Belajar Ridha dari Sahabat Mulia Abdullah Bin Abbas

loading...
Belajar Ridha dari Sahabat Mulia Abdullah Bin Abbas
Kelapangan hati sahabat Abdullah Bin Abbas atas pembagian Allah patut jadi teladan. Foto ilustrasi/Ist
Abdullah bin Abbas radhiyallahu 'anhuma sahabat , ahli ilmu yang lahir tiga tahun sebelum hijrah Nabi. Beliau adalah putra Abbas bin Abdul Mutthalib bin Hasyim, paman Rasulullah صلى الله عليه وسلم.

Di akhir hidupnya beliau mengalami kebutaan dan wafat di Thaif pada tahun 68 Hijriyah. Beliau adalah sosok teladan yang tidak pernah mengeluh meskipun Allah mengujinya dengan kebutaan.

(Baca Juga: Kisah Orang Buta yang Sembuh Berkat Jubah Rasulullah )

Dai yang juga pakar sejarah Islam Ustaz Budi Ashari memuji kelapangan hati sahabat Abdullah ridha atas pembagian Allah. Beliau pernah bersyair dan mengatakan: "Ya Allah, kalaupun Engkau ambil cahaya mataku sesungguhnya lisanku dan hatiku penuh dengan cahaya." Hal ini merupakan bukti ridha yang luar biasa terhadap pembagian Allah.



"Masya Allah! Tidak ada masalah. Untuknya Allah hanya mengambil cahaya matanya, sekarang tidak bisa melihat tetapi lisan dan hatinya terus bercahaya, terus berzikir, dan berilmu," kata Ustaz Budi Ashari dalam satu tausiyahnya.

Begitulah orang orang saleh dulu mengajari kita tentang ridha dengan pembagian Allah Ta'ala. Abdullah bin Abbas adalah sahabat yang banyak meriwayatkan hadis sesudah Sayyidah 'Aisyah radhiyallahu 'anha. Beliau meriwayatkan 1.660 hadis.

(Baca Juga: Inilah Kenikmatan di Atas Segala Kenikmatan )



Dalam Kitab Manaqib Imam Syafi'i karya Imam Al-Baihaqi, 2/188, disebutkan ada tiga perkara yang menjadi ukuran kehebatan dan kemuliaan ('izzah) seseorang. Barangsiapa yang dapat mengamalkannya insya Allah termasuk hamba yang diridhai Allah Ta'ala.

Ketiga perkara itu adalah:
1. Kemampuan menyembunyikan kemelaratan, sehingga orang lain menyangkamu berkecukupan karena kamu tidak pernah meminta.
2. Kemampuan menyembunyikan amarah, sehingga orang mengiramu merasa ridha.
3. Kemampuan menyembunyikan kesusahan, sehingga orang lain mengiramu selalu senang.

Mudah-mudahan Allah selalu memberikan kita kelapangan dada dan keleluasaan hati untuk menerima segala kehendak-Nya.

(Baca Juga: Masih Ingat Sahabat-sahabat Penghuni Surga? Ternyata Ini Amalannya )

Wallahu A'lam
(rhs)
cover top ayah
وَوَصَّيۡنَا الۡاِنۡسَانَ بِوَالِدَيۡهِ اِحۡسَانًا‌ ؕ حَمَلَـتۡهُ اُمُّهٗ كُرۡهًا وَّوَضَعَتۡهُ كُرۡهًا‌ ؕ وَحَمۡلُهٗ وَفِصٰلُهٗ ثَلٰـثُوۡنَ شَهۡرًا‌ ؕ حَتّٰٓى اِذَا بَلَغَ اَشُدَّهٗ وَبَلَغَ اَرۡبَعِيۡنَ سَنَةً  ۙ قَالَ رَبِّ اَوۡزِعۡنِىۡۤ اَنۡ اَشۡكُرَ نِعۡمَتَكَ الَّتِىۡۤ اَنۡعَمۡتَ عَلَىَّ وَعَلٰى وَالِدَىَّ وَاَنۡ اَعۡمَلَ صَالِحًا تَرۡضٰٮهُ وَاَصۡلِحۡ لِىۡ فِىۡ ذُرِّيَّتِىۡ ؕۚ اِنِّىۡ تُبۡتُ اِلَيۡكَ وَاِنِّىۡ مِنَ الۡمُسۡلِمِيۡنَ
Dan Kami perintahkan kepada manusia agar berbuat baik kepada kedua orang tuanya. Ibunya telah mengandungnya dengan susah payah, dan melahirkannya dengan susah payah (pula). Masa mengandung sampai menyapihnya selama tiga puluh bulan, sehingga apabila dia (anak itu) telah dewasa dan umurnya mencapai empat puluh tahun dia berdoa, “Ya Tuhanku, berilah aku petunjuk agar aku dapat mensyukuri nikmat-Mu yang telah Engkau limpahkan kepadaku dan kepada kedua orang tuaku dan agar aku dapat berbuat kebajikan yang Engkau ridhai; dan berilah aku kebaikan yang akan mengalir sampai kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertobat kepada Engkau dan sungguh, aku termasuk orang muslim.”

(QS. Al-Ahqaf:15)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video