Angkernya Kuburan Abu Jahal: Di Sini Rasulullah SAW Bicara dengan Mayatnya

loading...
Angkernya Kuburan Abu Jahal: Di Sini Rasulullah SAW Bicara dengan Mayatnya
Kuburan Abu Lahab/Foto/Ilustrasi/kanal Youtube Bung Hasibuan
ABU Jahal akan dikenang sepanjang masa, bisa jadi sampai Kiamat nanti. Dia adalah tokoh antagonis, musuh bebuyutan Rasulullah SAW sepanjang masa. Abu Jahal mati secara mengenaskan dalam Perang Badar , perang besar pertama kaum muslimin dengan kafir Quraisy .

Baca juga: Kisah Mengharukan Ayah dan Anak Berebut Jihad di Perang Badar
Sampai kini, kuburan Abu Jahal bersama 69 anggota pasukan kafir Quraisy masih ada, kendati tidak terawat. Belum lama ini Kanal YouTube Bung Hasibuan menayangkan kuburan dedengkot kaum kafir Quraisy itu. Kesannya, angker.

Yang dibilang kuburan itu sejatinya hanyalah tanah lapang yang ditumbuhi beberapa pohon berduri. Kesannya tak terurus.

Di kanan-kiri tanah lapang itu berdiri bangunan. Bahkan di dekat kuburan itu ada bekas kesibukan alat berat yang meratakan tanah. Ada bekas-bekas ban kendaraan berat di sana. "Mirip Lubang Buaya," tutur Bung Hasibuan, menggambarkan kondisi daerah tersebut. "Merinding," lanjutnya, menggambarkan perasaannya.

Kuburan Abu Jahal berada di Kota kecil Badar. Kota ini terletak 152 km arah barat daya Madinah. Kini untuk ke sana dari Madinah bisa ditempuh dalam waktu 1 jam 30 menit.



Jalanannya mulus, masing-masing terdiri dari tiga jalur dalam dua arah dengan pembatas beton marka yang rapi. Sepanjang perjalanan tidak banyak ditemui pemukiman.

Baca juga: Perang Badar (2): Bukti Dahsyatnya Kekuatan Doa dan Keyakinan

Kanan kiri jalan hanya gunung batu. Setelah 1 jam perjalanan, ditemukan kompleks industri Al Musayjid. Tidak jauh berikutnya terdapat pemukiman kota kecil Al Hasaniyah. Ketika bertemu dengan barisan gunung berselimut pasir gurun, pertanda Badar sudah dekat.

Selain mayat 70 kafirun yang tewas dalam perang Badar, di kota ini terdapat pula makam syuhada'. Di sana ada tugu peringatan syuhada Badar.

Matinya Abu Jahal
Mari kita menengok lagi jauh ke belakang. Terik mentari di Kampung Badar, Madinah , pada 17 Ramadan 2 H, bertepatan dengan 13 Maret 624, terasa lebih panas dari biasa. Pada hari itu pasukan kecil kaum Muslim yang berjumlah 313 orang berhadapan dengan pasukan Quraisy dari Makkah yang berjumlah 1.000 orang.

Perang belum lagi pecah, ketika seorang sahabat Nabi Shalallahu Alaihi Wassalam (SAW), Abdurrahman bin Auf , berhenti di tengah barisan pasukan Muslimin. Tiba-tiba seorang pemuda berusia 16 tahun mendekatinya. “Wahai paman, apakah paman mengenal Abu Jahal?” tanya pemuda penduduk asli Madinah itu, seperti dikutip dalam Ringkasan Shahih Muslim tulisan M Nashiruddin al-Albani.

“Ya, kenal. Tetapi, ada keperluan apa kamu dengannya?” tanya Abdurrahman bin Auf.

“Saya mendengar Abu Jahal selalu memaki-maki Rasulullah SAW selama di Makkah. Demi Allah yang menguasai diriku; kalau saya melihatnya (Abu Jahal), tidak akan berpisah sebelum salah satu dari kami mati terlebih dahulu!” tegas pemuda itu yang belakangan diketahui bernama Mu’adz bin Afra.

Abdurrahman bin Auf sangat terkesan dengan kata-kata pemuda itu. Belum lagi hilang rasa takjubnya, tidak lama berselang, datang pemuda lainnya yang juga dari Anshar . Pemuda ini ternyata adik Mu’adz, yakni Mu’awwidz bin Afra. “Wahai paman, apakah paman tahu Abu Jahal?” pertanyaan yang sama disampaikan kepada Abdurrahman bin Auf.

“Ya, dan apa keperluanmu dengannya?”

“Saya mendengar Abu Jahal selalu bersikap keras terhadap Rasulullah SAW di Makkah. Demi Allah, saya ingin membunuhnya,” jawab sang adik usia 15 tahun itu.

Di kejauhan Abdurrahman melihat sosok Abu Jahal. “Itu Abu Jahal!” seru Abdurrahman bin Auf sambil menunjuk orang yang dimaksud.

Baca juga: Perang Badar (1): Menguji Kesetiaan Kaum Anshar

Kala itu, Abu Jahal sendiri sudah menyadari bahwa dirinya akan menjadi sasaran utama kaum muslimin. Itu sebabnya ia dijaga ketat pasukan kafir Quraisy. Tatkala dua pemuda itu melesat maju bagaikan anak panah yang lepas dari busurnya, Abu Jahal dilindungi 10 lapis pasukan bersenjatakan lengkap.

Pemuda 15 tahun, Mu’awwidz, menerjang pasukan musyrikin itu untuk dapat menebas Abu Jahal. Pedangnya sukses melukai paha Abu Jahal dengan sayatan yang dalam. Hanya saja, Mu’awwidz syahid sebelum berhasil membunuh Abu Jahal. Selanjutnya, Mu’adz bin Afra juga melukai kaki sebelah Abu Jahal, sebelum dirinya juga syahid.

Tubuh Abu Jahal limbung dan akhirnya tersungkur ke tanah. Darah mengucur deras. Pada saat itu Ibnu Mas'ud mendekati dengan pedang terhunus. Ia berdiri di tengah tubuh Abu Jahal yang dipenuhi luka-luka.
halaman ke-1
cover top ayah
وَلَوۡ اَنَّ اَهۡلَ الۡقُرٰٓى اٰمَنُوۡا وَاتَّقَوۡا لَـفَتَحۡنَا عَلَيۡهِمۡ بَرَكٰتٍ مِّنَ السَّمَآءِ وَالۡاَرۡضِ وَلٰـكِنۡ كَذَّبُوۡا فَاَخَذۡنٰهُمۡ بِمَا كَانُوۡا يَكۡسِبُوۡنَ‏
Dan sekiranya penduduk negeri beriman dan bertakwa, pasti Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi ternyata mereka mendustakan ayat-ayat Kami, maka Kami siksa mereka sesuai dengan apa yang telah mereka kerjakan.

(QS. Al-A’raf:96)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!