Wasiat Sang Dermawan Sa’id bin al-‘Ash Menjelang Wafat

loading...
Wasiat Sang Dermawan Sa’id bin al-‘Ash Menjelang Wafat
Ilustrasi/Ist
NAMA lengkapnya adalah Sa’id bin al-‘Ash bin Sa’id bin al-‘Ash bin Umayyah bin ‘Abdu Syams bin ‘Abdu Manaf al-Umawiy. Ia berasal dari keluarga pembesar Quraish, tepatnya dari Bani Umayyah. Ayahnya terbunuh di Perang Badar dalam keadaan belum Islam.

Sa’id bin al-‘Ash berusia 9 tahun ketika Rasulullah SAW wafat. Setelah itu, ia tumbuh dalam perlindungan ‘ Utsman bin ‘Affan .

Baca juga: Lima Sahabat Nabi Paling Tajir: Hidup Kaya Raya, Mati Masuk Surga

Imam Ibnu Katsir dalam al-Bidâyah wa al-Nihâyah mengatakan ia termasuk pembesar umat Islam dan dermawan yang masyhur”.

Suatu ketika, Muhammad bin Jahm al-Barmaki (gubernur pada masa Khalifah Al-Ma'mun) bermaksud menjual rumahnya. Beberapa orang berkumpul dan salah seorang di antara mereka membayar rumah itu seharga 50.000 dirham.



Muhammad bin Jahm berkata kepada si pembeli, "Ambillah rumah ini dan berbahagialah serta bersenang-senanglah!"

"Mengapa demikian?" tanya si pembeli heran.

Dijawab oleh Muhammad bin Jahm al-Barmaki, "Karena rumah ini berdampingan dengan rumah Sa’id bin al-‘Ash."

Lalu pembeli bertanya kembali, "Bagaimana perilakunya terhadap para tetangga?"

"Jika kamu meminta sesuatu dia pasti akan memberi. Bila kamu tidak meminta, dia akan menawarkan diri. Bila kamu menyakitinya ia akan membalasnya dengan kebaikan. Dan bila ia berbuat baik kepadamu, ia tidak akan menceritakannya kepada orang lain."

Cerita ini sampai ke telinga Sa'id bin al-‘Ash. Ia pun memberi Muhammad bin Jahm 100.000 dirham seraya berkata, "Ambillah uang ini dan urungkan niatmu untuk menjual rumah!"

Baca juga: Rebutan Calon Istri, Sahabat Nabi Mughirah bin Syu’bah Diperdaya Anak Muda

Pada tahun 30 H khalifah Utsman bin Affan mengangkatnya sebagai penguasa di Kufah. Said termasuk pembantu khalifah dalam program pengkodifikasian Al-Qur'an. Pernah juga menjadi gubernur Madinah di era Muawiyyah bin Abi Sufyan. Ia wafat di Madinah dan dikuburkan di kompleks pemakaman Baqi’.

Wasiat
Sebelum wafat beliau meninggalkan wasiat penting untuk anak-anaknya, agar mereka tidak menghilangkan kebiasaannya berbagi dan memberi.

Ia berujar: “Wahai anakku, jangan kalian hilangkan saudara-saudaraku dariku (setelah kematianku). Kunjungilah mereka sebagaimana aku mengunjungi (mereka). Perlakukanlah mereka sebagaimana aku perlakukan (mereka). Jangan (biarkan mereka mencari) perlindungan dengan meminta-minta. Karena sesungguhnya, ketika seseorang meminta (sesuatu) yang dibutuhkan(nya), persendiannya gemetar dan menggigil (karena malu), lidahnya kelu dan wajahnya pucat pasi. (Maka dari itu), cukupilah kebutuhan (mereka) sebelum (mereka) meminta.

Sungguh, aku tidak temukan wajah orang yang (sedang dalam kebutuhan), (kecuali) dia (terus) bergerak-gerak (gelisah) di atas tempat tidurnya sembari teringat akan kebutuhannya.

Kemudian dia mendatangi kalian karena kebutuhannya, (dan) aku tidak melihat, (meskipun) kebutuhannya terpenuhi, (dapat) menggantikan (rasa malu yang tampak) di wajahnya. Karena itu, bergegaslah dalam memenuhi kebutuhan-kebutuhan mereka sebelum mereka (mendatangi kalian) terlebih dahulu untuk meminta(nya)” (Imam al-Hafidz Ibnu Abi Dunya, al-Ikhwân, Beirut: Dar al-Kutub al-‘Ilmiyyah, 1988, h. 223).

Baca juga: Perang Unta: Syahidnya Dua Sahabat Nabi, Thalhah dan Zubair
(mhy)
cover top ayah
وَلۡتَكُنۡ مِّنۡكُمۡ اُمَّةٌ يَّدۡعُوۡنَ اِلَى الۡخَيۡرِ وَيَاۡمُرُوۡنَ بِالۡمَعۡرُوۡفِ وَيَنۡهَوۡنَ عَنِ الۡمُنۡكَرِ‌ؕ وَاُولٰٓٮِٕكَ هُمُ الۡمُفۡلِحُوۡنَ‏
Dan hendaklah di antara kamu ada segolongan orang yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh (berbuat) yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar. Dan mereka itulah orang-orang yang beruntung.

(QS. Ali 'Imran:104)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!