Perihal Istighfar

Rasul-Rasul Diutus Allah Ta'ala Agar Bangsa-Bangsa Beristighfar

loading...
Rasul-Rasul Diutus Allah Taala Agar Bangsa-Bangsa Beristighfar
Ilustrasi/SINDOnews
Istighfar adalah meminta ampunan. Atau menghapus dosa dan menghilangkan bekasnya, serta menjaga dari keburukannya. (Baca juga: Taubat Sebagai Jalan Keluar Masalah )

Ibnu Qayyim berkata, hakikat maghfirah adalah menjaga keburukan dosa. Di antaranya adalah mighfar, yaitu alat yang menjaga kepala dari kecelakaan [Madarij Salikin juz 1 / 308].

Ampunan itu hanya diminta kepada Allah SWT saja, karena di antara nama-Nya adalah "al Ghafuur", "al Ghaffaar", serta "Ghaafir adz Dzanb". Dan di antara sifat-sifat Allah SWT adalah:

"Allah mengampuni dosa-dosa semuanya." [QS. az-Zumar: 53]

Syaikh Yusuf al-Qardhawi dalam bukunya berjudul at Taubat Ila Allah mengatakan Al-Quran menyampaikan kepada kita bahwa Rasul-rasul Allah yang diutus kepada bangsa-bangsa diprintahkan untuk beristighfar. Secara sendiri atau bersamaan.



Seperti disebutkan al-Quran tentang Nabi Nuh dan dakwahnya kepada kaumnya:

فَقُلْتُ اسْتَغْفِرُوا رَبَّكُمْ إِنَّهُ كَانَ غَفَّارًا (10) يُرْسِلِ السَّمَاءَ عَلَيْكُمْ مِدْرَارًا (11) وَيُمْدِدْكُمْ بِأَمْوَالٍ وَبَنِينَ وَيَجْعَلْ لَكُمْ جَنَّاتٍ وَيَجْعَلْ لَكُمْ أَنْهَارًا (12)

"Maka aku katakan kepada mereka: "Mohonlah ampun kepada Tuhanmu, -Sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun- , niscaya Dia akan mengirimkan hujan kepadamu dengan lebat, dan membanyakkan harta dan anak-anakmu, dan mengadakan untukmu kebun-kebun dan mengadakan (pula di dalamnya) untukmu sungai-sungai." [QS Nuh: 10-12]

Baca juga: Taubatnya Perempuan Pezina

Dan seperti Allah SWT menyebutkan tentang Nabi Huud dan dakwahnya kepada kaum Aad, yaitu ia berkata:

وَيَا قَوْمِ اسْتَغْفِرُوا رَبَّكُمْ ثُمَّ تُوبُوا إِلَيْهِ يُرْسِلِ السَّمَاءَ عَلَيْكُمْ مِدْرَارًا وَيَزِدْكُمْ قُوَّةً إِلَىٰ قُوَّتِكُمْ وَلَا تَتَوَلَّوْا مُجْرِمِينَ

Dan (dia berkata): "Hai kaumku, mohonlah ampun kepada Tuhanmu lalu bertobatlah kepada-Nya, niscaya Dia menurunkan hujan yang sangat deras atasmu, dan Dia akan menambahkan kekuatan kepada kekuatanmu, dan janganlah kamu berpaling dengan berbuat dosa". [QS Huud: 52]

Juga Nabi Shaleh yang mengajak kaum Tsamud :

وَإِلَىٰ ثَمُودَ أَخَاهُمْ صَالِحًا ۚ قَالَ يَا قَوْمِ اعْبُدُوا اللَّهَ مَا لَكُمْ مِنْ إِلَٰهٍ غَيْرُهُ ۖ هُوَ أَنْشَأَكُمْ مِنَ الْأَرْضِ وَاسْتَعْمَرَكُمْ فِيهَا فَاسْتَغْفِرُوهُ ثُمَّ تُوبُوا إِلَيْهِ ۚ إِنَّ رَبِّي قَرِيبٌ مُجِيبٌ

