Nasihat untuk Muslimah di Zaman Penuh Fitnah

loading...
Nasihat untuk Muslimah di Zaman Penuh Fitnah
Allah sudah mengabarkan bahwa ada manusia-manusia yang memang ingin agar perbuatan-perbuatan keji tersebar di tengah kaum muslimah sehingga kaum muslimah membuka auratnya, hilang rasa malunya, hilang ketertutupannya dari laki-laki yang bukan mahram, hilan
Di zaman yang penuh fitnah dan godaan saat ini, banyak kita jumpai hal-hal yang melalaikan, hal-hal memalingkan yang menyibukkan kebanyakan manusia dari tujuan untuk diciptakannya mereka dan juga diadakannya mereka di dunia ini. Allah menciptakan manusia, untuk bertakwa dan taat kepada-Nya, serta selalu berpegang teguh dengan syariat Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Saat ini, kita berada di zaman yang begitu dahsyat dengan godaan-godaan yang menghantarkan kepada kebinasaan , keburukan dan kehancuran. Dikutip dari 'Risalah Penting untuk Muslimah,", kitab yang ditulis Syaikh Prof. Dr. ‘Abdurrazzaq bin ‘Abdil Muhsin Al-‘Abbad Al-Badr Hafidzahullah, pada zaman yang seperti inilah, manusia ditekankan untuk saling memberikan wasiat dengan takwa kepada Allah Ta'ala, saling memberikan wasiat untuk senantiasa taat kepada Allah, saling memberikan nasihat untuk senantiasa melazimi syariat-syariat Allah Subhanahu wa Ta’ala Yang Maha Bijaksana.

(Baca juga : Penting Diketahui, Inilah Masa 'Iddah Bagi Perempuan Muslimah )

Ini semua kita lakukan sebagai bentuk kasih sayang kita kepada hamba-hamba Allah dan juga berlepas diri kelak nanti di hadapan Allah Subhanahu wa Ta’ala. Maksudnya “berlepas diri” ini, menurut Ustadz Ahmad Zainudin, adalah bahwa ada orang yang menyimpang dari agama, baik itu perkara akidah atau ibadah atau muamalah atau akhlak dan adab . "Maka kita menasehati sebagai bentuk berbuat baik kepada hamba-hamba Allah dan juga sebagai bentuk berlepas diri dari tanggung jawab di hadapan Allah Subhanahu wa Ta’ala. Karena nanti akan ditanya oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala,"ungkapnya saat ceramah kajian muslimah, di live streaming RadioRodja, tadi siang.

Kenapa ada orang yang melakukan maksiat, meninggalkan hal yang wajib tapi kita diamkan? Atau melakukan maksiat, melanggar hal yang dilarang tapi kita diamkan? Maka dengan kita memberikan nasihat, kita berlepas diri dari tanggung jawab di hadapan Allah Subhanahu wa Ta’ala.



(Baca juga : Ummu Salamah : Perempuan Pembuat Keputusan yang Tepat )

Khususnya untuk muslimah, nasihat seperti ini sangat penting, karena godaan zaman ini banyak terfokus kepada perempuan.
Banyak sekali prilaku-prilaku yang menjerumuskan para perempuan ke dalam hal-hal yang diharamkan. Kemudian rencana-rencana yang sudah diatur sedemikian rupa tujuannya adalah untuk menghilangkan sifat malu kemuliaan, kehormatan dan kesucian yang dimiliki oleh perempuan.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

وَاللَّـهُ يُرِيدُ أَن يَتُوبَ عَلَيْكُمْ وَيُرِيدُ الَّذِينَ يَتَّبِعُونَ الشَّهَوَاتِ أَن تَمِيلُوا مَيْلًا عَظِيمًا ﴿٢٧﴾

“Allah menginginkan untuk memberikan taubat atas kalian, dan orang-orang yang mengikuti syahwat menginginkan kalian menyimpang dengan penyimpangan yang besar.” (QS. An-Nisa : 27)

(Baca juga : Inilah Pemandangan Ahli Riya Pada Hari Kiamat )

Allah sudah mengabarkan bahwa ada manusia-manusia yang memang ingin agar perbuatan-perbuatan keji tersebar di tengah kaum muslimah sehingga kaum muslimah membuka auratnya, hilang rasa malunya, hilang ketertutupannya dari laki-laki yang bukan mahram, hilangnya keanggunannya.

