Allah Ta'ala Mencintai Muslim yang Saling Menasehati

Minggu, 11 Juli 2021 - 05:00 WIB
loading...
Allah Taala Mencintai Muslim yang Saling Menasehati
ilustrasi. Foto istimewa
A A A
Allah Subhanahu wa Ta'ala mengingatkan agar seorang muslim dapat saling memberi nasehat tentang kebenaran syariat Islam. Allah Ta'ala juga mencintai sesama muslim yang saling menasehati. Melalui Al-Qur'an yang disampaikan melalui Nabi Muhammad Rasulullah Shallallahi 'alaihi wa sallam, sebelum orang Islam jatuh pada kerugian di akhirat maka harus diingatkan tentang kebenaran.

Baca juga: Yuk, Perbanyak Zikir Ini di 10 Hari Pertama Bulan Dzulhijjah

Sebagaimana firman Allah Ta'ala :

وَالْعَصْرِ إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ إِلَّا الَّذِينَ آَمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ

"Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal shalih dan nasehat menasehati supaya menaati kebenaran dan nasehat menasehati supaya menetapi kesabaran."
(QS. Al 'Ashr, 1-3)

Begitulah Al-Qur'an mewahyukan. Begitulah Hadis mengajarkan. Agama itu adalah berisi ilmu-ilmu untuk saling menasehati. Agama Islam adalah agama nasehat. Semua sendi dalam agama Islam adalah nasehat. Dan setiap kita dalam agama ini, akan senantiasa menasehati dan dinasehati.

Baca juga: Perkara Amal Shaleh yang Tidak Boleh Ditunda-tunda

Sebagaimana dalam hadis dari Tamim Ad Dariy radhiyallahu’anhu, Rasulullah Shallallahu’alaihi wa sallam bersabda:

الدين النصيحة قلنا : لمن ؟ قال : لله ولكتابه ولرسوله ولأئمة المسلمين وعامتهم

“Agama adalah nasehat”. Para sahabat bertanya: “Untuk siapa?”. Beliau menjawab: “Untuk Allah, kitab-Nya, Rasul-Nya, para pemimpin kaum muslimin dan umat muslim seluruhnya” (HR. Muslim).

Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda:

"Barangsiapa yang menunjuki kepada kebaikan, maka dia akan mendapatkan pahala seperti pahala orang yang mengerjakannya."
(HR. Muslim, dari Uqbah bin 'Amr radhiyallahu 'anhu)

Baca juga: Amalan Agar Hati Tenang dan Rezeki Lancar

Umar bin Khattab radhiyallahu 'anhu berkata: "Tidak ada kebaikan pada kaum yang tidak saling menasehati, dan tidak ada kebaikan pula pada kaum yang tidak mencintai nasehat." (Al-Istiqomah)

Abu Darda radhiyallahu 'anhu berkata: "Bila salah seorang temanmu berubah dan berbuat dosa, maka janganlah meninggalkannya dan membuangnya, tapi nasehatilah dengan nasehat yang terbaik, dan bersabarlah karena saudaramu itu terkadang bengkok dan terkadang lurus." (Hilyatul Auliya)

Imam Al-Fudhail bin 'Iyadh rahimahullah berkata: "Seorang mukmin itu biasa menutupi aib saudaranya dan menasehatinya. Sedangkan orang fajir (pelaku dosa) biasa membuka aib dan menjelek-jelekkan saudaranya." (Jami'ul Ulum wal Hikam)

Baca juga: Pandemi Akan Berakhir, Menko PMK: Tak Ada Istilah Wabah Sampai Kiamat

Imam Asy-Syafi'i rahimahullah berkata: "Apabila engkau memiliki teman yang membantu dirimu dalam ketaatan, maka perkuatlah pertemananmu dengannya. Karena mencari teman (yang baik) itu sulit, dan berpisah dengannya itu mudah." (Hilyatul Auliya')

Imam Ibnu Hibban rahimahullah berkata: "Sebaik-baik saudara (seiman) adalah mereka yang paling banyak memberi nasehat."
(Raudhatul 'Uqalaa)

Imam Ibnu Hazm rahimahullah berkata: "Tidaklah semua teman itu adalah pemberi nasehat, tetapi semua pemberi nasehat itu adalah teman."(Al-Akhlak was Siyar).
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2028 seconds (11.210#12.26)