Kemuliaan dan Keutamaan Sifat Istri Saleha

Jum'at, 14 Agustus 2020 - 09:43 WIB
loading...
Kemuliaan dan Keutamaan Sifat Istri Saleha
Istri saleha adalah perhiasan yang paling berharga bagi seorang laki-laki baik di dunia maupun di akhirat. Foto ilustrasi/ist
A A A
Perempuan saleha menurut Islam adalah perempuan muslimah yang selalu istiqamah menjalankan segala perintah Allah Subhanahu wa ta'ala dan menjauhi larangan-Nya. Dengan kata lain perempuan saleha adalah perempuan yang selalu berpegang teguh pada amar ma’ruf nahi mungkar.

Dalam sebuah hadis disebutkan bahwa perempuan saleha adalah sebaik-baiknya perhiasan dunia . Abdullah bin Amr radhiyallahu ‘anhuma meriwayatkan sabda Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam,

الدُّنْيَا مَتَاعٌ وَخَيْرُ مَتَاعِ الدُّنْيَا ا رْملَْأَةُ الصَّالِحَةُ

“Sesungguhnya dunia itu adalah perhiasan dan sebaik-baik perhiasan dunia adalah wanita salihah.” (HR. Muslim)

Dalam hadis lainnya juga disebutkan bahwa istri saleha adalah perhiasan yang paling berharga bagi seorang laki-laki baik di dunia maupun di akhirat. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda kepada Umar ibnul Khatthab radhiyallahu ‘anhu,

أَلاَ أُخْبِرَكَ بِخَيْرٍ مَا يَكْنِزُ ا رْملَْءُ، ا رْملَْأَةُ الصَّالِحَةُ إِذَا نَظرَ إِلَيْهَا سَرَّتْهُ، وَإِذَا أَمَرَهَا أَطَاعَتْهُ، وَإِذَا غَابَ عَنْهَا حَفِظَتْهُ
.

"Maukah aku beritakan kepadamu tentang sebaik-baik perbendaharaan seorang lelaki, yaitu istri saleha yang bila dipandang akan menyenangkannya, bila diperintah akan mentaatinya, dan bila ia pergi si istri ini akan menjaga dirinya.” (HR. Abu Dawud )

Al-Qadhi ‘Iyadh rahimahullah berkata,“Tatkala Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam menerangkan kepada para sahabatnya bahwa tidak berdosa mereka mengumpulkan harta selama mereka menunaikan zakatnya, beliau memandang perlunya memberi kabar gembira kepada mereka dengan menganjurkan mereka kepada apa yang lebih baik dan lebih kekal yaitu istri yang saleha yang cantik (lahir batinnya) karena ia akan selalu bersamamu menemanimu. (Baca juga : Inilah Potret Istri Saleha dan Penyejuk Hati Suami )

Bila engkau pandang menyenangkanmu, ia tunaikan kebutuhanmu bila engkau membutuhkannya. Engkau dapat bermusyawarah dengannya dalam perkara yang dapat membantumu dan ia akan menjaga rahasiamu. Engkau dapat meminta bantuannya dalam keperluan-keperluanmu, ia menaati perintahmu dan bila engkau meninggalkannya ia akan menjaga hartamu dan memelihara/ mengasuh anak-anakmu.” (‘Aunul Ma‘bud)

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah pula bersabda,

أَرْبَعٌ مِنَ السَّعَادَةِ: ا رْملَْأَةُ الصَّالِحَةُ، وَ المَسْكَنُ الْوَاسِعُ، وَالْجَارُ الصَّالِحُ، وَ الَمرْكَبُ الْهَنِي؛ وَأَرْبَعٌ مِنَ الشَّقَاءِ: الْجَارُ السّوءُ، وَا رْملَْأَةُ السُّوءُ، وَا رْملَكَبُ السُّوءُ، وَ المَسْكَنُ الضَّيِّقُ

“Empat perkara termasuk dari kebahagiaan, yaitu wanita (istri) yang salihah, tempat tinggal yang luas/lapang, tetangga yang saleh, dan tunggangan (kendaraan) yang nyaman. Dan empat perkara yang merupakan kesengsaraan yaitu tetangga yang jelek, istri yang jelek (tidak saleha), kendaraan yang tidak nyaman, dan tempat tinggal yang sempit.” (HR. Ibnu Hibban)

Ketika Umar bin Khatthab radhiyallahu ‘anhu bertanya kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam: “Wahai Rasulullah, harta apakah yang sebaiknya kita miliki?” Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab,

لِيَتَّخِذْ أَحَدُكُمْ قَلْبًا شَاكِرًا وَلِسَاناً ذَاكِرًا وَزَوْجَةً مُؤْمِنَةً تُعِيْنُ أَحَدَكُمْ عَلَى أَمْرِ الْآخِرَةِ

“Hendaklah salah seorang dari kalian memiliki hati yang bersyukur, lisan yang senantiasa berzikir dan istri mukminah yang akan menolongmu dalam perkara akhirat.” (HR. Ibnu Majah)

Cukuplah kemuliaan dan keutamaan bagi perempuan saleha dengan anjuran Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bagi lelaki yang ingin menikah untuk mengutamakannya dari yang selainnya. Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

تُنْكَحُ ا رْملَْأَةُ رِألَْبَعٍ: اِملَلِهَا وَلِحَسَبِهَا وَلِجَمَالِهَا وَلِدِيْنِهَا، فَاظْفَرْ بِذَاتِ الدِّيْنِ تَرِبَتْ يَدَاكَ

“Wanita itu dinikahi karena empat perkara yaitu karena hartanya, karena keturunannya, karena kecantikannya, dan karena agamanya. Maka pilihlah olehmu wanita yang punya agama, engkau akan beruntung.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Dirangkum dari ceramah Ustadzah Ummu Ishaq al-Atsariyyah, dijelaskan bahwa empat hal tersebut merupakan faktor penyebab dipersuntingnya seorang perempuan dan ini merupakan pengabaran berdasarkan kenyataan yang biasa terjadi di tengah manusia, bukan suatu perintah untuk mengumpulkan perkara-perkara tersebut.

Imam an-Nawawi rahimahullah berkata, “Dalam hadis ini ada anjuran untuk berteman/bersahabat dengan orang yang memiliki agama dalam segala sesuatu karena ia akan mengambil manfaat dari akhlak mereka (teman yang baik tersebut), berkah mereka, baiknya jalan mereka, dan aman dari mendapatkan kerusakan mereka.” (Syarah Shahih Muslim) (Baca juga : Meski di Rumah, Kapan Seorang Muslimah Boleh Melepaskan Jilbabnya? )
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1461 seconds (10.177#12.26)