Umbar Foto di Medsos Picu Munculnya Penyakit Mental?

loading...
Umbar Foto di Medsos Picu Munculnya Penyakit Mental?
Walaupun sudah berhijab syari, tidak nampak dari diri kecuali kedua mata, bukan suatu alasan kita boleh memperlihatkan diri di medsos. Foto ilustrasi/ist
Banyaknya foto-foto yang dibagikan di media sosial tentu memberikan kesan yang berbeda-beda pada setiap orang yang melihatnya. Mulai dari yang positif sampai yang negatif. Yang ironi, membagi foto diri di medsos sudah seperti candu. Hampir setiap hari, bahkan hampir setiap waktu terus membuat status atau meng-upload gambar-gambar berupa foto diri, keluarga atau aktivitas hariannya di medsos.

Padahal, mestinya muslimah berhati-hati men-share foto atau video diri, keluarga atau anak di sosial media. Hendaknya setiap muslimah bijak dalam memposting hal apapun ke media sosial, terutama foto dan video. Rasa kagum yang dibarengi dengan rasa benci atau iri saat seseorang melihat foto-foto yang dibagikan di media sosial, bisa memberikan dampak negatif pada orang yang ada di dalam foto tersebut, atau yang biasa dikenal dengan penyakit ‘ain.

(Baca juga :Raihlah Berkah dari Ibrah Ibunda Para Rasul)

Secara sederhana, penyakit ‘ain adalah penyakit yang disebabkan oleh rasa dengki ataupun kagum pada seseorang. Inilah yang kemudian dimanfaatkan oleh setan untuk mengirimkan panah hasad pada orang yang di benci atau dikagumi tersebut. Sehingga menimbulkan penyakit bagi orang tersebut. Baik penyakit fisikmaupun penyakit psikis.

Penyakit ain tidak dapat ditangani dengan menggunakan obat-obatan karena bukan merupakan penyakit medis. Namun, penyakit ini dapat mengganggukesehatan secara mental. Intinya, penyakit ‘ain adalah penyakit (baik pada badan maupun jiwa) yang disebabkan oleh pandangan mata orang yang dengki ataupun takjub atau kagum, sehingga dimanfaatkan oleh setan dan bisa menimbulkan bahaya bagi orang yang terkena.



(Baca juga:Kebodohan, Asal Mula dari Segala Keburukan)

‘Ain juga disebut penyakit atau gangguan yang disebabkan pandangan mata. Disebutkan oleh Syaikh Abdurrahman bin Hasan:

إصابة العائن غيرَه بعينه



“Seorang yang memandang, menimbulkan gangguan pada yang dipandangnya” (dari kitab Fathul Majid Syarah Kitab Tauhid).
halaman ke-1 dari 5
cover top ayah
لَـقَدۡ كَفَرَ الَّذِيۡنَ قَالُوۡۤا اِنَّ اللّٰهَ ثَالِثُ ثَلٰثَةٍ‌ ۘ وَمَا مِنۡ اِلٰهٍ اِلَّاۤ اِلٰـهٌ وَّاحِدٌ  ؕ وَاِنۡ لَّمۡ يَنۡتَهُوۡا عَمَّا يَقُوۡلُوۡنَ لَيَمَسَّنَّ الَّذِيۡنَ كَفَرُوۡا مِنۡهُمۡ عَذَابٌ اَ لِيۡمٌ
Sungguh, telah kafir orang-orang yang mengatakan, bahwa Allah adalah salah satu dari yang tiga, padahal tidak ada tuhan yang berhak disembah selain Tuhan Yang Esa. Jika mereka tidak berhenti dari apa yang mereka katakan, pasti orang-orang yang kafir di antara mereka akan ditimpa azab yang pedih.

(QS. Al-Maidah:73)
cover bottom ayah
preload video