Renungan: Menghabiskan Umur untuk Perut, Sesekali Lapar Itu Baik

loading...
Renungan: Menghabiskan Umur untuk Perut, Sesekali Lapar Itu Baik
Ilustrasi/Ist
PADA hari kelima Ramadan tahun ini , beberapa orang lelaki mengeluhkan kisah sedih dalam menghadapi hidup. Serba sulit, katanya.

Mereka menghidangkan persoalan semakin peliknya cara mencari rezeki. Biaya hidup kian mahal. Utang bertumpuk dan sebagian dari mereka kena tipu antarteman sendiri. Dan banyak lagi masalah.

Baca juga: Renungan: Membunuh dengan Lidah, Belajar dari Kodok Budeg

Bertambah usia, persoalan hidup kian rumit. Biaya hidup yang mencekik dan keinginan terus saja membumbung melampaui kemampuan kita untuk memenuhinya.

Betapa kita telah mengalami kesulitan hanya untuk kepentingan perut. Kita terus-menerus dituntut untuk memberi makan si kantong kecil ini.



Anehnya, meskipun sangat kecil, kita menghabiskan seluruh hidup untuk memberinya makan. Kita berjuang membanting tulang dengan berbagai cara untuk mencari makanan.

Terkadang pikiran kita saban hari tertuju hanya itu itu saja; mencari makan. Bahkan sebagian dari kita harus mencuri atau berbohong atau menggunakan tipuan untuk si perut.

Baca juga: Renungan: Memeluk Dunia, Belajar dari Burung Pelatuk

Pantas saja jika Ali bin Abi Thalib mengingatkan kita akan hikmah kisah Nabi Adam dan Siti Hawa. “Atas karena apa Adam dan Hawa dilemparkan dari surga ke dunia? Atas perutnya. Syahwat berupa perut dan kemaluan adalah yang menghancurkan
manusia,” tutur Ali.

Sejatinya, mengalami lapar perut adalah persoalan sepele. Ada lagi yang lain, kelaparan yang lebih besar. Apa itu? Rasa lapar jiwa, yang haus akan harta karun. Juga haus akan hidup, haus akan kebijaksanaan, cinta, dan kasih sayang, haus akan melakukan keadilan dan kebaikan, haus akan Kerajaan Allah.

Kita telah berpengalaman bahwa jika kita berusaha menenangkan jiwa yang lapar, maka rasa lapar dari perut akan pergi. Jika kita dapat memenuhi rasa lapar jiwa, itu akan menebus kita dari perbudakan dan memberikan pembebasan absolut dari jiwa kita.

Masalah kita, kesulitan kita, dan kesedihan kita akan meninggalkan kita dan kita akan mencapai perdamaian.

Jika kelaparan jiwa merasa puas, semua lapar lainnya akan berakhir. Tapi kita tidak bekerja terhadap tujuan itu.

Baca juga: Renungan: Meraih Suksesi, Belajar dari Pohon Jati

Jika kita menebang pohon sudah barang tentu kita tidak bisa mencabut pohon itu berikut akar-akarnya sekaligus. Kita harus memotong pohon itu dari pangkal.

Selanjutnya kita menggali tanah untuk memotong akar-akarnya. Dengan cara yang sama, untuk mengakhiri jiwa yang kelaparan, kita harus memutuskan akar karma kita dengan hikmah.

Jika waktu terlalu lama untuk mencabut karma kita, maka setidaknya kita harus mencoba untuk memotong keinginan. Setidaknya memisahkan pohon pikiran dan keinginan dari hubungan mereka dengan bumi.

Ini akan memakan waktu lama bagi mereka untuk tumbuh lagi, dan sementara itu kita dapat melakukan apapun yang perlu dilakukan.

Tapi kita tentu tidak pernah berhenti berusaha mencabut koneksi yang lebih dalam. Jika kita menghapus hanya cabang dan membiarkan akar tetap bertahan dalam bumi, kita tidak akan pernah mampu menyelesaikan tugas kita. Akhirnya, agar karma benar-benar tumbang maka hanya dapat dilakukan dengan hikmah.

Kita harus mempertimbangkan alasan rasa lapar dan kemudian mengendalikannya dengan kebijaksanaan. Kita harus memahami rasa lapar dengan cara mengontrol perasaan itu, sebelum kita dibebani rasa lapar lagi. Itulah satu-satunya cara untuk mencapai kedamaian dalam hidup kita.

Jadikan lapar sebagai kebutuhan. Ihya ulumuddin, buah karya monumental Imam Abu Hamid Al Ghazali , berisi wejangan bahwa untuk menjadi manusia yang unggul dan dekat dengan Tuhan adalah dengan lapar. Dengan lapar, maka mata hati akan terbuka menerima kehadirat Tuhan.

Jadi sesekali lapar itu baik.

Baca juga: Renungan: Mengupas Keburukan, Belajar dari Kisah Kaki Merak
(mhy)
cover top ayah
يٰۤـاَيُّهَا الَّذِيۡنَ اٰمَنُوۡا لَا تَتَّخِذُوا الۡكٰفِرِيۡنَ اَوۡلِيَآءَ مِنۡ دُوۡنِ الۡمُؤۡمِنِيۡنَ‌ ؕ اَ تُرِيۡدُوۡنَ اَنۡ تَجۡعَلُوۡا لِلّٰهِ عَلَيۡكُمۡ سُلۡطٰنًا مُّبِيۡنًا
Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu menjadikan orang-orang kafir sebagai pemimpin selain dari orang-orang mukmin. Apakah kamu ingin memberi alasan yang jelas bagi Allah untuk menghukummu?

(QS. An-Nisa:144)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!