Mengejar Pahala Amal Akhirat

loading...
Mengejar Pahala Amal Akhirat
Hendaklah manusia hidup dengan qanaah atau merasa cukup. Merasa puas dan ridha dengan karunia Allah Taala. Foto ilustrasi/ist
Allah Subhanahu wa Ta'ala menciptakan dunia memang untuk manusia. Tetapi, manusia diciptakan bukan untuk dunia. Manusia diciptakan untuk akhirat, karena itulah perlunya mengejar amal akhirat .

Tentang hal tersebut, Allah mengingatkan manusia dalam Al- Qur'an Surat Al-Qashash ayat 77.

وَٱبْتَغِ فِيمَآ ءَاتَىٰكَ ٱللَّهُ ٱلدَّارَ ٱلْءَاخِرَةَ ۖ وَلَا تَنسَ نَصِيبَكَ مِنَ ٱلدُّنْيَا ۖ وَأَحْسِن كَمَآ أَحْسَنَ ٱللَّهُ إِلَيْكَ ۖ وَلَا تَبْغِ ٱلْفَسَادَ فِى ٱلْأَرْضِ ۖ إِنَّ ٱللَّهَ لَا يُحِبُّ ٱلْمُفْسِدِينَ

"Dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan kebahagianmu dari (kenikmatan) duniawi dan berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik, kepadamu, dan janganlah kamu berbuat kerusakan di (muka) bumi. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berbuat kerusakan." (QS. Al-Qashash : 77).

Baca juga: Curhat Tanpa Ghibah, Bisakah?

Dalam tafsir Al-Muyassar dijelaskan bahwa manusia diminta untuk mencari pahala negeri akhirat. Yakni dengan mengamalkan ketaatan kepada Allah Ta'ala. Tentang kehidupan dunia, Allah mengingatkan jangan melupakannya, karena manusia memang hidup di dunia.

Hidup di dunia bersenang-senang dengan wajar saja, yakni dengan sesuatu hal yang halal, tanpa berlebihan, serta berhati-hati. Dan berbuat baiklah kepada orang-orang. Terutama gemar bersedekah dan berinfak. Jadi, untuk akhirat harus diupayakan dan dicari bahkan dikejar. Sedangkan untuk dunia, cuma perlu diingatkan jangan dilupakan. Karena jika dibalik, dunia yang dikejar-kejar, maka manusia akan merugi.

Baca juga: Bolehkah Bersedekah dengan Mempunyai Hajat Tertentu?

Perlombaan mengejar dunia tidak ada ujungnya dan penuh tipuan. Karena sifat manusia tidak akan puas dengan dunia kecuali setelah mati. Barulah manusia berhenti mengejar dunia setelah mulut penuh terisi tanah (mati).

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :
halaman ke-1
cover top ayah
اِنَّ الۡاِنۡسَانَ خُلِقَ هَلُوۡعًا ۙ‏
Sesungguhnya, manusia diciptakan dengan sifat suka mengeluh.

(QS. Al-Ma'arij:19)
cover bottom ayah
preload video