Tumbuhnya Uban Pertanda Semakin Dekatnya Ajal Seseorang (1)

loading...
Tumbuhnya Uban Pertanda Semakin Dekatnya Ajal Seseorang (1)
Tanda-tanda ajal semakin dekat umumnya manusia memahaminya dengan uban yang merata, kulit keriput, kesehatan menurun. Foto/ilustrasi
Tumbuhnya uban (rambut putih) pertanda semakin dekatnya ajal seseorang. Uban biasanya menghampiri manusia di atas 35 tahun atau 40 tahun. Namun ada juga yang beruban di usia 20-an.

Uban (شَيْب) sering diasumsikan sebagai tanda seseorang mulai menua. Dalam perspektif medis, penyebab tumbuhnya uban di usia muda adalah karena kekurangan vitamin B12, biotin, vitamin D atau vitamin E. Selain itu karena faktor genetika (keturunan) atau akibat stres.

Baca Juga: Uban Adalah Cahaya di Hari Kiamat, Ini Penyebab Nabi Muhammad Beruban

Di antara kaum muslimin mungkin ada yang malu ketika rambutnya beruban. Bahkan ada yang sengaja mencabutnya dan menyemirnya dengan warna hitam. Padahal uban memiliki keutamaan sebagaimana disabdakan oleh Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم:

"Janganlah engkau mencabut uban rambut. Sungguh seorang muslim yang rambutnya beruban, maka uban tersebut kelak pada hari Kiamat akan menjadi cahaya." (HR Abu Dawud dan at-Tirmidzi)

Orang pertama yang memiliki uban adalah Nabi Ibrahim 'alaihissalam. Rasulullah صلى الله عليه وسلم memakruhkan mencabut uban, karena ia adalah kewibawaan, sebagaimana diriwayatkan dari Malik: Bahwa yang pertama kali melihat uban adalah Nabi Ibrahim, lalu beliau berkata: 'Ya Rabb, apa ini?' Allah menjawab: Waqar (kewibawaan/mahkota)." Beliau berkata: "Ya Rabb, tambahkan untukku kewibawaan." Atau juga karena uban adalah cahaya pada hari Kiamat nanti. (Lihat Al Mufhim Lima Asykala Min Talkhish Kitabi Muslim, 19/56. Maktabah Misykah)



Uban Adalah Pengingat Kematian
Ulama besar Yaman, As-Sayyid Abdullah bin Alwi Al-Haddad (1634-1720) dalam kitabnya berjudul Sabilul Iddikar wal Iktibar bima Yamurru bil Insan wa Yanqadhi Lahu minal A'mar (Dar Al-Hawi, Cet. II, 1998, hal. 43) menyebutkan bahwa uban memiliki makna sebagai pengingat dekatnya ajal. Berikut keterangan Imam Abdullah Al-Haddad dikutip dari NU online, kata beliau:

والشيب مُذَكِّرٌ، أي مذكر بقرب الأجل، وَطَيِّ بساط الأمل، وَمُؤْذِنٌ بقرب الرحيل، وسرعة التحويل. ويقال: الشيب مظنة الأجل، وطريدة الأمل ويقال أيضا: ما أقبح غشيان اللَّمَم إذا ألم الشيب باللِّمَم

"Rambut uban (akibat usia) itu merupakan pengingat akan dekatnya ajal, tertutupnya jalan cita-cita dan angan-angan. Ia juga menandakan masa 'berangkat' sudah dekat, dan tidak lama lagi akan berpindah. Ada pula yang mengatakan bahwa rambut uban merupakan pertanda tibanya ajal dan penghapus cita-cita. Sebuah pepatah mengatakan 'Alangkah buruknya perbuatan dosa betapa pun kecilnya bila rambut telah mulai beruban.'

Penjelasansenada disampaikan Ustaz Najmi Umar Bakkar dikutip dari satu kajian online beliau. Bahwa rambut yang beruban akibat usia merupakan pengingat akan semakin dekatnya kematian. Ia juga menandakan masa "berangkat" sudah dekat, dan tidak lama lagi pun akan berpindah.

"Munculnya uban membuat seseorang sadar bahwa keberadaannya di alam dunia tidaklah selamanya, hanya sebentar bila dibandingkan kehidupan selanjutnya, yaitu alam akhirat," kata Ustaz Najmi Umar Bakkar.

Beliau menukil salah satu ayat Al-Qur'an. Allah 'Azza wa Jalla berfirman: "Allah, Dialah yang menciptakan kamu dari keadaan lemah, kemudian Dia menjadikan (kamu) setelah keadaan lemah itu menjadi kuat, kemudian Dia telah menjadikan (kamu) setelah kuat lemah (kembali) dan beruban." (QS. Ar-Rum [30]: 54)

Imam Ibnu Rajab berkata: "Wahai orang yang uban memperingatkannya (akan dekatnya) kematiannya, sementara dia masih terus berkubang dengan dosa-dosa, tidakkah cukup bagimu penasehat berupa uban?" (Lathaa-iful Ma'aarif hal 259)

Iyas bin Qotadah melihat sehelai rambut putih pada jenggotnya. Maka beliau pun lalu mengatakan: "Aku melihat kematian sedang mencariku" (Bahjatul Majaalis hal 219)

Imam Ibnul Jauzi berkata: "Wahai fulan, uban itu adalah adzan dan maut adalah iqamah, sedangkan engkau belum juga bersuci!" (Al-Mudhisy I/293)

Maksudnya uban dan maut ibaratnya seperti adzan dan iqamah yang sangat dekat sekali waktunya. Maka segeralah engkau bersuci, yaitu membersihkan diri dengan bertaubat kepada Allah Tabaaraka wa Ta'ala.

Syekh Muqbil al-Wadi'i berkata: "Tatkala awal pertama kali muncul uban pada diriku, aku pun memegang jenggotku seraya berkata: "Apa yang telah engkau persembahkanuntuk Islam wahai Muqbil?" (lihat Nashaa-ih Waalidii 28-29)

Apabila beliau mengucapkan kata-kata seperti ini padahal dakwah beliau telah tersebar di seluruh penjuru alam baik di timur maupun barat, lalu apa yang bisa kita ucapkan wahai saudaraku?

Baca Juga: Kenapa Mencabut Uban Dilarang, Sementara Menyemir Rambut Dibolehkan?

(Bersambung)!
(rhs)
cover top ayah
وَقَالَ رَبُّكُمُ ادۡعُوۡنِىۡۤ اَسۡتَجِبۡ لَـكُمۡؕ اِنَّ الَّذِيۡنَ يَسۡتَكۡبِرُوۡنَ عَنۡ عِبَادَتِىۡ سَيَدۡخُلُوۡنَ جَهَنَّمَ دَاخِرِيۡنَ
Dan Tuhanmu berfirman, “Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Aku perkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang sombong tidak mau menyembah-Ku akan masuk neraka Jahanam dalam keadaan hina dina.”

(QS. Ghafir:60)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!