Tausiyah Aa Gym Ini Bikin Semangat untuk Beribadah

loading...
Tausiyah Aa Gym Ini Bikin Semangat untuk Beribadah
Founder Daarut Tauhiid Bandung KH Abdullah Gymnastiar (Aa Gym). Foto/dok daarut-tauhiid
Semua orang pasti ingin dekat dengan Rabbnya dan mendambakan pertolongan-Nya. Namun, di antara manusia banyak yang lalai dan meragukan pertolongan Allah.

"Kita harus yakin akan kekuasaan Allah. Karena kalau kita tidak yakin akan kekuasaan Allah, maka kita akan sering galau dan akan sengsara. Jadi intinya harus yakin. Keyakinan ini harus menambah dekat kepada Allah," kata KH Abdullah Gymnastiar (Aa Gym) saat mengisi kajian di Masjid Asy-syarif, Al-Azhar BSD, Tangerang Selatan, Minggu lalu.

(Baca Juga: Mengapa Hidup yang Dijalani Terasa Berat? Ini Kata Aa Gym)

Pengasuh Ponpes Daarut Tauhiid Bandung ini mengatakan, di antara yang harus ditingkatkan adalah amalan shalat. Perbaiki shalatnya minimal 40 rakaat dalam sehari. Bangun Tahajjud, karena saat sepertiga malam doa itu sangat mustajab, dosa diampuni, hajat dikabulkan. Sepertiga malam terakhir mustajabnya luar biasa.

"Kemudian perbanyak istighfar. Sebab, keburukan yang menimpa kita karena keburukan kita sendiri. Gak usah banyak ngobrol, mending istighfar. Kalau ngobrol banyak riya'nya, ujubnya, ghibahnya. Kalau istighfar habis tuh riya'nya, ujubnya, ghibahnya," kata Aa Gym .

Karena itu biasakan shalat berjamaah tepat waktu di masjid, shalat tahajjud, perbanyak istighfar, lalu baca Al-Qur'an. Setiap tilawah Al-Qur'an, niatkan setiap huruf yang dibaca, Allah jadi ridha. Al-Qur'an itu untuk membersihkan hati, bukan untuk mengotori hati.

"Kalau bisa ke mana-mana jaga wudhu, jadi kita bisa kapan saja berdoa. Saat terdekat seorang hamba dengan Allah saat sujud. Kalau ada apa-apa shalat. Kurangi buka WA. Ke mana-mana bawa Al-Qur'an, " tuturnya.

(Baca Juga: Aa Gym: Seandainya Semua Kaya, Apa yang Akan Terjadi?)

Aa Gym berpesan, Allah Ta'ala selalu menolong orang yang suka menolong orang lain. Walaupun tidak punya uang, usahakan menolong orang. Ada menolong dengan tenaga, ada menolong dengan barang. Allah senantiasa menolong orang yang menolong orang, asalkan dia ikhlas.

Semakin sulit keadaan harus semakin sering menolong orang lain. Setiap kebaikan itu sedekah asalkan ikhlas. Cukup Allah yang lihat, cukup Allah yang menilai. Tidak usah ingin dilihat orang, tak usah ingin dinilai orang.
halaman ke-1
cover top ayah
وَلَا تَكُوۡنُوۡا كَالَّذِيۡنَ تَفَرَّقُوۡا وَاخۡتَلَفُوۡا مِنۡۢ بَعۡدِ مَا جَآءَهُمُ الۡبَيِّنٰتُ‌ؕ وَاُولٰٓٮِٕكَ لَهُمۡ عَذَابٌ عَظِيۡمٌۙ
Dan janganlah kamu menjadi seperti orang-orang yang bercerai berai dan berselisih setelah sampai kepada mereka keterangan yang jelas. Dan Mereka itulah orang-orang yang mendapat azab yang berat,

(QS. Ali 'Imran:105)
cover bottom ayah
preload video