Menyingkap Eksistensi Jin dalam Al-Qur'an

loading...
Menyingkap Eksistensi Jin dalam Al-Quran
Iblis/Ilustrasi/Ist
SETIAP muslim yang beriman kepada Allah Taala diwajibkan memercayai keberadaan golongan jin . Jin merupakan makhluk ciptaaan Allah yang memiliki tujuan yang sama dengan manusia yaitu beribadah kepada Sang Khalik. (Baca juga: Setan Berjalan di Aliran Darah, Menyelinap di Sela-sela Shaf Orang Salat )

وَمَا خَلَقْتُ ٱلْجِنَّ وَٱلْإِنسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ

Dan aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdi kepada-Ku. (QS adz-Dzariyat: 56).

"Sumber pengetahuan tentang jin, iblis dan setan adalah wahyu (Al-Quran dan hadis). Dengan demikian, pengetahuan kita tentang mereka itu dapat diterima karena bersumber kepada sumber yang sangat valid dan akurat," ujar Muchammad Ichsan dalam Pengajian Tarjih Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Rabu (07/10). (Baca juga: Senang Berkhayal? Inilah Salah Satu Pintu Masuk Setan )

Ichsan menerangkan bahwa jin tergolong dalam al-ghaibiyyat, selain setan dan iblis. Al-Ghaibiyyat berarti entitas yang tidak dapat ditakar dengan kemampuan indera manusia. Meski tak dapat dirasakan keberadaannya oleh manusia, Ichsan menegaskan bahwa orang-orang bertakwa harus percaya dan yakin akan eksistensi hal-hal yang al-ghaibiyyat sebagaimana termaktub dalam QS Al-Baqarah ayat 2-3.

ذَٰلِكَ الْكِتَابُ لَا رَيْبَ ۛ فِيهِ ۛ هُدًى لِلْمُتَّقِينَ
الَّذِينَ يُؤْمِنُونَ بِالْغَيْبِ وَيُقِيمُونَ الصَّلَاةَ وَمِمَّا رَزَقْنَاهُمْ يُنْفِقُونَ



Kitab (Al Quran) ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertakwa (yaitu) mereka yang beriman kepada yang ghaib, yang mendirikan salat, dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami anugerahkan kepada mereka.

"Adanya jin, setan dan iblis termasuk ke dalam min al-ma’lum min al-din bil-dharurah (hal-hal yang diketahui umum dari urusan agama). Orang yang tidak percaya adanya jin, setan dan iblis itu akan tergolong menjadi orang kafir, karena tidak percaya dengan Al-Quran dan hadis yang telah menceritakannya," tegas Ichsan.

Baca juga: Pilpres Masih Lama, Gatot Disarankan Pintar-pintar Atur Ritme

Jin dan manusia sama-sama hidup di muka bumi ini meskipun berbeda alam. Alam jin adalah alam yang berdiri sendiri, ia terpisah dan berbeda dengan alam manusia, namun keduanya hidup dalam dunia yang sama, kadang tinggal dalam rumah yang dibangun atau didiami manusia.

"Jin dan manusia sama-sama diciptakan Allah. Namun menurut banyak riwayat bangsa jin sudah lebih dulu diciptakan sebelum manusia, jadi jumlah bangsa jin lebih banyak dari pada manusia," terang Ichsan.

Allah berfirman:

وَالْجَانَّ خَلَقْنَاهُ مِنْ قَبْلُ مِنْ نَارِ السَّمُومِ

Dan Kami telah menciptakan jin sebelum (Adam) dari api yang sangat panas. (QS Al-Hijr: 27)

Baca juga: TNI Antarkan Mahasiswa Pulang ke Daerah Asal Usai Demo UU Cipta Kerja

Ichsan menerangkan bahwa hikmah penciptaan golongan jin, setan dan iblis adalah untuk menguji Adam dan keturunannya, apakah mengikuti perintah Allah atau perintah setan.

"Iman seseorang itu bernilai karena telah susah payah melawan setan yang telah bersumpah untuk menyesatkannya, sehingga ia layak mendapat balasan yang setimpal," ujar Ichsan.
(mhy)
cover top ayah
رَبِّ اجۡعَلۡنِىۡ مُقِيۡمَ الصَّلٰوةِ وَمِنۡ ذُرِّيَّتِىۡ‌‌ ۖ رَبَّنَا وَتَقَبَّلۡ دُعَآءِ‏
Ya Tuhanku, jadikanlah aku dan anak cucuku orang yang tetap melaksanakan shalat, ya Tuhan kami, perkenankanlah doaku.

(QS. Ibrahim:40)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video