Begini Nasib Bani Israil yang Dikutuk Allah Taala Jadi Kera dan Babi

loading...
Begini Nasib Bani Israil yang Dikutuk Allah Taala Jadi Kera dan Babi
Mereka yang dikutuk Allah menjadi kera dan babi hanya berusia 3 hari. Setelah itu mati sehingga tidak ada anak keturunanya. Foto/Ilustrasi: Ist
Nasib Bani Israil yang dikutuk Allah SWT menjadi kera dan babi sungguh tragis. Mereka tidak doyan makan dan minum. Tiga hari kemudian mereka mati.

Al-Aufi mengatakan di dalam kitab tafsirnya, dari Ibnu Abbas , bahwa Allah menjadikan sebagian dari mereka (Bani Israil) kera dan babi. Diduga bahwa para pemuda dari kalangan mereka dikutuk menjadi kera, sedangkan orang-orang yang sudah lanjut usianya dikutuk menjadi babi.

Baca juga: Ini Lokasi Kaum Nabi Musa yang Dikutuk Menjadi Kera

Syaiban An-Nahwi meriwayatkan dari Qatadah bahwa kaum itu menjadi kera yang memiliki ekor, sebelum itu mereka adalah manusia yang terdiri atas kalangan kaum pria dan wanita.

Atha Al-Khurrasani mengatakan, diserukan kepada mereka, "Hai penduduk negeri, jadilah kalian kera yang hina." Kemudian orang­orang yang melarang mereka masuk menemui mereka dan berkata, "Hai Fulan, bukankah kami telah melarang kamu (untuk melakukan perburuan di hari Sabtu)?" Mereka menjawab hanya dengan anggukan kepala, yang artinya "memang benar".

Ibnu Abbas mengatakan, sesungguhnya nasib yang menimpa mereka yang melakukan perburuan di hari Sabtu ialah mereka dikutuk menjadi kera sungguhan, kemudian mereka dibinasakan sehingga tidak ada keturunannya."

Allah mengutuk mereka menjadi kera karena kedurhakaan mereka. Ibnu Abbas mengatakan, mereka hanya hidup di bumi ini selama tiga hari. Tiada suatu pun yang dikutuk dapat bertahan hidup lebih dari tiga hari.

Sesudah rupa mereka dikutuk dan diubah, mereka tidak mau makan dan minum serta tidak dapat mengembangbiakkan keturunannya. Karena sesungguhnya Allah telah menciptakan kera dan babi serta makhluk lainnya dalam masa enam hari, seperti yang disebutkan di dalam Kitab-Nya.

Baca juga: Kisah Tragis Ashab al-Sabt, Ketika Dikutuk Menjadi Kera

Hari Sabtu
Ibnu Katsir mengatakan Allah mengubah rupa kaum tersebut menjadi kera. Demikianlah Allah dapat melakukan terhadap siapa yang dikehendaki-Nya, dan Dia dapat mengubah rupa ke dalam bentuk seperti apa yang dikehendaki-Nya.

Allah SWT berfirman:

وَلَقَدْ عَلِمْتُمُ الَّذِينَ اعْتَدَوْا مِنكُمْ فِي السَّبْتِ فَقُلْنَا لَهُمْ كُونُوا قِرَدَةً خَاسِئِينَ
فَجَعَلْنَاهَا نَكَالًا لِّمَا بَيْنَ يَدَيْهَا وَمَا خَلْفَهَا وَمَوْعِظَةً لِّلْمُتَّقِينَ

Dan sesungguhnya telah kalian ketahui orang-orang yang melanggar di antara kalian pada hari Sabtu, lalu Kami berfirman kepada mereka, "Jadilah kalian kera-kera yang hina." Maka Kami jadikan yang demikian itu peringatan bagi orang-orang di masa itu dan bagi mereka yang datang kemudian, serta menjadi pelajaran bagi orang-orang yang bertakwa.( QS Al-Baqarah : 65-66)

Ibnu Katsir menjelaskan Allah SWT berfirman kepada orang-orang Yahudi bahwa mereka telah mengetahui azab yang menimpa penduduk kampung itu yang durhaka terhadap perintah Allah dan melanggar perjanjian dan ikrar-Nya yang telah Dia ambil dari kalian. Yaitu kalian harus mengagungkan hari Sabtu dan menaati perintah-Nya.

Dikatakan demikian karena hal tersebut disyariatkan bagi mereka. Akan tetapi, pada akhirnya mereka membuat kilah (tipu daya) agar mereka tetap dapat berburu ikan di hari Sabtu, yaitu dengan cara meletakkan jaring-­jaring dan perangkap-perangkap ikan sebelum hari Sabtu.

Apabila hari Sabtu tiba dan ikan-ikan banyak didapat sebagaimana biasanya, ikan-ikan tersebut terjerat oleh jaring-jaring dan perangkap-perangkap tersebut, tiada suatu ikan pun yang selamat di hari Sabtu itu.

Apabila malam hari tiba, mereka mengambil ikan-ikan tersebut sesudah hari Sabtu berlalu. Ketika mereka melakukan hal tersebut, maka Allah mengutuk rupa mereka menjadi kera.

Baca juga: Kisah Bijak Para Sufi: Cara Menangkap Kera

Ibnu Katsir mengatakan kera adalah suatu binatang yang wajahnya lebih mirip dengan manusia, tetapi kera bukan jenis manusia. Dengan kata lain, demikian pula perbuatan dan tipu muslihat mereka, mengingat apa yang mereka lakukan itu menurut lahiriah mirip dengan perkara yang hak, tetapi batiniahnya berbeda bahkan kebalikannya. Maka pembalasan dikutuk menjadi kera itu merupakan balasan dari perbuatan mereka sendiri yang disesuaikan dengan jenis pelanggarannya.

Kisah ini disebutkan panjang lebar dalam tafsir surat Al A’raaf yaitu pada firman-Nya:
halaman ke-1
preload video