Gelar-gelar bagi Perempuan yang Menjaga Kemaluannya

loading...
Gelar-gelar bagi Perempuan yang Menjaga Kemaluannya
Perempuan yang menjaga kemaluan, maka dia akan mendapatkan gelar-gelar yang mulia dalam Al-Quran, dalam hadis, ataupun di tengah masyarakat. Foto ilustrasi/ist
Di zaman sekarang, sedikit sekali kaum perempuan yang benar-benar masih menjaga apa yang dinamakan kesucian, kehormatan, dan kemaluan. Bahkan seorang muslimah yang berjilbab sendiri, sudah tidak malu-malu untuk 'pamer aurat 'nya dengan berjoget di sebuah aplikasi gadget, berfoto foto narsis dan hal-hal tabu lainnya yang sudah menjadi biasa dan menjadi konsumsi sebagian orang. Ini adalah akibat gencarnya pengaruh media sosial (sosial).

Muslimah, menjaga kehormatan, kesucian dam kemaluan adalah termasuk perkara yang paling penting untuk diperhatikan. Yaitu dengan mengambil setiap sebab yang menghantarkan kepada penjagaan terhadap kemaluan tersebut. Jadi apa saja yang bisa menghantarkan kepada terjaganya kemaluan, maka semestinya ini dilakukan oleh seorang muslimah

(Baca juga :Salah Satu Tanda Dekatnya Kiamat : Perhatikan Pakaian Perempuan)

Mengutip kitab "Risalah Penting untuk Muslimah' Syaikh Prof. Dr. ‘Abdurrazzaq bin ‘Abdil Muhsin Al-‘Abbad Al-Badr Hafidzahullah menjelaskan, bahwa perempuan yang menjaga kemaluan, maka dia akan mendapatkan gelar-gelar yang mulia dalam Al-Qur’an, dalam hadis, ataupun di tengah masyarakat. Yang gelar-gelar mulia tersebut tidak didapatkan seorang perempuan kecuali dengan menjaga kemaluannya.



Gelar-gelar mulia itu misalnya seperti العفيفة (wanita yang suci), المحصنة (wanita yang terjaga), البرة (wanita yang baik), التقية (wanita yang bertakwa) dan lain-lainnya dari sifat-sifat dan gelar-gelar perempuan muslimah yang menjaga kemaluannya yang tidak didapat gelar tersebut kecuali dengan menjaga kemaluan.

(Baca juga :Amalan Sunnah di Waktu Fajar yang Sayang Kalo Dilewatkan)

Kemudian Syaikh menyindir keras bagaimana nama-nama (gelar) yang mulia seperti ini diganti dengan nama-nama yang buruk seperti wanita pezina, wanita yang banyak dosa, wanita pelacur, wanita yang buruk. Ini sungguh pergantian nama yang sangat buruk. Sebagaimana firman Allah:



بِئْسَ الِاسْمُ الْفُسُوقُ بَعْدَ الْإِيمَانِ
halaman ke-1 dari 3
cover top ayah
وَاَنَّهٗ هُوَ اَضۡحَكَ وَاَبۡكٰىۙ
Sesungguhnya Allah-lah yang menjadikan orang bisa tertawa dan menangis. 

(QS. An-Najm:43)
cover bottom ayah
preload video