Harta Kekayaan Nabi Ibrahim dan Pengorbanan yang Luar Biasa

loading...
Harta Kekayaan Nabi Ibrahim dan Pengorbanan yang Luar Biasa
Nabi Ibrahim alaihissalam termasuk Nabi yang dianugerahi harta yang banyak. Kekayaan yang dimiliki Nabi Ibrahim justru membuat beliau semakin taat kepada Allah. Foto/dok Channel kisah islami
Nabi Ibrahim 'alaihissalam dikenal sebagai Bapaknya para Nabi (Abul Anbiya). Beliau adalah sosok panutan yang berkat doanya, Allah mengangkat seorang Rasul dari keturunannya menjadi penutup para Nabi yaitu Nabi Muhammad shollallohu 'alaihi wasallam.

Tahukah Anda berapa harta kekayaan Nabi Ibrahim ? Barang kali kita hanya mengetahui Nabi yang kaya adalah Nabi Sulaiman 'alaihissalam. Selain Nabi Sulaiman, Allah juga memuliakan Nabi Ibrahim dengan kekayaan melimpah.

Nabi Ibrahim dijuluki "Khalilullah" yang artinya kekasih Allah. Dikisahkan, setelah gelar Al-Khalil disandang beliau, para Malaikat bertanya kepada Allah: "Ya Tuhanku, mengapa Engkau menjadikan Ibrahim sebagai kekasih-Mu. Padahal ia disibukkan oleh urusan kekayaannya dan keluarganya?"

Allah berfirman: "Jangan menilai hamba-Ku Ibrahim ini dengan ukuran lahiriyah, lihatlah isi hatinya dan amal baktinya!" Sebagai realisasi dari firman-Nya, Allah Ta'ala mengizinkan pada Malaikat menguji keimanan serta ketakwaan Nabi Ibrahim.

Ternyata, kekayaan dan keluarganya tidak membuat Nabi Ibrahim lalai kepada Allah. Dalam Kitab Misykatul Anwar disebutkan, Nabi Ibrahim memiliki 1.000 ekor domba, 300 lembu, dan 100 ekor unta. Riwayat lain menyebut kekayaan Nabi Ibrahim mencapai 12.000 ekor ternak. Jumlah kekayaan yang pada zamannya tergolong sangat kaya. Di zaman sekarang mungkin termasuk seorang Miliuner.

Suri Tauladan Bagi Pengusaha
Harta Kekayaan Nabi Ibrahim dan Pengorbanan yang Luar Biasa

Allah menganugerahi para Nabi dan Rasul kekasih-Nya berupa harta dan tidak pernah merasa kekurangan. Nabi Ibrahim termasuk orang yang dimuliakan dengan kekayaan yang banyak.

Sebagaimana diketahui, para Nabi dan Rasul umumnya bekerja menggembala kambing dan berdagang. Diriwayatkan oleh Jabir bin Abdullah ia berkata. "Ketika itu kami bersama Rasulullah SAW di Marr Az-Zhahran memetik buah Arak (yang batangnya biasanya dijadikan untuk bersiwak) lalu beliau bersabda: "Hendaklah kalian memetik yang hitam, karena itu yang paling baik. Lalu mereka bertanya, "Apakah engkau menggembala kambing?" Rasulullah SAW menjawab: "Bukankah tiada seorang Nabi pun kecuali telah menggembalakannya?"

Dari Abu Hurairah radhiyallahu 'anhu, Rasulullah SAW juga bersabda: "Allah tidaklah mengutus seorang Nabi kecuali telah menggembalakan kambing."

Dalam satu riwayat (Al-Hakim dalam Al-Mustadrak 2/612) disebutkan, Allah menjadikan Nabi Ibrahim sebagai mercusuar dalam menjamu tamu yang datang. Hal ini disebutkan dalam firman Allah: "Sudahkan sampai kepadamu (Muhammad) cerita tentang tamu Ibrahim (para Malaikat) yang dimuliakan? Ingatlah ketika mereka masuk ke tempatnya lalu mengucapkan: "Salamun (salam)". (Mereka itu) orang-orang yang belum dikenalnya.

