Gus Baha: Belum Ada Orang yang Cinta Nabi Seperti Orang Indonesia

loading...
Gus Baha: Belum Ada Orang yang Cinta Nabi Seperti Orang Indonesia
Gus Baha bernama asli KH Bahauddin Nursalim, seorang ulama kharismatik asal Narukan Kabupaten Rembang. Foto/Ist
Gus Baha (KH Bahauddin Nursalim) becerita tentang dahsyatnya mahabbah (kecintaan) umat muslim Indonesia kepada Baginda Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam.

Dalam suatu pengajian kitab bersama para santri, Gus Baha mengisahkan tentang karomah Sayyid Muhammad bin Alawi Al-Maliki (ulama besar Makkah), yang pernah berjumpa Rasulullah lalu menyebut keistimewaan orang Indonesia. Beliau memuji besarnya kecintaan orang Indonesia kepada Rasulullah yang mulia.

Dalam ceramahnya kali ini, Gus Baha menyoal orang-orang ahli ibadah ('Abid) tetapi dianggap bodoh dan merusak. Berikut petikan ceramah ulama asal Narukan Kabupaten Rembang dilansir dari iqra.id 26 April 2021:

Jangan suka mengikuti orang yang abid (ahli ibadah) tapi bodoh. Itu merusak! Sholat kok berlebihan. Wiridannya lama, bacaannya harus segini.

Kadang, ada caranya menggeleng seperti ini. "Waduh semua kok ada caranya." Tidak perlu berlebihan seperti itu. Biasa saja!



Sebab, kita tidak pernah tahu bagaimana cara mencintainya umat kepada Kanjeng Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam.

Masyhur di Twitter, bisa dikonfirmasi, saya tidak bilang sahih, tapi mashyur. Jadi, Sayyid Muhammad itu pernah mukasyafah (mata batin terbuka) di makam Rasulullah.

Ketika itu Sayyid Muhammad melihat ada satu kelompok pada shaf awal, lalu Sayyid Muhammad bertanya, "Man hum Ya Rasulallah (siapa mereka, wahai Rasulullah?"

"Ashabi (sahabatku)."

Kelompok pada saf kedua ditanya, "Man hum Ya Rasalullah (siapa mereka, wahai Rasulullah?"

"Ashabi (sahabatku)."

Tapi, ada di belakang, kelompok yang lebih besar dan banyak sekali. Sayyid Muhammad Al-Maliki kembali bertanya, "Man hum Ya Rasulullah (siapa mereka wahai Rasulullah)?"

"Itu orang-orang Indonesia yang mencintai saya," jawab Rasulullah.

Saat tersadar, Sayyid Muhammad bilang, "Saya mencintai Indonesia".

Ternyata apa? Maulid di Indonesia, orang yang bertato saja ikut Mauludan (acara maulid). Tidak sholat pun ikut Mauludan. Itu tidak ada di negara lain.

Jadi, belum ada orang mencintai Nabi seperti orang Indonesia. Sampai kiai pertama yang menerima cerita itu, "Waduh yang tatonan saja mauludan".

Kita tidak pernah tahu bagaimana cara mereka mencintai Nabi. Kita tidak pernah tahu. Kalian kan tidak ditakdirkan menjadi orang itu. Jangan memikirkan diri sendiri.

Orang munafik di zaman Nabi itu munafik yang mbodoni (membodohi) orang yang jelas benarnya. Sementara sekarang, orang yang mbodoni malah yang tidak jelas.

Baca Juga: Nasihat Gus Baha Kepada Teroris: Nabi tak Menghendaki Umatnya Masuk Neraka

Berikut video ceramah Gus Baha yang disiarkan melalui Youtube oleh akun Channel SANTRI GAYENG.
(rhs)
cover top ayah
اَلۡمُنٰفِقُوۡنَ وَالۡمُنٰفِقٰتُ بَعۡضُهُمۡ مِّنۡۢ بَعۡضٍ‌ۘ يَاۡمُرُوۡنَ بِالۡمُنۡكَرِ وَيَنۡهَوۡنَ عَنِ الۡمَعۡرُوۡفِ وَيَقۡبِضُوۡنَ اَيۡدِيَهُمۡ‌ؕ نَسُوا اللّٰهَ فَنَسِيَهُمۡ‌ؕ اِنَّ الۡمُنٰفِقِيۡنَ هُمُ الۡفٰسِقُوۡنَ
Orang-orang munafik laki-laki dan perempuan, satu dengan yang lain adalah (sama), mereka menyuruh (berbuat) yang mungkar dan mencegah (perbuatan) yang makruf dan mereka menggenggamkan tangannya (kikir). Mereka telah melupakan kepada Allah, maka Allah melupakan mereka (pula). Sesungguhnya orang-orang munafik itulah orang-orang yang fasik.

(QS. At-Taubah:67)
cover bottom ayah
preload video