Cara Mengucapkan Amin yang Benar

loading...
Cara Mengucapkan Amin yang Benar
Salah satu fadhilah mengucap "Aamiin" (istilahnya tamin) adalah sebab dikabulkannya doa. Jangan sampai keliru dalam mengucapkannya karena dapat mengubah makna. Foto/Ist
Banyak di antara umat Islam keliru mengucapkan "Aamin" (آمِيْن). Salah satu kesalahan mengucapkan Amin yaitu mengucap dengan lafaz tasydid "Aammin" (آمِّن). Ada juga yang menghapus huruf Ya menjadi Ammin (أَمِّن).

Untuk diketahui, mengucap "Aamiin" (istilahnya ta'min) adalah sebab dikabulkannya doa, sebagaiman sabda Rasulullah صلى الله عليه وسلم berikut:

إِذَا صَلَّيْتُمْ فَأَقِيمُوا صُفُوفَكُمْ ثُمَّ لْيَؤُمَّكُمْ أَحَدُكُمْ فَإِذَا كَبَّرَ فَكَبِّرُوا وَإِذَا قَالَ غَيْرِ الْمَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ وَلاَ الضَّالِّينَ فَقُولُوا آمِينَ. يُجِبْكُمُ اللَّهُ

"Apabila kalian shalat maka luruskanlah shaf (barisan) kalian kemudian hendaknya salah seorang diantara kalian menjadi Imam. Apabila Imam bertakbir maka kalian bertakbir dan bila Imam mengucapkan "GHAIRIL MAGHDHUBI 'ALAIHIM WALADH-DHAALLIIN" maka ucapkanlah: Aamiin, niscaya Allah mengabulkannya. (HR Muslim)

Baca Juga: Rahasia Surah Al-Fatihah, 7 Huruf Hijaiyah Tidak Ada di Dalamnya



Imam Nawawi dalam Kitab al-Majmu’ syarh al-Muhadzzab menyatakan:

قَالَ أَصْحَابُنَا وَيُسَنُّ التَّأْمِينُ لِكُلِّ مَنْ فَرَغَ مِنْ الْفَاتِحَةِ سَوَاءٌ كَانَ فِي صَلَاةٍ أَوْ خَارِجَهَا قَالَ الْوَاحِدِيُّ لَكِنَّهُ فِي الصَّلَاةِ أَشَدُّ اسْتِحْبَابًا

"Ashhab kita (ulama mujtahid dalam mazhab Syafi'i) berpendapat bahwa disunahkan mengucapkan amin bagi setiap orang yang selesai membaca Surat Al-Fatihah , baik di dalam salat maupun di luar salat. Al-Wahidi berpendapat bahwa di dalam salat lebih dianjurkan."

Lafazh yang Benar
Lafazh yang benar dalam mengucapkan Aamin dan disepakati kebolehannya yaitu mengucapkan Aamiin dengan dua lafaz. Pertama, Aaamiin (آمِيْن) dengan memanjang huruf Hamzah. Kedua, Amiin (أَمِيْن) tanpa memanjang huruf Hamzah. Yang pertama lebih baik karena sesuai dengan maknanya "Ya Allah kabulkanlah".

Ada beberapa kata yang mirip "Aamiin", yaitu:

1. Kata أَمِيْنٌ (Amiin) artinya: orang yang amanah atau terpercaya.
2. Kata أٰمِنْ (Aaamin) artinya berimanlah atau berilah jaminan keamanan.
3. Kata آمِّيْنَ (Ammiin) artinya orang yang bermaksud menuju satu tempat.
Ada sebagian ulama yang memperbolehkan membaca "Amin" dalam shalat dengan bentuk bacaan semacam ini. Demikian keterangan Al-Wahidi. Imam An-Nawawi mengatakan, “Ini adalah pendapat yang sangat aneh. Kebanyakan ahli bahasa menganggapnya sebagai kesalahan pengucapan orang awam. Beberapa ulama mazhab kami (Mazhab Syafi’i) mengatakan, "Siapa saja yang membaca ‘Amin’ dengan model ini dalam shalatnya maka shalatnya batal." (At-Tibyan fi Adab Hamalatil Qur’an, hlm. 134)

4. Kata أٰمِيْنَ (Aaamiin) yaitu Hamzah panjang 2 harakat atau lebih karena mengikuti Mad Badal, Min panjang 4-6 harakat karena mengikuti Mad Aridh Lis Sukun, dan nun dibaca mati). Artinya "kabulkanlah Ya Allah". Inilah bacaan "Amin" yang benar.

