Bukan Sekadar Panitia, Berikut 9 Amil Zakat dan Tugasnya

loading...
Bukan Sekadar Panitia, Berikut 9 Amil Zakat dan Tugasnya
Amil Zakat tidak sama dengan panitia zakat yang hanya dibentuk atas inisiatif (prakarsa) masyarakat atau institusi perkantoran. Foto/Ist
Secara umum, tugas Amil Zakat (عامل) adalah mengambil dan mendistribusikan harta zakat kepada mustahiq (penerima zakat). Amil tidak sama dengan panitia zakat yang hanya dibentuk atas inisiatif (prakarsa) masyarakat atau institusi perkantoran.

Baca Juga: Perbedaan Zakat Fitrah dan Zakat Maal

Mereka yang bertugas sebagai Amil adalah orang yang memiliki kompetensi terhadap tugas tersebut. Menurut Fatwa MUI Nomor 08 Tahun 2011, Amil Zakat adalah seseorang atau sekelompok orang yang diangkat oleh pemerintah untuk mengelola pelaksanaan zakat; atau seseorang atau sekelompok orang yang dibentuk oleh masyarakat dan disahkan oleh pemerintah untuk mengelola pelaksanaan ibadah zakat.

Berikut 9 Bagian Amil Zakat dan Tugasnya:

1. Sa'i (ساعي)
Yaitu mereka yang diberi mandat atau disuruh pemerintah atau badan organisasi yang dilantik (seperti Badan Zakat negeri) untuk mengambil zakat.

2. Katib (كاتب)
Yaitu mereka yang mencatat harta zakat yang diterima dari orang yang wajib zakat.

3. Qasim (قاسم)
Yaitu mereka yang bertanggung jawab membagikan dan mendistribusikan harta zakat.

4. Hasyir (حاشر)
Yaitu mereka yang menghimpun (mengumpulkan) orang yang mempunyai harta zakat.

5. 'Arif (عاريف)
Yaitu mereka yang bertanggung jawab menetapkan mustahiq (penerima zakat).

6. Hasib (حاسب)
Yaitu mereka yang bertugas menghitung harta zakat.

7. Hafidh (حافظ)
Yaitu mereka yang bertugas memelihara dan menjaga harta zakat.

8. Jundi (جندي)
Yaitu mereka yang bertugas mengawal harta zakat (pasukan pengawal harta zakat).

9. Jabi (جابي)
Yaitu mereka yang bertugas mengambil zakat dari orang yang diwajibkan zakat (muzakki).

Setelah menjelaskan 9 bagian tersebut, Al-Banjari menyatakan "dan harus (boleh) ditambahi dari pada bilangan yang tersebut itu dengan sekira-kira hajat."

Apabila ke-9 bagian itu melaksanakan masing-masing tugasnya dengan betul dan amanah, insya Allah tidak ada lagi umat muslim (mustahiq) yang terpinggir atau tidak kebagian menerima zakat.

Referensi:
Kitab Sabil Al-Muhtadin Lit-Tafaquh Fi Amriddiin, karya Syaikh Muhammad Arshad Al-Banjari

Baca Juga: Mengenal Amil Zakat, Tugas, dan Syaratnya
(rhs)
preload video