Kisah Tragis Santri Penghafal Kitab Tuhfatul Muhtaj Jadi Penjual Arang

loading...
Kisah Tragis Santri Penghafal Kitab Tuhfatul Muhtaj Jadi Penjual Arang
Kisah santri cerdas yang akhirnya jadi penjual arang ini layak kita jadikan hikmah dan pelajaran berharga. Foto ilustrasi/Ist
Kisah ini didapat dari Syekh Muhammad bin Ali Ba'atiyah dari gurunya Al-Habib Abdullah bin Shodiq Al-Habsyi. Beliau dapat dari gurunya benama Al-Habib Abdullah bin Umar As-Syatiri sekaligus tokoh yang dimaksud dalam cerita ini.

Kisah ini mengajarkan kita tentang pentingnya adab dan akhlak terutama bagi penuntut ilmu. Kisah tragis seorang santri di Tarim ini layak kita jadikan hikmah. Sepintar dan sehebat apapun hafalannya tidak akan berkah jika tak punya adab kepada gurunya. Seperti kalam para ulama "Dahulukan akhlak sebelum ilmu. Dengan ahlaklah kamu bisa memahami ilmu."

Baca Juga: Pentingnya Belajar Adab Sebelum Mempelajari Ilmu

Dikisahkan, di Tarim Yaman terdapat sebuah pesantren bernama Rubath Tarim. Pesantren ini sangat masyhur dan telah melahirkan puluhan ribu ulama dan dai yang tersebar di seluruh dunia. Di sana para santri diajarkan berbagai macam ilmu, khususnya spesifikasi ilmu fiqh sebagai keunggulannya.



Di pesantren itu pula ada seorang santri sebut saja namanya "Fulan". Si Fulan ini adalah santri yang sudah menetap 13 tahun bersama Habib Abdullah bin Umar As-Syatiri. Ia sangat cerdas, hafalannya kuat, tangkas dan rajin hingga dikatakan bahwa ia menjadi santri yang sudah mencapai derajat Mufti saking pintarnya. ia juga hafal semua masalah fiqhiyah yang terdapat dalam Kitab "Tuhtatul Muhtaj", sebuah kitab yang tebalnya 10 jilid cetakan Darud Diyak atau 4 jilid cetakan darul Kutub Ilmiyah.

Kesehariannya di pesantren, si Fulan ini disukai oleh teman-temannya sebab ia dibutuhkan oleh rekannya untuk menjelaskan pelajaran yang belum dipahami serta mengajar kitab-kitab lainnya. 13 tahun menjadi santri Rubath Tarim tentu saja hampir dipastikan kapasitasnya ia termasuk ulama besar. Namanya pun tersohor hingga keluar pesantren bahwa ia termasuk calon ulama besar yang akan muncul berikutnya.

Hingga akhirnya setan mengelabui si Fulan, iapun merasa orang yang paling alim. Bahkan ia merasa kualitas dirinya sejajar dengan kealiman guru besarnya. Tidak cukup sampai di situ, kesombongan itu berlanjut hingga ia berani memanggil gurunya dengan namanya saja: "Ya Abdullah". Dimata para ahli ilmu panggilan ini merupakan tindakan yang sangat tercela dan kesombongan yang nyata.

قال سيدي الشيخ محمد بن علي باعطية الدوعني:
من نادى شيخه باسمه لم يمت حتى يذوق الفقر المعنوي من العلم

"Barang siapa yang memangil gurunya dengan sebutan namanya langsung (tidak mengagungkannya ketika memanggil) maka dia tak akan meninggal kecuali sudah merasakan hidup yang faqir baik dalam ilmu maupun material."
halaman ke-1
cover top ayah
وَلَا تَتَمَنَّوۡا مَا فَضَّلَ اللّٰهُ بِهٖ بَعۡضَكُمۡ عَلٰى بَعۡضٍ‌ ؕ لِلرِّجَالِ نَصِيۡبٌ مِّمَّا اكۡتَسَبُوۡا ؕ‌ وَلِلنِّسَآءِ نَصِيۡبٌ مِّمَّا اكۡتَسَبۡنَ‌ ؕ وَسۡئَـلُوا اللّٰهَ مِنۡ فَضۡلِهٖ ؕ اِنَّ اللّٰهَ كَانَ بِكُلِّ شَىۡءٍ عَلِيۡمًا
Dan janganlah kamu iri hati terhadap karunia yang telah dilebihkan Allah kepada sebagian kamu atas sebagian yang lain. (Karena) bagi laki-laki ada bagian dari apa yang mereka usahakan, dan bagi perempuan (pun) ada bagian dari apa yang mereka usahakan. Mohonlah kepada Allah sebagian dari karunia-Nya. Sungguh, Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.

(QS. An-Nisa:32)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video