Masjidil Haram Dikunjungi 1,5 Juta Jamaah sejak Awal Ramadhan

loading...
Masjidil Haram Dikunjungi 1,5 Juta Jamaah sejak Awal Ramadhan
Para jamaah umrah saat beribadah di sekitar Kakbah di Masjidil Haram, Makkah, Arab Saudi. Foto/Saudi Gazette
MAKKAH - Presidensi Umum Urusan Dua Masjid Suci mengatur keluar masuknya hampir 1,5 juta jamaah salat dan umrah di Masjidil Haram . Angka kunjungan ini merupakan akumulasi sejak awal bulan suci Ramadhan hingga hari ke-10.

Para jamaah, termasuk jamaah umrah, diizinkan masuk sesuai dengan kontrol tindakan pencegahan penyebaran COVID-19. Di antara tindakan itu adalah menjaga jarak fisik.

Baca juga: 'Tsunami' COVID India: "Tuhan Tolong Kami, Tuhan Tolong India"

Direktur departemen umum untuk manajemen keramaian di Masjidil Haram, Osama Al-Hujaili, membenarkan bahwa Kepresidenan telah memanfaatkan kemampuan operasionalnya untuk melayani jamaah umrah selama bulan suci Ramadhan.

Hal ini mereka lakukan dengan mengalokasikan halaman Mataf untuk para jamaah umrah dan mengatur proses keluar masuknya, serta membuat jalur untuk para orang lanjut usia (lansia) dan penyandang disabilitas.



Al-Hujaili, seperti dikutip SPA, Senin (26/4/2021), mengimbau para jamaah umrah untuk mematuhi waktu yang diberikan kepada mereka melalui aplikasi Eatmarna, memakai masker, dan mematuhi jarak fisik.
(min)
cover top ayah
وَزَكَرِيَّاۤ اِذۡ نَادٰى رَبَّهٗ رَبِّ لَا تَذَرۡنِىۡ فَرۡدًا وَّاَنۡتَ خَيۡرُ الۡوٰرِثِيۡنَ‌
Dan ingatlah kisah Zakaria, ketika dia berdoa kepada Tuhannya, "Ya Tuhanku, janganlah Engkau biarkan aku hidup seorang diri (tanpa keturunan) dan Engkaulah ahli waris yang terbaik."

(QS. Al-Anbiya:89)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!