Ini 10 Penyebab Salat Seseorang Tidak Diterima di Sisi Allah

loading...
Ini 10 Penyebab Salat Seseorang Tidak Diterima di Sisi Allah
Ilustrasi/Ist
MENINGGALKAN salat adalah perbuatan dosa yang amat munkar. Pelakunya bukan hanya sekadar berdosa besar, namun bisa sampai ke level murtad atau kafir , yaitu bila diiringi dengan mengingkari kewajibannya.

Buku "Shalat di Kendaraan" karya Ustaz Ahmad Sarwat menyebut, banyak di antara kita tanpa sadar sudah masuk kategori ‘meninggalkan salat’. "Bukan karena tidak melakukan salat, tetapi karena kurangnya ilmu, ketidaktahuan dan keawaman kita sendiri terhadap hukum-hukum salat," tulisnya.

Baca juga: Salat Istikharah dan Bacaan Doa Seusai Salat Istikharah Sesuai Sunnah

Meski lahiriyahnya sudah melakukan salat, lanjutnya, namun di sisi Allah ternyata salatnya tidak diterima. "Ini sungguh musibah yang teramat besar. Naudzbillah," ucapnya.



Baca juga : Aa Gym: Dahsyatnya Keutamaan Mendoakan Orang Lain

Salat yang bagaimanakah sehingga Allah SWT tidak menerimanya bahkan dihitung tidak salat?

Pendiri Rumah Fiqih Indonesia ini menjelaskan banyak orang salah menduga bahwa diterimanya salat kita di sisi Allah ditentukan oleh khusyuk tidaknya salat kita. "Seolah-olah khusyuk itu penentu satu-satunya. Mungkin dari kekeliruan itulah banyak sekali kajian tentang salat khusyuk digelar di mana-mana," jelasnya.

Padahal kekhusyukan salat itu sebenarnya hanya sekadar nilai tambah saja. Sama sekali tidak berpengaruh pada diterima atau tidaknya salat. "Kekhusyukan itu hanya berpengaruh pada nilai tambah pahala saja," ujarnya lagi.

Baca juga: Doa Agar Terhindar dari Kematian yang Buruk
cover top ayah
لَاۤ اِكۡرَاهَ فِى الدِّيۡنِ‌ۙ قَد تَّبَيَّنَ الرُّشۡدُ مِنَ الۡغَىِّ‌ۚ فَمَنۡ يَّكۡفُرۡ بِالطَّاغُوۡتِ وَيُؤۡمِنۡۢ بِاللّٰهِ فَقَدِ اسۡتَمۡسَكَ بِالۡعُرۡوَةِ الۡوُثۡقٰى لَا انْفِصَامَ لَهَا‌‌ ؕ وَاللّٰهُ سَمِيۡعٌ عَلِيۡمٌ
Tidak ada paksaan dalam (menganut) agama (Islam), sesungguhnya telah jelas (perbedaan) antara jalan yang benar dengan jalan yang sesat. Barang siapa ingkar kepada Tagut dan beriman kepada Allah, maka sungguh, dia telah berpegang (teguh) pada tali yang sangat kuat yang tidak akan putus. Allah Maha Mendengar, Maha Mengetahui.

(QS. Al-Baqarah:256)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video