Sifat Shalat Nabi yang Rajih, Menurut Tarjih Siapa? (1)

loading...
Sifat Shalat Nabi yang Rajih, Menurut Tarjih Siapa? (1)
Ustaz Hanif Luthfi, pengajar Rumah Fiqih Indonesia. Foto/dok RFI
Ustaz Hanif Luthfi Lc MA
Pengajar Rumah Fiqih Indonesia

"Ustaz, mohon maaf. Kalau bisa, jika kajian disampaikan pendapat yang rajih saja." usul salah seorang jamaah, sesaat setelah saya menyampaikan kajian tentang sifat shalat berdasarkan mazhab fiqih empat.

"Maksudnya, Pak?" tanya saya lebih lanjut. "Sampaikan saja yang rajih ustaz, sesuai sunnah yang shahih. Tidak apa-apa meski jamaahnya berbeda-beda, demi menyampaikan kebenaran," demikian saran salah seorang jamaah tadi.

(Baca Juga: Sikap Terbaik Menyikapi Khilafiyah, Mari Simak Kisah Sahabat Nabi Ini)

Dilematis kadang. Jika kajian fiqih disampaikan hanya satu pendapat saja, ada saja yang bertanya, "Bagaimana dengan pendapat lainnya, ustaz?". Tapi jika disampaikan beberapa pendapat, ada juga yang bilang, "Ustaz, saya bingung. Mana yang paling rajih dan kuat dalilnya dari sekian pendapat itu?"

Di satu sisi memang untuk pembelajar awam, perlu juga disampaikan ilmu agama itu seperlunya mereka saja. Hanya juga, pembelajar awam perlu dikabari bahwa dalam masalah ini, para ulama berbeda pendapat.

Kadang masalah muncul, jika ada ustaz penyampai ilmu itu menambah-nambahi untuk meyakinkan jamaahnya. "Pendapat yang rajih menurut Al-Qur'an dan Sunnah adalah begini... Sifat shalat Nabi yang sesuai hadis shahih adalah begini...". Kadang ditambahi juga, "Inilah sifat shalat Nabi, seolah kamu melihat Nabi sedang shalat".

Tak jarang, ketika ada pendapat yang berlainan dengan yang disampaikan sang ustaz tadi, ada beberapa pembelajar awam yang berpikir, pendapat lain tidak rajih menurut Al-Qur'an dan sunnah, sifat shalat lain tak shahih hadisnya. (Baca Juga: Kenapa Imam Muslim Tidak Meriwayatkan Hadis dari Imam Bukhari, Ini Alasannya)

Rajih Menurut Ustaz Antum
Kadang ada jamaah yang bilang, "Ustaz, kemarin saya ikut kajian di tempat lain. Kata ustaznya, yang rajih adalah tangan itu letaknya di dada saat shalat, karena hadisnya lebih shahih".

Iya, benar. Bersedekap saat shalat di atas dada itu rajih. Tapi rajih menurut ustaz tadi. Adapun yang rajih menurut pendapat yang masyhur dari Malikiyyah adalah tidak bersedekap. (Ibnu Abdil Barr wafat 463 H, at-Tamhid, 20/ 76).
halaman ke-1
cover top ayah
يٰۤـاَيُّهَا الَّذِيۡنَ اٰمَنُوا اجۡتَنِبُوۡا كَثِيۡرًا مِّنَ الظَّنِّ اِنَّ بَعۡضَ الظَّنِّ اِثۡمٌ‌ۖ وَّلَا تَجَسَّسُوۡا وَلَا يَغۡتَبْ بَّعۡضُكُمۡ بَعۡضًا‌ ؕ اَ يُحِبُّ اَحَدُكُمۡ اَنۡ يَّاۡكُلَ لَحۡمَ اَخِيۡهِ مَيۡتًا فَكَرِهۡتُمُوۡهُ‌ ؕ وَاتَّقُوا اللّٰهَ‌ ؕ اِنَّ اللّٰهَ تَوَّابٌ رَّحِيۡمٌ
Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah banyak dari prasangka, sesungguhnya sebagian prasangka itu dosa dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah ada di antara kamu yang menggunjing sebagian yang lain. Apakah ada di antara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Tentu kamu merasa jijik. Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Penerima tobat, Maha Penyayang.

(QS. Al-Hujurat:12)
cover bottom ayah
preload video