Imam Al-Baghowi mengatakan, seseorang dianjurkan untuk membaca "Aaminn) setiap kali selesai membaca Surat Al-Fatihah dengan jeda terpisah dari Surat Al-Fatihah, bukan diwasal. Kata "Aaamin" juga dibaca takhfif pada mim 'Aamiin". Menurut ulama ahli Nahwu, Hamzah dapat dibaca panjang, yaitu "Aaamiin" atau pendek, yaitu Amiin".

Pendapat Imam An-Nawawi
Ada beberapa cara mengucapkan 'Aamiin" menurut Imam Nawawi dalam Al-Majmu’ syarh al-Muhadzzab:

وَأَمَّا لُغَاتُهُ فَفِي آمِينَ لُغَتَانِ مشهورتان (أفصحهما) وأشهرهما وأجودهما عند العلماء آمىنَ بِالْمَدِّ بِتَخْفِيفِ الْمِيمِ وَبِهِ جَاءَتْ رِوَايَاتُ الْحَدِيثِ (وَالثَّانِيَةُ) أَمِينَ بِالْقَصْرِ وَبِتَخْفِيفِ الْمِيمِ حَكَاهَا ثَعْلَبٌ وَآخَرُونَ… وَحَكَى الْوَاحِدِيُّ لُغَةً ثَالِثَةً آمِينَ بِالْمَدِّ وَالْإِمَالَةِ مُخَفَّفَةَ الْمِيمِ وحكاها عن حمزة ولكسائي… وَحَكَى الْوَاحِدِيُّ آمِّينَ بِالْمَدِّ أَيْضًا وَتَشْدِيدِ الْمِيمِ قَالَ رُوِيَ ذَلِكَ عَنْ الْحَسَنِ الْبَصْرِيِّ وَالْحُسَيْنِ ابن الْفَضْلِ…

1. "Aamiin" diucapkan dengan memanjangkan Hamzah dan meringankan bacaan Mim. Cara membaca ini merupakan cara yang paling fasih, paling masyhur, dan paling bagus menurut para ulama.

2. "Amiin" diucapkan dengan memendekkan hamzah dan meringankan bacaan Mim. Cara membaca ini diriwayatkan oleh Tsa'lab dan lainnya.

3. "Eeemiin" diucapkan dengan memanjangkan hamzah serta mengucapkannya dengan imalah (antara fathah dan kasrah) dan dengan meringankan bacaan mim. Cara membaca ini diriwayatkan dari Hamzah dan al-Kisai.

4. 'Aammiin" diucapkan dengan memanjangkan hamzah dan mentasydidkan huruf mim. Cara membaca ini diriwayatkan oleh Al-Wahidi dari al-Hasan al-Bashri dan al-Husain bin al-Fadl. Cara membaca ini dikomentari oleh para ulama sebagai cara membaca amin yang syadz (jarang dan menyelisihi yang lebih sahih), munkar, dan ditolak. Cara membaca ini merupakan salah satu cara membaca yang salah, tetapi banyak diucapkan oleh orang awam.

Kesimpulan
Cara membaca kata 'Aamiin' yang benar dan paling bagus menurut ulama adalah dengan memanjangkan Hamzah dan meringankan bacaan Mim yaitu (أٰمِيْنَ) Aaamiin.

Baca Juga: Keutamaan Mengucap 'Aamiin' Bersamaan dengan Malaikat

Wallahu A'lam
(rhs)
cover top ayah
وَالَّتِىۡۤ اَحۡصَنَتۡ فَرۡجَهَا فَـنَفَخۡنَا فِيۡهَا مِنۡ رُّوۡحِنَا وَ جَعَلۡنٰهَا وَابۡنَهَاۤ اٰيَةً لِّـلۡعٰلَمِيۡنَ‏
Dan ingatlah kisah Maryam yang memelihara kehormatannya, lalu Kami tiupkan (roh) dari Kami ke dalam tubuhnya, Kami jadikan dia dan anaknya sebagai tanda kebesaran Allah bagi seluruh alam.

(QS. Al-Anbiya:91)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!