4 Wasiat Salafus Saleh Agar Bersikap Tawadhu

loading...
4 Wasiat Salafus Saleh Agar Bersikap Tawadhu
Habib Quraisy Baharun menyampaikan tips dari Salafus Saleh agar seseorang bersikap tawadhu. Foto/Ist
Salafus Saleh (tiga generasi Muslim awal yaitu para sahabat, tabi'in dan tabi'ut tabi'in) memberi wasiat agar kita termasuk seorang yang tawadhu'. Ini disampaikan Al-Habib Quraisy Baharun dalam pengajian Jalsatul Istnain Majelis Rasulullah Jawa Barat.

Para Salafus Saleh rahimahullah berkata:

1. Jika melihat orang yang lebih tua darimu, maka katakanlah (di dalam dirimu): "Dia telah mendahuluiku dalam memeluk agama Islam dan banyak melakukan amal saleh. Oleh karenanya, dia lebih baik dariku."

2. Jika melihat orang yang lebih muda darimu, maka katakanlah (di dalam dirimu): "Aku telah mendahuluinya dengan perbuatan dosa dan maksiat. Oleh karenanya, dia lebih baik dariku."

3. Jika melihat teman-temanmu memuliakan dan menghormatimu, maka katakanlah (di dalam dirimu): "Mereka telah melakukan suatu nikmat."

4. Dan jika engkau melihat kekurangan atau kelalaian dari mereka terhadap dirimu, maka katakanlah (di dalam dirimu): "Hal ini disebabkan dosa yang aku lakukan."

Jika tips di atas bisa kita amalkan, maka kita tidak akan pernah merasa lebih mulia, berbangga diri di hadapan orang lain. Smakin kita bersikap tawadhu, maka semakin tinggi derajatnya di hadapan Allah dan di hadapan manusia.

Baca Juga: Inilah Keutamaan dari Pribadi yang Rendah Hati

Di dalam hadis sahih, Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda:

وَمَا تَوَاضَعَ أَحَدٌ لِلَّهِ إِلَّا رَفَعَهُ اللَّهُ

"Dan tidaklah seseorang bersikap tawadhu karena Allah, melainkan Allah akan meninggikan derajatnya." (HR Muslim No 2588)

Al-Qodhi Iyadh rahimahullah berkata: Hadis tersebut terkandung dua makna, yaitu:
1. Bahwa Allah Ta'ala memberikan kepadanya kedudukan yang tinggi di dunia sebagai balasan atas sikap tawadhunya karena Allah.
2. Peninggian derajat merupakan pahala baginya di akhirat sebagai balasan atas sikap tawadhunya itu. (Lihat Syarah Shohih Muslim karya Al-Qodhi Iyadh VIII/599)

Demikian tips agar kita dapat bersikap tawadhu di hadapan orang lain, Semoga nasihat ini bermanfaat bagi kita semua.

Baca Juga: Orang Baik itu Semakin Berilmu Semakin Tawadhu'
(rhs)
cover top ayah
لَاۤ اِكۡرَاهَ فِى الدِّيۡنِ‌ۙ قَد تَّبَيَّنَ الرُّشۡدُ مِنَ الۡغَىِّ‌ۚ فَمَنۡ يَّكۡفُرۡ بِالطَّاغُوۡتِ وَيُؤۡمِنۡۢ بِاللّٰهِ فَقَدِ اسۡتَمۡسَكَ بِالۡعُرۡوَةِ الۡوُثۡقٰى لَا انْفِصَامَ لَهَا‌‌ ؕ وَاللّٰهُ سَمِيۡعٌ عَلِيۡمٌ
Tidak ada paksaan dalam (menganut) agama (Islam), sesungguhnya telah jelas (perbedaan) antara jalan yang benar dengan jalan yang sesat. Barang siapa ingkar kepada Tagut dan beriman kepada Allah, maka sungguh, dia telah berpegang (teguh) pada tali yang sangat kuat yang tidak akan putus. Allah Maha Mendengar, Maha Mengetahui.

(QS. Al-Baqarah:256)
cover bottom ayah
preload video