Malu Menjadi Tanda Kecerdasan Seorang Anak

loading...
Malu Menjadi Tanda Kecerdasan Seorang Anak
Perilaku malu yang sudah tertanam pada anak semenjak kecil, menjadi kabar gembira bagi orang tuanya jika anak tersebut tumbuh menjadi sosok yang cerdas saat menginjak usia dewasa. Foto ilustrasi/ist
Malu termasuk di antara sifat yang bisa mencegah seseorang dari perbuatan buruk dan menjaganya jatuh ke lubangakhlak tercela dan lumpur dosa. Demikian pula, malu termasuk faktor terkuat yang mendorong manusia untuk berbuat baik dan berjalan di atas nilai-nilai yang mulia.

Malu adalah benteng pertahanan bagi seluruh akhlak. Ia merupakan keutamaan yang agung dan karenanya perilaku manusia menjadi terarah. Ia adalah pagar yang melindungi tatanan nilai dan moral.

Abu Hamid al-Ghazali pernah menyatakan, "Kontrol pertama yang paling tepat dalam diri seorang adalah rasa malu. Karena jika seorang merasa malu, dia akan meninggalkan perbuatan buruk."

(Baca juga :Inilah Nasib Orang yang Bakhil)



Hal ini tiada lain karena akalnya telah tersinari, sehingga dia mampu melihat hakikat keburukan dan penyimpangan. Dia mampu mengetahui mana yang harus disikapi dengan malu dan mana yang tidak. Ini merupakan anugerah dari Allah kepadanya dan merupakan penunjuk yang akan mengantarkan dia menuju perilaku yang baik dan hati yang bersih.

Dalam kitab 'Fiqhul Haya', DR Muhammad Ismail Al-Muqoddam menjelaskan, sifat malu ini ternyata menjadi tandakecerdasan seorang anak. Menurutnya, perilaku malu yang sudah tertanam pada anak semenjak kecil, menjadi kabar gembira bagi orang tuanya jika anak tersebut tumbuh menjadi sosok yang cerdas saat menginjak usia dewasa. Karenanya seorang anak yang pemalu, janganlah diremehkan, tapi dibantu untuk memosisikan sikap malunya secara proposional.

(Baca juga :Jadikan Anak 'Periwayat' yang Baik Amalan Orang Tuanya)



Ibnu Maskawih berkata, "Jika kamu melihat seorang anak kecil merasa malu, menundukkan pandangannya ke bawah dengan tersipu, juga tidak menataomu, maka ini adalah tanda keluhurannya dan merupakan bukti bahwa jiwanya sudah dapat membedakan antara yang baik dan yang buruk."(Tahdzib al-Akhlaq h 48),
halaman ke-1 dari 3
cover top ayah
قُلۡ اِنَّ صَلَاتِىۡ وَنُسُكِىۡ وَ مَحۡيَاىَ وَمَمَاتِىۡ لِلّٰهِ رَبِّ الۡعٰلَمِيۡنَۙ
Katakanlah (Muhammad), Sesungguhnya shalatku, ibadahku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan seluruh alam. 

(QS. Al-An’am:162)
cover bottom ayah
preload video