Islam Itu Unik, Siapa yang Mengenalnya Akan Jatuh Cinta

loading...
Islam Itu Unik, Siapa yang Mengenalnya Akan Jatuh Cinta
Ajaran Islam mencakup seluruh lini hidup secara paripurna yang membawa manusia selamat dan bahagia dunia dan akhirat. Foto/Ist
Ustaz Shamsi Ali
Presiden Nusantara Foundation,
Imam/Direktur Jamaica Muslim Center

Islam memang unik dan Istimewa. Dari sudut mana saja kita bahas akan menarik dan membuat hati kita semakin jatuh cinta dan bangga. Hal itu dikarenakan, salah satunya, kesempurnaan ajarannya. Bahwa Islam itu bersifat "syaamil, kaamil wa mutakaamil".

Kata "Syamil" itu bermakna meliputi segala hal. Dalam artian bahwa Islam itu mencakup segala lini kehidupan manusia. Tidak akan ada aspek hidup kecuali Islam sejatinya hadir untuk menjadi petunjuk (guidance).

(Baca Juga: Pandangan Islam Terhadap Syiah dan Ahmadiyah)

Kamil berarti sempurna (complete). Artinya Islam itu pada dirinya memang tidak lagi menyisakan sesuatu yang tidak ada. Semua aspek ajaran Tuhan itu sejatinya ada dalam ajaran Islam. Tinggal manusia tertantang menggalinya.

Sementara "mutakaamil" berarti saling menyempurnakan. Kesempurnaan Islam pada segala aspek kehidupan manusia tidak berdiri sendiri dan terpisah antara satu dengan lainnya. Antara aspek ketuhanan (akidah) misalnya tidak terpisah dari aspek sosial (kemanusiaan).

Keseimbangan dalam Hidup
Keunikan ajaran Islam itu sekali lagi selain memang mencakup seluruh lini hidup secara paripurna, juga memiliki keseimbangan yang alami. Bahkan keseimbangan ini menjadi salah satu kekuatan Islam dalam membangun kehidupan manusia yang stabil dan solid.

Kita lihat misalnya bagaimana Islam menjaga keseimbangan itu dalam segala aspek kehidupan manusia. Pertama, Islam menjaga keseimbangan hidup manusia dalam aspek relasi vertikal dan relasi horizontal (hablun minallah wa hablun minan naas).

Dalam Surah 3 Ayat 112 disebutkan bahwa manusia akan mengalami kehinaan dimana pun kecuali jika menjaga relasi secara baik dengan Allah (hablun minallah) dan dengan manusia (hablun minannas).

Implementasi ayat ini terlihat dalam ragam ayat Al-Qur'an yang memerintahkan menjaga kekokohan iman kepada Allah. Tapi juga berbagai ayat yang memerintahkan menjaga kebaikan kepada sesama manusia bahkan alam sekitar.

Hadis-hadis Rasul juga penuh dengan peringatan untuk membangun iman kepada Allah tanpa melupakan kewajiban kepada sesama. Bahkan tidak jarang iman itu dipersyaratkan dengan kebaikan sosial (horizontal). Salah satunya: "Tidak beriman di antara kalian sampai tetangga ya Selamat dari per katakan dan perbuatan buruknya."
halaman ke-1
cover top ayah
قُلۡ هُوَ الَّذِىۡۤ اَنۡشَاَكُمۡ وَجَعَلَ لَـكُمُ السَّمۡعَ وَالۡاَبۡصَارَ وَ الۡاَفۡـــِٕدَةَ ‌ ؕ قَلِيۡلًا مَّا تَشۡكُرُوۡنَ
Katakanlah, “Dialah yang menciptakan kamu dan menjadikan pendengaran, penglihatan dan hati nurani bagi kamu. (Tetapi) sedikit sekali kamu bersyukur.”

(QS. Al-Mulk:23)
cover bottom ayah
preload video