Begini Argumentasi Michael H Hart Tempatkan Nabi Isa di Bawah Nabi Muhammad SAW

Sabtu, 21 Januari 2023 - 10:38 WIB
loading...
Begini Argumentasi Michael H Hart Tempatkan Nabi Isa di Bawah Nabi Muhammad SAW
Michael H Hart memasukkan Nabi Isa as dalam urutan ke-3 sebagai tokoh berpengaruh dalam sejarah, di bawah Nabi Muhammad SAW. Foto/Ilustrasi: Istt
A A A
Michael H Hart memasukkan Nabi Isa as dalam urutan ke-3 sebagai tokoh berpengaruh dalam sejarah, di bawah Nabi Muhammad SAW (1) dan Isaac Newton (2). Lalu, bagaimana argumentasi Astrofisikawan Yahudi -Amerika yang lahir 27 April 1932 atas penilaiannya itu?

"Mungkin banyak orang bertanya-tanya kenapa Isa tidak berada di tempat teratas," tutur Michael H Hart dalam bukunya berjudul "The 100: A Ranking of the Most Influential Persons in History" dan diterjemahkan Mahbub Djunaidi menjadi "Seratus Tokoh yang Paling Berpengaruh dalam Sejarah" (PT Dunia Pustaka Jaya, 1982).

Baca juga: Ini Mengapa Nabi Musa Ditempatkan di Urutan 16 Tokoh Berpengaruh dalam Sejarah

Michael H Hart mengakui pengaruh Nabi Isa terhadap sejarah kemanusiaan begitu jelas dan begitu besar. Itu sebabnya, Nabi Isa berada di tempat hampir teratas.

Akan halnya kekristenan, kata dia, tak adalah kiranya masalahnya. "Dalam perjalanan sang waktu tak syak lagi agama ini sudah memperoleh pemeluk lebih besar dari agama lain yang mana pun juga," katanya.

Lalu, mengapa Nabi Isa tidak ditempatkan pada urutan pertama? "Perlu ditegaskan bukanlah perihal pengaruh dari pelbagai agama yang menjadi titik perhitungan di buku ini, melainkan ihwal yang menyangkut pengaruh perorangan," jelasnya.

Tidaklah seperti Agama Islam, lanjut Michael H Hart, Agama Nasrani didirikan bukan oleh seorang melainkan dua -- Isa dan St. Paul -- karena itu pengakuan jasa-jasa atas perkembangan agama itu harus dibagi sama antara kedua tokoh itu.

Berikut penuturan Michael H Hart selengkapnya:

Nabi Isa meletakkan dasar-dasar pokok gagasan etika kekristenan termasuk pandangan spiritual serta ide pokok mengenai tingkah laku manusia.

Sedangkan teologi Kristen dikelola dasar-dasarnya oleh St. Paul. Isa mempersembahkan pesan-pesan spiritual sedangkan St. Paul menambahkannya ke dalam bentuk pemujaan terhadap Isa. Lebih dari itu, St. Paul merupakan penulis bagian-bagian penting Perjanjian Baru dan merupakan penganjur pertama orang-orang agar memeluk Agama Nasrani pada abad pertama lahirnya agama itu.

Baca juga: Ini Alasan Michael H Hart Tempatkan Umar bin Khattab di Urutan 51 Tokoh Paling Berpengaruh

Isa terhitung berusia muda tatkala "wafat" (lain halnya dengan Buddha atau Muhammad), dan yang ditinggalkannya hanya sejumlah terbatas pengikut. Tatkala Isa mangkat, pengikutnya cuma terdiri dari sejumlah kecil sekte Yahudi. Baru lewat tulisan-tulisan St. Paul dan kegigihan khotbahnya yang tak kenal lelah, sekte kecil itu dirubah menjadi kekuatan dinamis dan merupakan gerakan yang lebih besar, baik terdiri dari orang Yahudi maupun bukan. Dari situlah-akhirnya- tumbuh menjadi salah satu agama besar dunia.