Karena itu, Ustadz Ahmad Zainuddin menegaskan, hendaknya para perempuan bertakwa kepada Allah Jalla wa ‘Ala. Dan hendaknya para perempuan mengetahui hak-hak Allah Subhanahu wa Ta’ala yang wajib dilakukan oleh seorang perempuan. Dan hendaknya para perempuan mengetahui apa saja yang diperintahkan oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala dan apa saja syariat yang dibawa oleh Rasul Shallallahu alaihi wa sallam yang merupakan bimbingan-bimbingan yang agung, penyuluhan-penyuluhan yang menunjukkan kepada jalan kebenaran yang apabila dikerjakan maka didalamnya seorang perempuan akan mendapatkan kesuciannya, seorang perempuan akan mendapatkan kemuliaannya, seorang perempuan atau mendapatkan keutamaannya dan kebahagiaan di dunia dan akhirat.

(Baca juga : DPR Kecewa, Dana Bos Madrasah Masih Dipotong Rp100-250 Ribu per Siswa )

Dan perempuan yang terjaga, yang cerdas, yang menginginkan kebaikan untuk dirinya, dia tidak menoleh kepada apa yang dikatakan manusia-manusia rendahan yang menginginkan hilangnya kemuliaan, kesucian dan keagungan perempuan. Pandangan seorang perempuan selalu kepada apa yang dibawa dari Allah Subhanahu wa Ta’ala dan apa yang dibawa oleh Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam. Semestinya seorang wanita muslimah seperti itu. Jangan dipikirkan ketika dikatakan oleh manusia-manusia yang tidak bertanggung jawab bahwasannya cadar bukan dari Islam, cadar ada budaya Arab, dan seterusnya. Tinggalkan itu, ikuti apa yang ada dalam Al-Qur’an dan apa yang dibawa oleh Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam dalam hadis-hadisnya.

Contoh lain adalah jilbab yang panjang yang menutupi seluruh tubuh, maka dia tidak memperdulikan apa yang dicelotehkan oleh manusia-manusia rendahan yang tidak paham dan tidak menginginkan kebaikan bagi wanita muslimah. Yang terpenting bagi wanita muslimah adalah dia mendapatkan ridha Allah Subhanahu wa Ta’ala dan bagaimana dia mengikuti jalan Rasulullah Shallallahu alaihi wa Sallam.

(Baca juga : Terungkap! Ini Rahasia yang Bikin Google Sukses )

Menyadur tiga hadis yang disampaikan Syaikh Prof. Dr. ‘Abdurrazzaq bin ‘Abdil Muhsin, beliau mengajak kepada para perempuan secara khusus untuk memperhatikan dengan perhatian yang sangat mendalam. Dan juga berdiam memperhatikan apa saja kandungan-kandungan yang terdapat di dalamnya.

Hadis pertama, hadis riwayat Bukhari dan Muslim di dalam kitab shahih mereka berdua, dari Abu Sa’id Al-Khudri Radhiyallahu ‘Anhu, beliau bercerita: “Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam pernah keluar pada waktu hari Idul Adha atau hari Idul Fitri. Lalu beliau melewati para perempuan kemudian beliau bersabda:
halaman ke-1
cover top ayah
اِقۡرَاۡ بِاسۡمِ رَبِّكَ الَّذِىۡ خَلَقَ‌ۚ
Bacalah dengan menyebut nama Tuhanmu yang menciptakan,

(QS. Al-'Alaq:1)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!