Mushaf Al-Qur'an: Benda Paling Bid'ah

loading...
Mushaf Al-Quran: Benda Paling Bidah
Mushaf Al-Quran yang kita baca saat ini tidak pernah ada di zaman Nabi Muhammad shallallahu alaihi wasallam. Mushaf Al-Quran baru ada di zaman Sayyidina Utsman yang digagas sejak masa Sayyidina Umar. Foto/dok SINDOnews
Ustaz Ahmad Sarwat Lc MA
Pengasuh Rumah Fiqih Indonesia,
Lulusan Universitas Islam Imam Muhammad Ibnu Suud LIPIA,
Jurusan Perbandingan Mazhab

Kalau ada benda yang paling bid'ah di dunia ini, maka jawabannya adalah mushaf Al-Qur'an 30 juz. Lho, kok bisa? Sebab, di zaman Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam, benda itu tidak ada.

Yang ada hanyalah lembaran kulit yang ditulisi ayat Al-Qur'an. Kadang ditulis di pelepah kurma, tulang atau batu pipih. Sedangkan mushaf lengkap 30 juz yang ditata urutannya mulai dari Surat Al-Fatihah, Al-Baqarah, 'Ali Imran sampai An-Nas, tidak pernah ada sebelumnya.

Baca Juga: Mengenal Rasm Utsmani, Mushaf Qur'an Standar Indonesia (1)

Bahkan sebagaimana komentar Abu Bakar pada awalnya, Nabi sendiri tidak pernah memerintahkan untuk menyusun mushaf 30 juz lengkap. Memberi isyarat ke arah sana pun tidak pernah juga.

Maka lumayan panjang perdebatan antara Abu Bakar dan Umar radhiyallahu 'anhuma seputar boleh tidaknya menyusun mushaf 30 juz lengkap dan urut. Abu Bakar ngotot tidak mau melakukannya. Sebab sama sekali tidak ada perintah atau pun isyarat apa pun dari Nabi shallallahu 'alaihi wasallam.

Istilah yang digunakan adalah: "Allah melapangkan dada Abu Bakar". Melapangkan? Ya melapangkan. Maksudnya tidak lain adalah berbaliknya cara pandang Abu Bakar, dari yang awalnya memandang itu sebagai bid'ah dan haram, menjadi lebih objektif, positif, moderat dan jernih.

Akhirnya Abu Bakar bisa melihat sisi positifnya penyusunan mushaf dan menjadikannya projek besar yang fenomenal. Lucunya, ketika Abu Bakar dan Umar, sebagai dua orang paling ahli dalam agama Islam meminta Zaid bin Tsabit untuk melakukannya, ternyata reaksi Zaid pun menolak mentah-mentah.

Alasannya sama, apa urusannya melalukan pekerjaan yang sama sekali Nabi tidak pernah memerintahkannya, bahkan mengisyaratkan pun tidak pernah juga. Zaid malah berkilah, perintahkan saja dia untuk memindahkan gunung Uhud. Itu lebih logis dan pasti akan dilaksanakan, ketimbang menyusun mushaf yang sangat tidak sejalan dengan apa yang mereka alami selama bersama Rasulullah.

Kalau pakai bahasa anak alay sekarang, seandainya perbuatan itu baik, pastilah Nabi Muhammad sudah melalukannya. Faktanya, Nabi yang mulia wafat dan sama sekali tidak meninggalkan mushaf sebagaimana yang kita kenal sekarang. Juga tidak pernah memerintahkannya. Bagaimana mungkin tiba-tiba kita melakukan sesuatu yang sama sekali tidak Beliau perintahkan?

Statusnya jelas-jelas 100% bid'ah. Namun, sejarah mencatat bahwa seluruh umat Islam tanpa kecuali menerima mushaf Al-Qur'an 30 juz, sepanjang 14 abad ini. Belum pernah ada pihak yang mengharamkan mushaf ini.

Baca Juga: Ada 13 Mazhab dalam Islam, Tapi Hanya 4 yang Populer

Mushaf Al-Qur'an: Benda Paling

(rhs)
cover top ayah
كَبُرَ مَقۡتًا عِنۡدَ اللّٰهِ اَنۡ تَقُوۡلُوۡا مَا لَا تَفۡعَلُوۡنَ
Allah sangat murka jika kamu mangatakan apa yang tidak kamu kerjakan. 

(QS. As-Saff:3)
cover bottom ayah
preload video