Kisah Heroik Ali bin Abi Thalib dengan Pedang Zulfikar di Perang Khandaq

loading...
Kisah Heroik Ali bin Abi Thalib dengan Pedang Zulfikar di Perang Khandaq
Ilustrasi Ali Bin Abi Thalib/Ist/mhy
PERANG ini menjadi abadi dan masyhur dalam sejarah Islam, antara lain karena diikuti dengan turunnya firman Allah Ta'ala sebagaimana tercantum dalam Al-Qur'an (Surah Al-Ahzab). Untuk pertama kalinya dalam usia yang masih muda, kaum muslimin di Madinah dikepung oleh kurang lebih 10.000 orang pasukan musyrikin, yang terdiri dari berbagai suku dan kabilah. (Baca juga: Pengakuan Ali Bin Abi Thalib Ketika Nabi Muhammad Ajak Bani Muthalib Masuk Islam )

Pasukan itu diperkuat lagi oleh kaum Yahudi Banu Quraidhah, yang mengkhianati perjanjian perdamaian dengan Rasulullah SAW . Mereka ini bergabung dengan pasukan musyrikin Quraisy yang membeludak dari Makkah guna mengepung kota Madinah.

Peperangan tersebut dinamakan juga Perang Khandaq atau Perang Parit, karena untuk menanggulangi penyerbuan kaum musyrikin Quraisy atas usul dan prakarsa Salman Al Farisi , dengan persetujuan Rasulullah, kaum muslimin menggali parit-parit yang cukup lebar dan dalam di sekitar pinggiran kota Madinah.

Di perang Khandaq ini keampuhan dan ketangkasan Ali bin Abi Thalib juga teruji dalam perang tanding melawan seorang pendekar Quraisy yang terkenal ulung, yaitu 'Amr bin Abdu Wudd Al'Amiri. (Baca juga: Nabi Muhammad Asuh Sayidina Ali Gara-gara Krisis Ekonomi Melanda Makkah )

Al Hamid Al Husaini dalam bukunya berjudul "Sejarah Hidup Imam Ali bin Abi Thalib RA" menggambarkan 'Amr seorang prajurit berkuda yang gesit dan lincah bermain pedang atau tombak. Dengan congkak dan sombong si Kafir ini berani maju ke depan menyeberangi parit pertahanan kaum muslimin, lewat bagian yang agak dangkal dan sempit.

Sambil membanggakan kebolehannya mengendalikan kuda, ia berteriak menantang: "Hai... Apakah tak seorang pun yang berani keluar untuk bertanding?"

Tantangan dari seorang jagoan yang garang itu tidak ditanggapi oleh pasukan muslimin. Kaum muslimin banyak yang mengenal siapa 'Amr bin Abdu Wudd itu dan betapa tenar namanya sebagai pendekar yang mahir duel satu lawan satu.

Setelah melihat kenyataan tak ada seorang pun yang menanggapi tantangan 'Amr, Ali bin Abi Thalib tidak tahan lagi menahan perasaan geramnya. Ia segera berdiri dan berkata kepada Rasulullah: "Ya Rasul Allah, biarlah saya yang menandingi dia!"

Nabi Muhammad yang mengetahui benar Amr itu seorang pendekar yang kenyang makan garam perang tanding, beranggapan, bahwa 'Amr bukanlah tandingan bagi saudara misannya yang baru berusia kurang dari 30 tahun itu. (Baca juga: Ini Mengapa Rasulullah Memberi Julukan Si Tanah kepada Ali Bin Abi Thalib )

"Duduk sajalah engkau, dia adalah 'Amr!" ucap Rasulullah.

Di sisi lain, karena tidak ada juga jawaban dari pihak muslimin, maka 'Amr yang beringas itu berkoar lagi: "Mana itu surga yang akan kalian masuki bila kalian mati terbunuh, hah?!"

Ejekan itu terasa seperti sembilu yang sangat mengiris-iris hati kaum muslimin, tetapi mereka tetap diam. Dengan darah muda yang mendidih laksana lahar yang menyembur dari kepundan, Sayidina Ali tidak dapat lagi menahan gejolak hatinya mendengar penghinaan yang sangat menyakitkan itu. Ia mendesak lagi kepada Rasulullah: "Biarlah saya yang menghadapinya; ya Rasul Allah!"

Tetapi Rasululullah kembali memerintahkan supaya Ali duduk dan tenang, sebab yang akan dihadapinya bukan sembarang orang. Dengan perasaan yang sudah terbakar dan dengan nada gemas, Ali berusaha meyakinkan Rasulullah bahwa ia sanggup melawan dedengkot kaum musyrikin itu: "Biar 'Amr sekalipun ya Rasul Allah!"

Mengingat tekad Ali bin Abi Thalib yang begitu bulat, dan mengingat pula perlu membangkitkan keberanian kaum muslimin, akhirnya Rasulullah memberi izin dan restu kepada misannya itu untuk tampil ke depan. (Baca juga: Rampasan Perang Persia dan Nasehat Ali bin Abi Thalib kepada Umar bin Khattab )

Dengan hangat Ali menyambut persetujuan dan izin Rasulullah. Ia segera meloncat ke depan menyongsong tantangan seorang lawan yang bukan sembarangan. Dengan mengenakan baju besi dan menghunus pedangnya yang tersohor dengan nama zulfiqar, Ali maju dengan ayunan langkah yang tegap dan diiringi doa Rasululah SAW: "Ya Allah, dia adalah saudaraku dan putera pamanku. Janganlah Kaubiarkan aku seorang diri tanpa dia. Sesungguhnya Engkau tempat aku berserah diri yang sebaik-baiknya."

Setelah berhadap-hadapan dengan 'Amr, tanpa perasaan gentar sedikit pun Ali bertanya kepada 'Amr: "Hai 'Amr, bukankah engkau pernah berjanji, bahwa engkau akan menerima ajakan seorang dari Quraisy untuk menempuh salah satu di antara dua jalan hidup?"

"Ya!" jawab 'Amr dengan singkat dan angkuh.

"Engkau kuajak. ke jalan Allah dan Rasul-Nya, ke jalan Islam," lanjut Ali.

Kata-kata Ali ini diucapkan dengan suara lantang yang memecahkan kesunyian garis pertempuran. Hampir semua mata dua pasukan yang siap tempur tertuju kepada dua sosok tubuh yang sedang berhadap-hadapan.

'Amr bin Abdu Wudd yang sudah cukup usia, garang dan banyak pengalaman menghadapi perang tanding kini bertatap muka dengan seorang anak muda yang berdiri tegak di hadapannya.

Pemuda pemberani, jantan dan perkasa, berbaju besi dengan pedang terhunus di tangan.(Baca juga: Konflik Khilafah: Kisah Suram Putra Ketiga Ali bin Abi Thalib )
halaman ke-1
preload video