Dan kepada Tsamud (Kami utus) saudara mereka Shaleh. Shaleh berkata: "Hai kaumku, sembahlah Allah, sekali-kali tidak ada bagimu Tuhan selain Dia. Dia telah menciptakan kamu dari bumi (tanah) dan menjadikan kamu pemakmurnya, karena itu mohonlah ampunan-Nya, kemudian bertobatlah kepada-Nya, Sesungguhnya Tuhanku amat dekat (rahmat-Nya) lagi memperkenankan (doa hamba-Nya)". [QS Huud: 61]

Demuikian juga Syu'aib kepada kaum Ahli Madyan:

وَاسْتَغْفِرُوا رَبَّكُمْ ثُمَّ تُوبُوا إِلَيْهِ ۚ إِنَّ رَبِّي رَحِيمٌ وَدُودٌ

"Dan mohonlah ampun kepada Tuhanmu kemudian bertaubatlah kepada-Nya. Sesungguhnya Tuhanku Maha Penyayang lagi Maha Penyasih." [QS Huud: 90]

Dan Allah SWT berfirman kepada Rasul-Nya yang penutup; Muhammad SAW :

قُلْ إِنَّمَا أَنَا بَشَرٌ مِثْلُكُمْ يُوحَىٰ إِلَيَّ أَنَّمَا إِلَٰهُكُمْ إِلَٰهٌ وَاحِدٌ فَاسْتَقِيمُوا إِلَيْهِ وَاسْتَغْفِرُوهُ ۗ وَوَيْلٌ لِلْمُشْرِكِينَ

Katakanlah: "Bahwasanya aku hanyalah seorang manusia seperti kamu, diwahyukan kepadaku bahwasanya Tuhan kamu adalah Tuhan yang Maha Esa, maka tetaplah pada jalan yang lurus menuju kepada-Nya dan mohonlah ampun kepada-Nya. Dan kecelakaan besarlah bagi orang-orang yang mempersekutukan-Nya. [QS. Fush-shilat: 6]

Dua Dosa
Istighfar yang hakiki juga mengandung tobat. Sebagaimana tobat juga mengandung istighfar. Dan keduanya mewakili yang lain ketika disebut secara terpisah. (Baca juga: Imam Sari As-Saqathi, 30 tahun Beristighfar karena Ucapan Alhamdulillah )

Sedang jika disebutkan secara tersendiri dalam sebuah redaksi, seperti dalaam redaksi: "Dan mohonlah ampun (istighfar) kepada Tuhanmu kemudian bertaubatlah kepada-Nya", maka istighfar di situ bermakna: meminta perlindungan dari kejahatan akibat dosa yang telah dilakukannya. Sedangkan tobat bermakna kembali dan meminta perlindungan dari kejahatan yang mungkin terjadi akibat perbuatan-perbuatannya yang buruk.

Imam Ibnu Qayyim berkata di sini ada dua dosa. Dosa yang telah lampau, istighfar darinya bermakna, meminta perlindungan dari kejahatannya, serta dosa yang ia takutkan akan terjadi. Sedangkan tobat darinya bermakna, bertekad untuk tidak mengerjakannya lagi.

Sedangkan kembali kepada Allah SWT mencakup dua jenis, kembali kepada-Nya untuk menjaga diri dari kejahatan akibat perbuatan yang telah dikerjakannya. Serta kembali kepada-Nya untuk menjaga diri dari kejahatan dirinya serta perbuatan buruknya di masa mendatang. (Baca juga: Langgengkan Istighfar, Ini Hal Dahsyat yang Bakal Kita Dapatkan )

Istighfar di sini juga usaha untuk menghilangkan bahaya. Sedangkan tobat adalah meminta manfaaat yang dapat diraih. Maghfirah adalah agar ia dijaga dari bahaya kejahatan dosanya. Sedangkan taubat adalah agar setelah ia dijaga dari kejahatan itu ia mendapatkan apa yang ia senangi. Dan keduanya mengandung yang lain jika disebut secara terpisah. (Bersambung)
(mhy)
cover top ayah
رَبَّنَاۤ اَخۡرِجۡنَا مِنۡهَا فَاِنۡ عُدۡنَا فَاِنَّا ظٰلِمُوۡنَ
Ya Tuhan kami, keluarkanlah kami darinya (kembalikanlah kami ke dunia), jika kami masih juga kembali (kepada kekafiran), sungguh, kami adalah orang-orang yang zhalim.”

(QS. Al-Mu’minun:107)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!