alexametrics

Habib Syafiq Ceritakan Kisah Ulama yang Naik Haji 30 Kali

loading...
Habib Syafiq Ceritakan Kisah Ulama yang Naik Haji 30 Kali
Al-Habib Syafiq Bin Ali Ridho (Pimpinan Majelis Riyadhul Jannah). Foto/dok Al-Fachriyah
Al-Habib Syafiq Bin Ali Ridho (Pimpinan Majelis Riyadhul Jannah) memberi nasihat indah saat pengajian zikir dan doa Arafah di Ponpes Al-Fachriyah Tangerang Kamis sore 9 Dzulhijjah 1441 H (30/7/2020). Habib Syafiq menceritakan kisah seorang ulama yang naik haji30 kali.

Sebagaimana diketahui, 9 Dzulhijjah atau Hari Arafah adalah hari di mana semua dosa diampuni Allah Ta'ala. Semua doa dikabulkan dan semua hajat dipenuhi oleh Allah Ta'ala. Dalam hadis, Rasulullah SAW bersabda yang artinya barang siapa yang melaksanakan wukuf di Padang Arafah dan dia ragu diterima Allah Ta'ala, maka itu merupakan dosa besar bagi dia. (Baca Juga: Khotbah Arafah Sheikh Abdullah: Kesulitan Adalah Ujian dari Allah)

Ragu yang dimaksud kata Habib Syafiq yaitu keraguan akan kemampuan Allah Ta'ala mengampuni hamba-Nya di hari Arafah. Meragukan anugerah Allah di Hari Arafah itu dosa besar. Maka hendaknya setiap mukmin berhusnudzan (berprasangka baik) kepada Allah bahwa DIA Zat yang Maha memberi ampunan, memberi rahmat, memberi pertolongan, dan mengabulkan segala hajat.

Dikisahkan, ada satu ulama kalau tidak salah namanya Muhammad bin Wasi' ketika beliau melaksanakan ibadah Haji ke Baitullah. Diriwayatkan beliau telah melaksanakan ibadah haji sebanyak 30 kali. (Baca Juga: Sukses Gelar Haji di Tengah Pandemi, WHO Puji Saudi)



Saat beliau berada di Arafah sedang wukuf di hajinya yang ke 30, Muhammad bin Wasi' memandang semua umat manusia yang sedang melaksanakan wukuf di Arafah memohon, bermunajat kepada Allah Ta'ala, meneteskan air mata mengharapkan ridha Allah Ta'ala. Semuanya memohon kepada Allah dengan penuh penghayatan di dalam hatinya.

Maka ketika melihat keagungan tersebut, beliau pun memanjatkan doa kepada Allah Ta'ala. "Ya Rabb, sesungguhnya aku telah melaksanakan haji sebanyak 30 kali, maka ketahuilah ya Rabb bahwa haji yang pertama untuk menggugurkan haji Islamku, haji yang kedua aku hadiahkan pahalanya untuk orang tuaku, dan haji yang ketiga aku hadiahkan buat ibuku ya Allah. Dan sisanya yang 27 kali lagi haji aku hadiahkan untuk orang yang saat ini sedang melaksanakan ibadah haji dan hajinya tidak engkau terima".



Beliau memohon kemudian tertidur saat wukuf di Arafah. Ketika saat wukuf di Arafah dia seakan-akan mendengar seruan dari Allah Ta'ala, seakan-akan berbunyi mengatakan "Ya Muhammad Ibnul Wasi', apakah engkau ingin menunjukkan sok dermawan di hadapan-ku Tuhan yang Maha Dermawan. Apakah engkau seakan-akan menunjukkan makhluk yang paling pengasih di hadapan Allah Ta'ala yang Maha Pengasih. Ketahuilah wahai Muhammad ibnul Wasi', semua orang yang melakukan ibadah haji ke Baitullah Masjidil Haram saat ini telah aku ampuni dan telah aku kabulkan doa mereka sebelum kau panjatkan Muhammad Ibnul Wasi'."

Mendengar itu, Muhammad Ibnul Wasi' kaget seakan-akan mendapat teguran dari Allah. Dari kisah tersebut, kita dapat mengambil hikmah bahwa Allah adalah Zat Maha Pengasih di antara semua pengasih. Ulama sekelas Muhammad Ibnul Wasi tentu punya niat baik, namun beliau seakan-akan tidak yakin dengan ampunan Allah kepada para hamba-Nya. Dan benar saja Allah Ta'ala menunjukkan kebesarannya dan Maha Dermawan-Nya kepada para hamba-Nya. (Baca Juga: Kisah Khalifah Umar bin Abdul Aziz dan Putranya Saat Merayakan Hari Raya)

"Dari kisah ini kita ingin kebaikan yang Allah turunkan di Arafah, semoga diturunkan juga di tempat mulia ini. Sehingga kita tidak bangun dari majelis ini melainkan dosa-dosa kita diampuni oleh Allah dan keadaan kita diubah menjadi dekat dengan Allah. Dikabulkan segala hajat dan dipanjangkan usia kita dalam keadaan sehat wal 'afiat, dan wafat dalam keadaan husnul khatimah," kata Habib Syafiq menutup tausiyahnya.
(rhs)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
cover top ayah
فَلۡيَـضۡحَكُوۡا قَلِيۡلاً وَّلۡيَبۡكُوۡا كَثِيۡرًا‌ ۚ جَزَآءًۢ بِمَا كَانُوۡا يَكۡسِبُوۡنَ
Sekarang, biarkanlah mereka sedikit tertawa, nanti mereka akan banyak menangis, sebagai balasan atas perbuatan mereka.

(QS. At-Taubah:82)
cover bottom ayah
preload video
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak