Kisah Inspirasi Perjuangan Dakwah Ustaz Tengku Zulkarnain (1)

loading...
Kisah Inspirasi Perjuangan Dakwah Ustaz Tengku Zulkarnain (1)
Ustaz Miftah el-Banjary (kiri) saat bertemu Ustaz Tengku Zulkarnain di Masjid Al-Hakim Menteng Jakarta Pusat tahun lalu. Foto/Ist
Ustaz DR Miftah el-Banjary MA
Pakar Ilmu Linguistik Arab dan Tafsir Al-Qur'an,
Pensyarah Kitab Dalail Khairat

Tidak banyak orang yang tahu bagaimana awal mula sepak terjang perjuangan Ustaz Tengku Zulkarnain mengawali dakwahnya yang bagi saya sangat unik dan inspiratif.

Saya mengenal dekat sosok Tengku Zul (panggilan dekat orang-orang di sekitar beliau) memang tidak lama. Boleh dikatakan 1 tahun terakhir dalam beberapa kali nuansa perjumpaan yang sangat berkesan.

Baca Juga: Ustaz Tengku Wafat, UAS: Makin Sunyi Jalan Ini Kurasa

Namun jauh sebelum itu, saya telah mengikuti sepak terjang beliau, baik melalui tausiyah dan ceramahnya yang sering viral maupun cuitan-cuitan beliau di media sosial, khususnya akun IG Tengku Zulkarnain.



Kesan pertama kali saya dikenalkan oleh seorang Dai yang juga dekat dengan beliau, Tengku Zul adalah sosok pribadi yang pembawaannya bersahaja, sederhana, ramah, santun dan rendah hati; jauh dari kesan arogan dan pemarah seperti dikesankan oleh para haters.

Tidak pula mengesankan beliau adalah seorang ulama kharismatik yang seringkali muncul di televisi atau panggung publik, sehingga sulit didekati. Tidak! Dalam kesehariannya, semua terasa biasa-biasa saja, jauh dari kesan penjagaan yang berlebihan.

Bahkan, kadang beliau berjalan sendirian seperti lazimnya orang-orang kebanyakan, tanpa ada rasa takut, padahal tausiah-tausiahnya sangat ditakutkan oleh banyak pihak yang berkepentingan secara politik maupun pendukungnya.

Justru, hal yang lebih saya rasakan terasa seperti kembali berjumpa seorang guru lama, seorang sosok ayah, bahkan seorang sahabat lama yang sebenarnya ingin rasanya lebih berlama-lama berbincang dengan beliau.

Kesan pertama yang saya rasakan usai mengisi pengajian rutin Sabtu malam di Masjid Al-Hakim Menteng Jakarta Pusat bakda Maghrib, Tengku Zul dengan ramah menyapa, "Hai Duktur.. (Doktor) Nanti bantu-bantu ngisi pengajian Tafsir Al-Qur'an ya di sini!"

Owh ya, Masjid Al-Hakim Taman Menteng di Jakarta Pusat itu dulunya adalah Majelis pengajian dimana dulu saya sering memberikan pengajian rutin di setiap malam Ahad di kisaran tahun 2017 dan kemudian saya tinggalkan pulang kampung ke Kalimantan.

Dengan penuh rasa takzim dan syukur, saya mencium tangan beliau dan beliau menariknya dengan rendah hati, seakan perjumpaan guru dan murid yang lama tak bertemu. Meski itu perjumpaan pertama kalinya ketika itu, saya bisa menangkap banyak pesan dan isyarat berharga dari pertemuan singkat itu.

Saat memberikan pengajian rutin di Masjid Al-Hakim, saya bisa menyimak langsung betapa kedalaman ilmu Tengku Zul tidak diragukan lagi; keilmuannya bukanlah kaleng-kaleng.

Beliau orang yang sangat paham tentang keilmuan Islam yang bersumber dari kitab turats; kitab-kitab klasik ditambah analisanya yang tajam, cerdas dan kritis, paham kondisi umat kekinian.

Dengan demikian, setiap pesan dakwahnya mampu menjawab tantangan dan kebutuhan umat yang tengah dahaga dengan pencerahan ajaran keislaman yang sesungguhnya. Tengku Zul adalah salah satu sosok dai yang banyak dirindukan umat.

Pada moment itulah saya mendapatkan kisah perjalanan panjang awal mula bagaimana pendidikan agama diperoleh oleh Tengku Zul sewaktu masih anak-anak. Meskipun beliau terdidik dari keluarga seniman dan diharapkan tumbuh besar menjadi seorang pemusik oleh ayah beliau, namun soal roh spirit keilmuan agama telah digandrungi beliau sejak muda.

"Sewaktu saya masih muda, kata Ustaz Tengku, saya sudah memiliki penghasilan sendiri dari usaha berkarya menjual lirik lagu dan hasil rekaman bernyanyi di studio radio. Dari penghasilan saya itu, saya sudah bisa membeli apa saja yang saya inginkan, bahkan saya sudah bisa sering jalan-jalan ke Malaysia."

"Sewaktu masih anak-anak hingga remaja, saya diwajibkan ayah saya berlatih bermain gitar selama 8 jam sehari! Saya metik gitar itu sudah seperti orang tidur saja!" Hal ini menunjukkan beliau seorang maestro dalam bidang seni musik sejak muda.

Namun, ternyata Allah berkehendak lain. Allah lebih memilih Tengku Zul menjadi seorang Dai sekaligus pejuang umat yang hadir di tengah kondisi umat Islam yang sangat membutuhkan sosok tegas, lurus dan berani menyampaikan kebenaran.
halaman ke-1
cover top ayah
كُلُّ نَفۡسٍ ذَآٮِٕقَةُ الۡمَوۡتِ‌ؕ وَنَبۡلُوۡكُمۡ بِالشَّرِّ وَالۡخَيۡرِ فِتۡنَةً‌  ؕ وَاِلَيۡنَا تُرۡجَعُوۡنَ
Setiap yang bernyawa akan merasakan mati. Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cobaan. Dan kamu akan dikembalikan hanya kepada Kami.

(QS. Al-Anbiya:35)
cover bottom ayah
preload video