Maka diam-diam dia (Ibrahim) pergi menemui keluarganya kemudian dibawanya daging anak sapi gemuk (yang dibakar). Lalu dihidangkannya kepada mereka (tetapi mereka tidak mau makan). Ibrahim berkata: "Mengapa tidak kamu makan". Maka dia (Ibrahim) merasa takut terhadap mereka. Kemudian mereka berkata: "Janganlah kamu takut". Dan mereka memberi kabar gembira kepadanya dengan kelahiran seorang anak yang alim (Ishak)." (QS Az-Zariyat 24-28)

Para Nabi merupakan suri tauladan bagi para saudagar dan pengusaha. Mereka tidak pernah kekurangan harta. Para Nabi juga tak pernah mengambil harta benda kaumnya. Sebagian diberi kerajaan, istana-istana yang megah dan harta benda melimpah sebagaimana Nabi Sulaiman dan Nabi Dawud. Atau Nabi Ayyub sebelum diuji dengan sakitnya.

NilaiKekayaan Nabi Ibrahim
Allah berkehendak memuliakan Nabi dan Rasul-Nya, salah satunya dengan nikmat harta. Jika kita menghitung harta kekayaan Nabi Ibrahim yang mencapai 12.000 ekor ternak tentu ini sangat menakjubkan. Harta tersebut tergolong sangat banyak di zamannya.

Disebutkan, Nabi Ibrahim memiliki 1.000 ekor domba. Jika kita hitung nilainya, harga domba saat ini berkisar Rp1,5 juta-Rp3 juta. Kita ambil harga pertengahan Rp2 juta. Maka nilai domba Nabi Ibrahim 1000 ekor x Rp2 juta = Rp2 Miliar.

Kemudian Nabi Ibrahim memiliki 300 ekor lembu. Harga lembu bobot 300 Kg Rp18 juta, sedangkan bobot 375 kg Rp25 juta. Kita ambil kisaran harga Rp20 juta dikali 300 ekor. Maka lembu Nabi Ibrahim bernilai Rp6 Miliar.

Selanjutnya Nabi Ibrahim memiliki 100 ekor unta. Harga 1 ekor unta di Timur Tengah jika dirupiahkan Rp33 juta (berat 325 Kg). Maka unta milik Nabi Ibrahim bernilai 100 x Rp33 Juta = Rp3,3 Miliar.

Jika seluruh ternak di atas ditotalkan maka nilainya Rp11,3 Miliar. Lalu, bagaimana dengan 12.000 ekor ternak milik Nabi Ibrahim? Jika ternak sebanyak ini dirupiahkan mungkin nilainya mencapai ratusan Miliar.

Pengorbanan Luar Biasa
Harta Kekayaan Nabi Ibrahim dan Pengorbanan yang Luar Biasa

Suatu hari, Nabi Ibrahim ditanya oleh seseorang. "Milik siapa ternak sebanyak ini?" Beliau menjawab: "Kepunyaan Allah, tapi kini masih milikku. Sewaktu-waktu bila Allah menghendaki, aku serahkan semuanya. Jangankan cuma ternak, bila Allah meminta anak kesayanganku Ismail, niscaya akan aku serahkan juga."

Ibnu Katsir dalam tafsir Al-Qur'an menerangkan, pernyataan Nabi Ibrahim yang akan mengorbankan anaknya jika dikehendaki oleh Allah itulah yang kemudian dijadikan bahan ujian. Yaitu Allah menguji iman dan takwa Nabi Ibrahim melalui mimpinya yang benar, agar ia mengorbankan putranya yang kala itu masih berusia 7 tahun.

Anak yang elok rupawan dan sehat itu pun dikorbankan dan disembelih dengan menggunakan tangannya sendiri. Sungguh mengerikan! Peristiwa ini diabadikan Allah dalam Al-Qur'an:

قَالَ يَا بُنَيَّ إِنِّي أَرَى فِي الْمَنَامِ أَنِّي أَذْبَحُكَ فَانظُرْ مَاذَا تَرَى قَالَ يَا أَبَتِ افْعَلْ مَا تُؤْمَرُ سَتَجِدُنِي إِن شَاء اللَّهُ مِنَ الصَّابِرِينَ
halaman ke-1
preload video