Akibat hal-hal itu sementara orang beranggapan St. Paul-lah dan bukan Isa yang lebih layak dipandang sebagai pendiri Agama Nasrani, karena itu tempatnya dalam daftar urutan buku ini mesti lebih tinggi ketimbang Isa! Biarpun sulit dibayangkan apa wujud kekristenan tanpa St. Paul, tapi sebaliknya juga amatlah jelas: tanpa Nabi Isa, Agama Nasrani tak akan pernah ada samasekali.

Sebaliknya, tampak tak beralasan menganggap Isa bertanggung jawab terhadap semua keadaan seperti penilaian gereja-gereja Kristen serta pribadi-pribadi pemeluk Agama Nasrani kemudian, khusus sejak Isa sendiri tidak setuju dengan sikap-sikap seperti itu.

Di antara mereka -misalnya perang agama antar mazhab-mazhab Nasrani, penyembelihan kejam dan pemburuan terhadap orang Yahudi- merupakan kontradiksi dengan sikap dan ajaran Isa. Rasanya tak beralasan menganggap bahwa perbuatan itu disetujui oleh Isa.

Di samping itu walau ilmu pengetahuan modern pertama kali tumbuh di negeri-negeri pemeluk Nasrani di Eropa Barat tapi rasanya tidak kena kalau hal itu dianggap sebagai tanggung jawab Isa. Dengan sendirinya tak seorang pun di antara para pemuka pemeluk Kristen menafsirkan ajaran Isa sebagai suatu seruan untuk melakukan penyelidikan ilmiah terhadap dunia dalam arti fisik. Yang terjadi justru sebaliknya: berbondong-bondongnya masyarakat Romawi memeluk Agama Nasrani mengakibatkan merosotnya baik dasar umum teknologi maupun tingkat umum minat terhadap ilmu pengetahuan.

Bahwa ilmu pengetahuan kebetulan tumbuh di Eropa sebenarnya suatu petunjuk adanya kultur yang diwariskan turun-temurun yang selaras dengan jalan pikiran ilmiah. Ini samasekali tak ada sangkut-pautnya dengan ajaran-ajaran Isa tapi berkat pengaruh rasionalisme Yunani yang jelas tercermin dalam karya-karya Aristoteles dan Euclid. Adalah perlu dicatat timbulnya ilmu pengetahuan modern bukanlah di masa jaya-jayanya kekuasaan gerejani dan kesucian Kristen melainkan pada saat mulai menyingsingnya renaissance, saat tatkala Eropa sedang mencoba memperbaharui warisan sebelum Isa.

Baca juga: Kisah Nabi Isa Menginterogasi Seorang Pencuri

Kisah kehidupan Isa jika dikaitkan dengan Perjanjian Baru tentulah sudah tidak asing lagi bagi para pembaca, karena itu bisa membosankan jika dikunyah-kunyah lagi. Tapi, ada juga segi-segi yang masih layak dicatat. Pertama, sebagian terbesar informasi yang kita peroleh tentang kehidupan Isa tidak karu-karuan, simpang-siur tak menentu. Bahkan kita tidak tahu siapa nama aslinya. Besar kemungkinan nama aslinya Yehoshua, sebuah nama umum orang Yahudi (orang Inggris menyebutnya Yoshua). Dan tahun kelahirannya pun tidaklah pasti, walaupun tahun 6 sebelum Masehi dapat dijadikan pegangan.

Bahkan tahun wafatnya pun yang mestinya diketahui dengan jelas oleh para pengikutnya, juga belum bisa dipastikan hingga hari ini. Isa sendiri tidak meninggalkan karya tulisan samasekali, sehingga sebetulnya segala sesuatu mengenai peri kehidupannya berpegang pada penjelasan Perjanjian Baru.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2935 seconds (11.97#12.26)