Karomah Terbesar Seorang Guru Adalah Keistiqomahannya Mengajar

loading...
Karomah Terbesar Seorang Guru Adalah Keistiqomahannya Mengajar
Ustaz Miftah el-Banjary, Dai pakar ilmu linguistik Arab asal Banjar Kalimantan Selatan. Foto/Ist
Ustaz Miftah el-Banjary
Pakar Ilmu Linguistik Arab dan Tafsir Al-Qur'an,
Pensyarah Kitab Dalail Khairat

Karomah seringkali dijadikan standar bagi orang awam dalam menilai kehebatan seorang guru. Karomah yang dianggap sebagai sebuah karomah pun seringkali diyakini hanya bersifat 'Karomah Hissy' atau fenomena 'Khawariqul Adah' (keganjilan di luar nalar dan logika).

Sedangkan 'Karomah Maknawi' jauh lebih tinggi dalam pandangan kaum Arifin-billah dan para Auliya Allah. Sebab, karomah ini bukan lagi bersifat fenomena atau kejadian di luar nalar dan logika. Akan tetapi maqam kemakrifatan kepada Allah yang menjadi puncak tujuan para Auliya Allah.

Baca Juga: Akibat Su'ul Adab kepada Guru, Simak Kisahnya

Bahkan menurut para ulama sufi, semisal pandangan Imam Qusyairi di dalam Risalah Qusyairiyyah bahwa keistiqamahan itu lebih utama daripada seribu karomah. "Al-Istiqamatu Khairun min Alfi Karamaat."

Pesan pemuka tokoh sufi generasi awal, Imam Hasan Al-Bashri mewanti-wanti: "Jika kamu melihat seseorang yang bisa terbang di udara atau berjalan di atas air atau dapat menghilang dalam sekejap, maka janganlah kamu terpengaruh sampai kamu melihat keistiqamahannya dalam menegakkan syariat hukum Allah."

Menurut pandangan Al-Imam Syekh Ramadhan Al-Bouti ketika mensyarahkan "Al-Hikam" beliau menuliskan:

"Peringatan, tahzir, agar tidak mengikuti cara kebanyakan orang, yang menilai kedudukan ulama atau pemimpin agama, dari kejadian luar biasa atau karomahnya."

Ulama yang dikabarkan banyak mengalami kejadian-kejadian aneh, seperti berjalan di atas air, otomatis akan dianggap mulia, didatangi banyak orang, semua ucapannya diterima, perbuatannya dijadikan dalil, tanpa melirik lagi pertimbangan dalil syariat.

Sedangkan ulama yang sama sekali tak pernah didapati cerita aneh tentangnya, akan dipertanyakan terus keramatnya, sampai benar-benar ditinggalkan ummat karena dianggap kosong dari sirr. Jauh dari nur, belum layak ditokohkan, lalu ucapan ucapannya tak dihiraukan.

Kewalian para kekasih Allah menurut awam diukur dari magic show yang dipertontonkan. Itulah yang akhirnya menyebabkan banyak sekali cerita cerita hoaks yang sengaja dibuat oleh orang yang ingin diakui keulamaannya, atau oleh murid-murid yang ingin mengangkat nama gurunya.

Kecintaan Allah kepada hamba-Nya (kewalian) tidak mereka ukur dari seberapa istiqomah menjalankan syariat Allah. Justru mereka timbang dari seberapa nyeleneh dia melaksanakan agama.

Akhirnya, orang sakit jiwa berkolor bolong bagian depannya -maaf-, yang teriak-teriak saat khutbah dikumandangkan, diaminkan lebih khusyuk dari pada doa guru yang istiqomah meneladankan akhlak kepada mereka.

Semoga tulisan ini bisa mencerahkan bagi mereka yang mudah terpengaruh dan terpukau memilih guru-guru baru. Apalagi bagi yang belum memahami hakikat guru yang menunjukkan jalan keselamatan dunia dan akhirat. Semoga Allah membimbing kita semua.

Wallahu A'lam

Baca Juga: Inilah Karamah Paling Agung yang Dimiliki Para Wali (Bagian 5/Habis)
(rhs)
cover top ayah
وَلَا تُصَلِّ عَلٰٓى اَحَدٍ مِّنۡهُمۡ مَّاتَ اَبَدًا وَّلَا تَقُمۡ عَلٰى قَبۡرِهٖ ؕ اِنَّهُمۡ كَفَرُوۡا بِاللّٰهِ وَرَسُوۡلِهٖ وَمَاتُوۡا وَهُمۡ فٰسِقُوۡنَ‏
Dan janganlah engkau (Muhammad) melaksanakan shalat untuk seseorang yang mati di antara orang-orang munafik, selama-lamanya dan janganlah engkau berdiri mendoakan di atas kuburnya. Sesungguhnya mereka ingkar kepada Allah dan Rasul-Nya dan mereka mati dalam keadaan fasik.

(QS. At-Taubah:84)
cover bottom ayah
preload video