Kisah Khulafaur Rasyidin (47)

Ali bin Abu Thalib yang Gemar Bercanda, Jadi Senjata Lawan untuk Menjatuhkannya

loading...
Ali bin Abu Thalib yang Gemar Bercanda, Jadi Senjata Lawan untuk Menjatuhkannya
Ilustrasi Ali Bin Abi Thalib/Ist/mhy
Ali bin Abu Thalib r.a. adalah anggota Ahlu Bait Rasulullah SAW dan seorang ilmuwan, namun tidak menyukai perlakuan istimewa. Beliau seorang yang anggun, bermuka cerah dan ramah. Bahkan tidak jarang ia bergurau untuk menyenangkan hati orang lain. Ia tidak pernah tampak angkuh, memberengut dan suram.

Baca juga: Sering Sujud, Kulit Kening Ali bin Abu Thaib Menebal dan Keras Kehitam-hitaman

Diriwayatkan, bahwa pada suatu hari ada orang mengadukan Ali bin Abu Thalib r.a. kepada Khalifah Umar Ibnul Khattab r.a. tentang suatu perkara. Waktu itu Ali bin Abu Thalib r.a. sudah siap dan duduk. Tak lama kemudian Khalifah Umar r.a. menoleh kepadanya sambil berkata:

"Bangunlah, ya Abal Hasan, duduklah bersama lawan perkara anda!"

Ali bin Abu Thalib r.a. bangun, lalu duduk berhadapan dengan orang yang mengadukannya. Setelah perkaranya selesai, orang yang mengadu pergi meninggalkan tempat, Ali bin Abu Thalib r.a. pindah duduk di tempat semula.

Ketika itu Khalifah Umar r.a. melihat wajah Ali bin Abu Thalib r.a. berubah, lalu bertanya: "Ya Abal Hasan, mengapa kulihat wajah anda berubah? Apakah anda tidak senang terhadap apa yang baru terjadi?"



"Ya, benar!" jawab Ali bin Abu Thalib r.a. "Sebab anda memanggilku dengan nama kehormatan di depan lawan perkara!"

Baca juga: Ali bin Abi Thalib Khawatir Tak Dapat Berjumpa Rasulullah di Hari Kiamat

Mendengar jawaban Ali bin Abu Thalib r.a. yang seperti itu, Khalifah Umar r.a. dengan rasa terharu merangkulnya seraya berkata: "Ya Allah, kalian itu…! Dengan kalian (Ahlul Bait) Allah memberi hidayat kepada kami, dan dengan kalian pula Allah mengeluarkan kami dari kegelapan ke cahaya terang…!"

Kezuhudannya, kesederhanaannya, keshalihannya serta ketaqwaannya kepada Allah s.w.t. tidak membuat Ali bin Abu Thalib r.a. menjadi orang yang berwajah angker. Ia seorang yang anggun, bermuka cerah dan ramah. Bahkan tidak jarang ia bergurau untuk menyenangkan hati orang lain. Ia tidak pernah tampak angkuh, memberengut dan suram.

Buku " Sejarah Hidup Imam Ali bin Abi Thalib r.a. " karya H.M.H. Al Hamid Al Husaini menceritakan soal Ali yang senang bercanda ini juga dikatakan Umar bin Khattab menjelang wafatnya, saat ia memanggil enam orang sahabat nabi calon penggantinya. Kala itu, Umar menilai mereka satu per satu.

Ketika menilai Ali bin Abi Thalib ra, Umar dengan nada suara yang agak meninggi mengatakan: "Ya Allah, alangkah tepat dan baiknya kalau anda tidak suka bergurau!"

Kemudian dengan suara merendah dikatakan: "Seandainya anda nanti yang akan memimpin ummat, anda pasti akan membawa mereka menuju kebenaran yang terang benderang."

Hanya saja, sifat Ali bin Abu Thalib r.a. yang ramah, terbuka dan jika perlu dapat bergurau, sering dilebih-lebihkan oleh lawan-lawannya untuk menjatuhkan nama baik dan mengurangi martabatnya. Terutama oleh Amr bin Al-Ash secara berlebih-lebihan disebar-luaskan.

Lawan Ali bin Abu Thalib r.a. itu mengatakan kepada penduduk Syam, bahwa Ali bin Abi Thalib seorang yang "gemar bercanda".

Baca juga: Ini yang Dilakukan Ali bin Abu Thalib Saat Berdiri di Depan Dua Onggok Emas dan Perak
(mhy)
cover top ayah
سَنَدۡعُ الزَّبَانِيَةَ
Kelak Kami akan memanggil Malaikat Zabaniyah, (penyiksa orang-orang yang berdosa),

(QS. Al-'Alaq:18)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!