Imam Syafi'i Tak Pernah Menyatakan Baca Al-Qur'an di Kuburan Itu Bid'ah

loading...
Imam Syafii Tak Pernah Menyatakan Baca Al-Quran di Kuburan Itu Bidah
Bagi muslim Indonesia yang mayoritas bermazhab Syafii, membaca Al-Quran untuk mayit adalah hal yang dianjurkan. Foto/ist
Sebagian kelompok masih ada saja yang nyinyir ketika membahas boleh tidaknya membaca Al-Qur'an di kuburan. Bahkan ada yang seenaknya mengatakan bid'ah, sesat dan syirik. Na'udzubillahi min dzalik.

Mereka yang mengatakan bacaan Al-Qur'an tidak sampai kepada mayit itu kerap menukil pernyataan Imam Syafi'i (wafat 204 H). "Katanya ikut mazhab Syafi'i, tapi kenapa tak ikut Imam Syafi'i". Demikian jargon yang sering mereka ucapkan.

Baca Juga: Benarkah Pahala Bacaan Alqur'an Tidak Sampai kepada Mayit? (3)

Pengajar Rumah Fiqih Indonesia Ustaz Hanif Luthfi Lc MA mencoba meluruskan hukum baca Al-Qur'an dan kirim Al-Fatihah ini. Dalam satu catatannya dilansir dari rumahfiqih, Ustaz Hanif Luthfi mengatakan, agak susah sebenarnya melacak langsung pernyataan I mam Syafi'i tentang bacaan Al-Qur'an yang dihadiahkan pahalanya kepada mayit itu mutlak tidak sampai, maksudnya dengan keadaan apapun.

Biasanya kebanyakan mengambil dari pernyataan Ibnu Katsir ad-Dimasyqi (wafat 774 H) dalam tafsirnya; Tafsir al-Quran al-Adzim, h 7/ 465, serta pernyataan Imam an-Nawawi (wafat 676 H), bahwa yang masyhur dari Madzhab as-Syafi'i adalah tidak sampai.

فالمشهور من مذهب الشافعي وجماعة أنه لا يصل

Pendapat yang masyhur dari Madzhab Syafi’i dan beberapa jamaah adalah tidak sampai (Pahala bacaan al-Qur’an) (Yahya bin Syaraf an-Nawawi w. 676 H, al-Adzkar, h. 278).

Ada beberapa catatan terkait pernyataan Imam as-Syafi'i yang sering dinukil oleh mereka yang menyatakan tidak sampai ini.

Pertama, pernyataan tak sampainya bacaan Al-Qur'an kepada mayyit dengan keadaan apapun, dari Imam as-Syafi'i ini secara jelas susah dilacak, kalaupun ada ini adalah pendapat yang masyhur dari madzhab Syafi'i.

Terlebih ini adalah pernyataan yang sepotong. Apakah dalam semua keadaan, bacaan Al-Qur’an kepada mayyit itu tidak sampai, atau ada syarat khusus dan kriteria tertentu agar bisa bermanfaat kepada mayyit.

Karena Imam as-Syafi’i pernah juga menyatakan sendiri dalam kitabnya al-Umm:

وأحب لو قرئ عند القبر، ودعي للميت

"Saya menyukai jika dibacakan Al-Qur'an di kuburnya, dan juga didoakan. (Imam Muhammad bin Idris as-Syafi'i, al-Umm, h. 1/ 322)

Hal ini diperkuat dengan pernyataan Imam an-Nawawi:

قال الشافعي رحمه الله: ويستحب أن يقرأ عنده شيء من القرآن، وإن ختموا القرآن عنده كان حسنا

"Imam as-Syafi'i mengatakan: Disunnahkan membaca Al-Qur'an kepada mayit yang telah dikubur. Jika sampai khatam Al-Qur'an, maka itu lebih baik. (Yahya bin Syaraf an-Nawawi w. 676 H, Riyadh as-Shalihin, h. 295)

Ada hal menarik di sini. Jika dikatakan menurut Imam as-Syafi'i mutlak tidak sampai dalam keadaan apapun, kenapa Imam Syafi'i menganjurkan mengkhatamkan Al-Qur'an kepada mayit setelah dikuburkan? Atau bahasa lainnya, Imam Syafi'i malah menganjurkan khataman Al-Qur'an di kuburan.

Perlu dicatat, kata Ustaz Hanif Lutfhi, Ulama sekelas Imam Syafi'i tidak pernah menyatakan bahwa menghadiahkan pahala bacaan Al-Qur'an kepada mayyit itu bid'ah yang sesat.

"Beliau juga tak pernah menyatakan bahwa membaca Al-Qur'an di kuburan itu bid'ah. Beda dengan yang mengaku mengikuti Imam as-Syafi'i dalam hal tak sampainya bacaan saja. Tetapi giliran menjelaskan hukum membaca Al-Qur'an di kuburan, malah membid'ah-bid'ahkan," kata Dai lulusan Universitas Islam Muhammad Ibnu Suud Kerajaan Saudi Arabia, Fakultas Syariah Jurusan Perbandingan Mazhab.

Kitab Khusus Terkait Baca Al-Qur'an di Kuburan
Syeikh Abu Bakar Ahmad bin Muhammad bin Harun al-Khallal al-Baghdadi (wafat 311 H) mempunyai kitab khusus terkait membaca Al-Qur'an di kuburan. Kitab itu berjudul: "Al-Qiraah Inda Al-Qubur".
halaman ke-1
cover top ayah
وَزَكَرِيَّاۤ اِذۡ نَادٰى رَبَّهٗ رَبِّ لَا تَذَرۡنِىۡ فَرۡدًا وَّاَنۡتَ خَيۡرُ الۡوٰرِثِيۡنَ‌
Dan (ingatlah kisah) Zakaria, ketika dia berdoa kepada Tuhannya, “Ya Tuhanku, janganlah Engkau biarkan aku hidup seorang diri (tanpa keturunan) dan Engkaulah ahli waris yang terbaik.

(QS. Al-Anbiya:89)
cover bottom ayah
preload video