Betapa Zuhudnya Rasulullah, Gelas Beliau Hanya Terbuat dari Tanah Liat

loading...
Betapa Zuhudnya Rasulullah, Gelas Beliau Hanya Terbuat dari Tanah Liat
Ustaz Miftah el-Banjary, dai yang juga pakar ilmu linguistik Arab dan Tafsir Al-Quran ketika berziarah ke makan Rasulullah SAW di Madinah. Foto/Ist
Ustaz Miftah el-Banjary
Pakar Ilmu Linguistik Arab dan Tafsir Al-Qur'an

Jangan dikira perabotan yang dimiliki makhluk terbaik di alam semesta ini mewah. Baginda Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wa sallam (SAW) adalah manusia paling Zuhud. Ketika para Raja dan Kisra memakai perabotan dari emas dan perak, Rasulullah SAW justru memakai barang-barang seadanya.

Salah satunya gelas yang beliau pakai adalah gelas yang sangat sederhana, bukan saja di masanya, tapi di masa saat ini. Hanya terbuat dari keramik atau tanah liat yang ditempa inilah tempat beliau minum. Inilah yang digunakan beliau untuk minum susu. Peninggalan properti Rasulullah SAW ini masih tersimpan utuh di Museum Topkapi Istanbul, Turki. (Baca Juga: Cara Makan Rasulullah SAW dan Lauk Pauk yang Disukai Beliau)

Jika beliau ingin perabotan yang lebih baik, beliau bisa saja memakai banyak gelas dari pemberian hadiah para raja-raja yang terbuat dari emas, perak atau tembaga. Tapi, beliau memilih hidup Zuhud dan Qana'ah. Antara hidup miskin dengan pilihan Zuhud dan Qana'ah tentu berbeda. Miskin itu takdir, sedangkan Zuhud adalah pilihan.



(Baca Juga: Bertambah 3.806 Kasus Baru, Total 214.746 Orang Positif Covid-19)

Sebagai contoh kezuhudan beliau disampaikan langsung oleh istri beliau Sayyidah 'Aisyah radhiyallhu 'anha ketika beliau pernah mendapat hadiah dari seorang pembesar sebanyak 15 ribu dirham atau senilai Rp2,25 Miliar jika dikonversi hari ini.

Pada hari itu juga, semua hadiah itu dibagikan tak tersisa, sehingga beliau lupa menyisakan 1 dirham saja untuk beliau berbuka puasa pun tidak ada tersisa. Subhanallah, inilah gambaran zuhud yang sesungguhnya. (Baca Juga: Masya Allah! Indahnya Bentuk Tubuh Rasulullah SAW)
Betapa Zuhudnya Rasulullah, Gelas Beliau Hanya Terbuat dari Tanah Liat

Rasulullah SAW minum air susu dari gelas ini. Gelas ini disimpan oleh anak keturunan beliau, hingga dibawa dari Makkah ke Istanbul Turki pada masa Turki Ustmani dan sampai sekarang masih tersimpan rapi di Topkapi Palace Istanbul.



Berharap kelak di hari kiamat dari gelas inilah, Rasulullah SAW meminumkan telaga al-Kautsar untuk kita dengan berkah memperbanyak membaca shalawat Dalail Khairat pada Rasulullah SAW. Mengapa harus Dalail Khairat ustadz? Bagaimana cara memperbanyak membaca shalawat, baca dan amalkan shalawat Dalail Khairat?
halaman ke-1 dari 2
cover top ayah
زُيِّنَ لِلنَّاسِ حُبُّ الشَّهَوٰتِ مِنَ النِّسَآءِ وَالۡبَـنِيۡنَ وَالۡقَنَاطِيۡرِ الۡمُقَنۡطَرَةِ مِنَ الذَّهَبِ وَالۡفِضَّةِ وَالۡخَـيۡلِ الۡمُسَوَّمَةِ وَالۡاَنۡعَامِ وَالۡحَـرۡثِ‌ؕ ذٰ لِكَ مَتَاعُ الۡحَيٰوةِ الدُّنۡيَا ‌ۚ وَاللّٰهُ عِنۡدَهٗ حُسۡنُ الۡمَاٰبِ
Dijadikan terasa indah dalam pandangan manusia cinta terhadap apa yang diinginkan, berupa perempuan-perempuan, anak-anak, harta benda yang bertumpuk dalam bentuk emas dan perak, kuda pilihan, hewan ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik.

(QS. Ali 'Imran:14)
cover bottom ayah
preload video