terjadi wabah Tho'un pada tahun 50 Hijriyah di mana Al-Mughirah bin Syu'bah meninggal dunia.

Ibnu Qutaibah menyebutkan dalam Kitabnya Al-Ma'arif dari riwayat Al-Ashmu'i tentang jumlah Tho'un yang mirip dengan hal ini. Beliau mengatakan, "Disebut dengan Tho'un Fatayat, karena mula-mula ia menyerang para gadis di Bashrah, Wasith, Syam dan Kufah. Disebut juga Tha'un al-Asyraf, karena menyebabkan kematian banyak orang mulia." Kemudian beliau melanjutkan, "Wabah Tho'un sama sekali tidak pernah berjangkit di Madinah dan Makkah kecuali hanya sekali saja."

Perintah Nabi Ketika Terjadi Wabah Tho'un
Tho'un dianggap sebagai wabah yang menggelisahkan masyarakat karena banyaknya korban meninggal. Wabah Tho'un menular dengan cepat, sehingga apabila di suatu tempat atau daerah terjangkit wabah penyakit ini diperintahkah untuk mengisolasi tempat tersebut.

Apabila wabah berjangkit di suatu wilayah, Rasulullah SAW mengeluarkan ‎kebijakan untuk melakukan isolasi. Yaitu orang luar tidak boleh masuk ke wilayah epidemi dan sebaliknya orang yang berada di wilayah itu tidak boleh keluar ke daerah lain. Berikut sabda Nabi Muhammad shallahu 'alaihi wa sallam:

ااذا سمعتم با لطاعون با رض فلا تد خلوا ها واذا وقع با ر ض وانتم بها فلا تخرجوا منها (رواه الترمذى عن سعيد)

Artinya:
"Jika kamu mendengar tentang Tho'un di suatu tempat, maka janganlah kamu memasukinya (tempat itu). Apabila kamu (terlanjur) berada di tempat yang terkena wabah itu, maka janganlah kamu keluar darinya (tempat itu)." (HR. At-Turmuzi dari Sa'id).

Kemudian Rasulullah SAW bersabda:

عن حفصة حَفْصَةُ بِنْتُ سِيرِينَ قَالَتْ قَالَ لِي أَنَسُ بْنُ مَالِكٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ يَحْيَى بِمَ مَاتَ قُلْتُ مِنْ الطَّاعُونِ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الطَّاعُونُ شَهَادَةٌ لِكُلِّ مُسْلِمٍ

Dari Hafshah Binti Sirin, ia berkata, "Anas bin Malik telah berkata kepadaku, "Apa penyebab kematian Yahya Bin Abi 'Amrah? Aku menjawab: "Oleh (penyakit) Tho'un", lalu ia berkata: Rasulullah SAW bersabda: "Tho'un penyebab mati syahid bagi setiap muslim". (Baca Juga: Sahabat Nabi yang Wafat karena Wabah Penyakit)

Wallahu A'lam Bish-Showab
(rhs)
cover top ayah
هُوَ الَّذِىۡ خَلَقَكُمۡ مِّنۡ تُرَابٍ ثُمَّ مِنۡ نُّطۡفَةٍ ثُمَّ مِنۡ عَلَقَةٍ ثُمَّ يُخۡرِجُكُمۡ طِفۡلًا ثُمَّ لِتَبۡلُغُوۡۤا اَشُدَّكُمۡ ثُمَّ لِتَكُوۡنُوۡا شُيُوۡخًا ؕ وَمِنۡكُمۡ مَّنۡ يُّتَوَفّٰى مِنۡ قَبۡلُ وَلِتَبۡلُغُوۡۤا اَجَلًا مُّسَمًّى وَّلَعَلَّكُمۡ تَعۡقِلُوۡنَ
Dialah yang menciptakanmu dari tanah, kemudian dari setetes mani, lalu dari segumpal darah, kemudian kamu dilahirkan sebagai seorang anak, kemudian dibiarkan kamu sampai dewasa, lalu menjadi tua. Tetapi di antara kamu ada yang dimatikan sebelum itu. (Kami perbuat demikian) agar kamu sampai kepada kurun waktu yang ditentukan, agar kamu mengerti.

(QS. Ghafir:67)
cover bottom ayah
preload video
KOMENTAR
loading gif
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak