Fiqih Berjabat Tangan, Berikut 6 Hal yang Harus Diperhatikan

loading...
Fiqih Berjabat Tangan, Berikut 6 Hal yang Harus Diperhatikan
Joko Widodo (Jokowi) dan Prabowo Subianto berjabat tangan ketika acara debat Pilpres 2019 di Hotel Sultan Jakarta. Foto/SINDOnews/Isra Triansyah
Salah satu amalan ringan yang dapat menggugurkan dosa-dosa dan Rasulullah SAW selalu mengamalkannya adalah berjabat tangan dengan sesama muslim. Secara definisi, berjabat tangan adalah menggenggam atau meletakkan tangan orang lain di tangan kita, kemudian ditahan beberapa saat untuk menyampaikan salam. (Baca Juga: Ucap Salam, Amalan Ringan yang Manfaatnya Luar Biasa)

Fadhillah berjabat tangan sebagaimana disampaikan Nabi SAW dalam hadisnya:

عَنْ سَلْمَانِ الْفَارِسِيِّ رَضِيَ اللَّهُ تَعَالَى عَنْهُ، أَنّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ:"إِنَّ الْمُسْلِمَ إِذَا لَقِيَ أَخَاهُ الْمُسْلِمَ فَأَخَذَ بِيَدِهِ تَحَاتَّتْ عَنْهُمَا ذُنُوبُهُمَا، كَمَا تَتَحَاتُ الْوَرَقُ مِنَ الشَّجَرَةِ الْيَابِسَةِ فِي يَوْمِ رِيحٍ عَاصِفٍ، وَإِلا غُفِرَ لَهُمَا، وَلَوْ كَانَتْ ذُنُوبُهُمَا مِثْلَ زَبَدِ الْبَحْرِ" - رواه الطبراني

Dari Salman Al-Farisy RA, Rasulullah SAW bersabda: "Sesungguhnya seorang muslim apabila bertemu dengan saudaranya sesama muslim kemudian keduanya berjabat tangan, maka akan gugurlah dosa-dosa keduanya sebagaimana bergugurannya daun-daun kering di hari angin bertiup kencang. Ataupun jika tidak, maka dosa-dosa keduanya akan diampuni walaupun seumpama sebanyak buih di lautan." (HR. Turmudzi, Abu Daud dan Ibnu Majah).

(Baca Juga: DKI Akan Ganti Sembako Covid-19 Jadi BLT jika Pandemi hingga Tahun Depan)



Dalam Hadis lain, Nabi SAW bersabda: "Tidaklah dua orang muslim yang saling bertemu kemudian mereka saling berjabat tangan, melainkan Allah Ta'ala akan mengampuni dosa keduanya sebelum keduanya berpisah." (HR. Abu Daud). (Baca Juga: Amalan Ringan yang Menggugurkan Dosa, Rasulullah Selalu Mengamalkannya)

Ustaz Rikza Maulan, Dai yang juga Dewan Dewan Pengawas Syariah Rumah Zakat mengatakan, berjabat tangan merupakan salah satu ciri orang yang memiliki kelembutan hati. Dengan berjabat tangan juga akan memberikan pengaruh positif lainnya, yaitu akan menghilangkan permusuhan dan kedengkian di dalam hati.

Berikut 6 hal yang harus diperhatikan ketika berjabat tangan:

1. Diawali dengan Mengucap Salam
Hendaknya berjabat tangan dilakukan ketika setelah terlebih dahulu diawali dengan mengucapkan salam. Jangan sampai dengan alasan berjabat tangan, kemudian kita melupakan salam kepada sesama muslim. Karena mengucapkan salam juga memiliki keutamaan sebagaimana disabdakan oleh Rasulullah SAW dalam riwayat berikut: "Kalian tidak akan masuk surga hingga kalian beriman. Dan kalian tidak dikatakan beriman hingga kalian saling mencintai. Maukah kalian aku beritahu dengan sesuatu yang apabila kalian lakukan kalian akan saling mencintai? (yaitu) sebarkanlan (ucapkanlah) salam di antara kalian." (HR. Muslim dari Abu Hurairah RA)

2. Tidak Berjabat Tangan dengan yang Bukan Mahram
Dalam berjabat tangan terdapat etika yang perlu diperhatikan di antaranya tidak berjabat tangan dengan lawan jenis yang bukan mahram. Karena Rasulullah SAW seumur hidupnya tidak pernah berjabat tangan dengan wanita kecuali yang terhadap wanita yang menjadi mahramnya. Dalam sebuah riwayat disebutkan: Dari Sayyidah Aisyah RA berkata bahwa Rasulullah SAW tidak pernah menyentuh tangan seorang wanitapun, kecuali wanita yang menjadi istrinya." (HR. Al-Bukhari).Dalam riwayat lain disebutkan, bahwa Rasulullah SAW bersabda: "Kepala seseorang ditusuk dengan jarum besi, itu adalah lebih baik bagi dirinya dari pada dia menyentuh tangan wanita yang tidak halal baginya." (HR. At-Tabrani dalam Al Mu'jam Al Kabir).



3. Berusaha Memulai Jabat Tangan
Berusaha untuk memulai berjabat tangan terlebih dahulu ketika saling bertemu dengan sesama muslim. Hal ini merupakan kebiasaan Rasulullah SAW dimana beliau merupakan orang yang selalu terlebih dahulu memulai berjabat tangan, sebagaimana dikemukan oleh Syekh Abdullah Nasih Ulwan dalam Hatta Ya'lamas Syabab.

4. Tidak Menarik Tangan Atau Melepasnya Sebelum Saudaranya Melepasnya
Ketika berjabat tangan dianjurkan untuk midak menarik tangan atau melepasnya sebelum saudara kita menarik tangannya. Dari Anas bin Malik RA bahwa Rasulullah SAW apabila bertemu dengan seseorang beliau menjabat tangannya dan tidak menarik tangan beliau sebelum orang tersebut menarik tangannya. Beliau juga tidak mengalihkan wajahnya dari wajah orang tersebut hingga orang tersebut yang mengalihkan wajahnya…" (HR. Turmudzi)

5. Mencium Tangan sebagai Penghormatan Atas Kesalehan atau Kemuliaannya
Para ulama berbeda pendapat berkenaan dengan mencium tangan ketika berjabat tangan. Namun jumhur Ulama membolehkannya. Terhadap masalah ini Imam An-Nawawi berpendapat, "Mencium tangan seseorang karena sifat kezuhudannya, kesalehannya, amalnya, mulianya, sikapnya dalam menjaga diri dari dosa, atau sifat keagamaan yang lainnya adalah satu hal yang tidak makruh, bahkan dianjurkan. Akan tetapi jika mencium tangan karena kayanya, kekuatannya, atau kedudukan dunianya adalah satu hal yang makruh dan sangat dibenci. Bahkan Abu Sa’id Al Mutawalli mengatakan: "Tidak boleh" (Fathul Bari, Al Hafizh Ibn Hajar 11/57).

6. Membalas Penghormatan dengan Yang Lebih Baik.
Kita diperintahkan untuk memberi penghormatan kepada sesama muslim. Bahkan dianjurkan membalas penghormatan dengan yang lebih baik. Bila saudara kita mengucapkan salam, maka hendaknya kita balas dengan salam serupa atau yang lebih baik (lebih sempurna) dari salamnya, dan jika ia menjabat tangan kita, maka hendaknya kita membalasnya dengan jabatan tangan yang lebih erat dan lebih hangat. Dari Abdullah bin Mas'ud RA bahwasanya Rasulullah SAW bersabda: "Diantara bentuk penghormatan yang paling sempurna adalah berjabat tangan." (HR. Turmudzi)

Bagaimana Hukum Berjabat Tangan di Saat Pandemi?
Ada yang bertanya bagaimana dengan hukum berjabat tangan di masa pandemi saat ini? Menurut Dai lulusan Sastra Arab Universitas Indonesia Ustaz Farid Nu'man Hasan, Islam itu sangat menekankan pencegahan sebagaimana firman Allah Ta'ala.

وَلاَ تُلْقُواْ بِأَيْدِيكُمْ إِلَى التَّهْلُكَةِ

"Janganlah menjatuhkan dirimu dalam jurang kebinasaan" (QS. Al-Baqarah: ayat 195).Juga Hadis riwayat Ibnu Majah: "Janganlah membahayakan diri sendiri dan orang lain".

Maka, apabila kondisi bahaya masih mengancam, sebaiknya berjabat tangan bisa diganti dengan anggukan, senyuman, atau meletakkan tangan di dada. Ini sudah bisa dimaklumi. Insya Allah tidak mengurangi keakraban.

Adapun jika terpaksa berjabat tangan, khususnya kepada keluarga atau kerabat sendiri, sangat bagus jika setelah itu mencuci tangan. Sebab, bisa jadi sebelumnya mereka berjabat tangan dengan orang lain, maka dianjurkan untuk tetap mencegah seperti mencuci tangan atau memakai hand sanitizer. Semoga Allah Ta'ala menjaga kita semua dari bahaya wabah. [Baca Juga: 17 Amalan Ringan yang Memiliki Pahala Besar (1)]

(Baca Juga: Menag Tegaskan Penceramah Tak Bersertifikat Tetap Diperbolehkan)

Wallahu Ta'ala A'lam
(rhs)
cover top ayah
وَاَنَّهٗ هُوَ اَغۡنٰى وَ اَقۡنٰىۙ
Sesungguhnya, Allah-lah yang memberikan kekayaan dan kecukupan.

(QS. An-Najm:48)
cover bottom ayah
preload video